JADWAL MAJELIS ILMU — JABODETABEK — JUM’AT 15 DESEMBER 2017

Jadwal (sementara) Majelis Ilmu di  JABODETABEK  untuk JUM’AT ke – 3  Tanggal 26 – 27 ROBI’UL AWWAL 1439 H / 15 DESEMBER 2017 M
.
.
Tempat: Gedung Hijau Hidayatussunnah, Jl. Wibawa Mukti 2 no. 82, Pedurenan, Jatiasih, Bekasi
Pemateri:  Ustadz Abu Ja’far Cecep Rahmat, Lc
Tema: Kitab Tauhid (Rutin Setiap Jum’at ke 1, 2 dan 3) (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0812-8924-3648/ 0813-1030-8519
*******
.
Tempat : Gedung DK Group Lantai 2, Jl. Salihara 15, Pasar Minggu, Jakarta Selatan
Pemateri : Ustadz Djazuli Ruhan Basyir, Lc
Tema : Riyadhush Shalihin – Bab Jujur (Khusus MUSLIMAH)
Waktu : 09.00 – selesai
Informasi: 0812-8990-4417 / 0821-2008-1109
*******
.
Tempat : Taman Belajar Al Kautsar (Rumah Ummu Fauzan), Jl. Bedeng Kampung Rawa Kalong No. 118, RT 04/10, Grogol, Limo, Depok
Pemateri : Ustadzah Ummu Ihsan Choiriyah Al Maidany, M.Psi
Tema : Ayah Ibu.. Jagalah Perasaanku (Khusus MUSLIMAH)
Waktu : 09.00 – selesai
Informasi: 0813-1045-6533 / 0852-2774-4877
*******
.
Tempat : Masjid Thoifah Manshuroh, Jl. Cinyosog No.48, Burangkeng, Setu, Bekasi
Pemateri : Ustadz Sholeh Umri, lc
Tema : Nasihatin Linnisa – Nasihat Bagi Wanita (Khusus MUSLIMAH)
Waktu : 09.00 – selesai
Informasi : 0852-8328-3833 / 0857-7817-1854
*******
.
Tempat: Rumah Ilmu Al Hilya, Jl. Bukit Barisan Raya J/222, Komplek Megapolitan Cinere Estate, Depok
Pemateri: Ustadz Subhan Bawazier
Tema: Kitab 100 Dosa Yang diremehkan Wanita (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 09.00 – 10.30
Informasi: 0878-8317-7360
*******
.
Tempat: Masjid Salman Al Farisi, Jl. H. Ten, Komp. BULOG Kampung Ambon, Jakarta Timur
Pemateri: Ustadz Rizal Yuliar Putrananda, Lc
Tema: Hadits ke 28 – Beginilah Seharusnya Pibadi Muslim
Waktu: 09.00 – 11.30
Informasi: 0811-133-397 (i) / 0812-9685-0019 (a)
*******
.
Tempat: Masjid Syaikh Hamad Al-Hamad Jl. Raden Saleh – Studio Alam TVRI Sukmajaya, Depok.
KHOTIB JUM’AT : Ustadz Fuad Mubarok, Lc
Informasi: 0812-8236-9649
*******
.
Tempat: Masjid Nurul Iman (Masjid Hijau) Jl.Raya Cilangkap 1B Cilangkap Jakarta Timur
KHOTIB JUM’AT : Ustadz Abu Usaamah, Lc
Informasi: 0813-8371-8553
*******
.
Tempat: Musholla Al Ikhlash Lt B 1, Gedung Sovereign Plaza, Jl. TB Simatupang Kav 36 (Lokasi sebelah JGC dan Sekolah Cikal), Cilandak, Jakarta Selatan
KHOTIB JUM’AT : Ustadz Aldi Ferdian, Lc
Informasi: 0813-8349-7214
*******
.
Tempat: Masjid As Sunnah, Bintaro Sektor 3A, Jl. Nusajaya, Belakang Bintaro Plaza, Tangerang Selatan
KHOTIB JUM’AT : Ustadz Muhtarom
Informasi: 0878-0806-8279 / 0878-711-39106
*******
.
Tempat: Masjid Nuur Alaa Nuur (MASNAN), Jl. Buwek Jaya No. 2B Sumber Jaya, Tambun Selatan – Bekasi
KHOTIB JUM’AT : Ustadz Abdurahman Fadholi, Lc
Informasi: 0888-1852-160
*******
.
Tempat: Masjid Al-Ikhlas, Perum Dukuh Bima, Jl. Bima Utama Raya, Dukuh Bima, Lambang Sari, Tambun Selatan Bekasi
Pemateri: Ustadz Rizal Yuliar Putrananda, Lc
Tema: Kitab Al Kaba’ir – Dosa-Dosa Besar
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0817-922-2219 / 0813-9892-9049
*******
.
Tempat: Masjid Ash Shaff, Emerald Bintaro, Distrik Emerald, Bintaro Jaya Sektor 9, Tangerang
Pemateri: Ustadz DR. Firanda Andirja, MA
Tema: Syarah Kitabul Jami’ – Adab dan Akhlak
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi : 0811-179-543 / 0813-2587-2902
*******
.
Tempat : Masjid As Salam, Jl. Jatiluhur Raya Kav 11, Jakasampurna – Bekasi Barat
Pemateri : Ustadz Abu Thohir Jones Vendra, MA
Tema : Al Abwab Al Mukhtasharah Fii Al Aqidah
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0816-1961-210 / 0813-1105-8455
*******
.
Tempat: Masjid Nurullah, Apartemen Kalibata City, Basement Tower Cendana, Jl. TMP Kalibata Raya, Jakarta Selatan
Pemateri: Ustadz Azhar Khalid bin Seff, MA
Tema: Umdatul Ahkam
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0855-102-7876
*******
.
Tempat: Masjid Baiturrahman, Komplek Bumi Harapan Permai, Dukuh, Kramatjati, Jakarta Timur
Pemateri: Ustadz Najmi Umar Bakkar
Tema: Masihkah Orangtuamu Engkau Durhakai ?
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0812-9776-7688
*******
.
Tempat: Masjid Jendral Sudirman WTC, Jl. Jendral Sudirman Kav.29-31 Karet Setia Budi (Komplek World Trade Centre), Jakarta Pusat
Pemateri: Ustadz Ilham Thabrani, Lc
Tema: Tematik
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0812-8099-5005 (WA)
*******
.
Tempat: Masjid Baitul Karim, Jl. Kebon Kacang 14, (Belakang Rumah Susun Tanah Abang), Tanah Abang, Jakarta Pusat
Pemateri: Ustadz Abu Jarir, MA
Tema: Umdatul Ahkam
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0896-6517-1615 / 0812-1021-5177
*******
.
Tempat: Masjid Al Mujahidin – Jl Pamulang Raya Blok F No. 9 Tangerang Selatan
Pemateri: Ustadz Muhtarom
Tema: Kitab Aqidah Wasitiyyah
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0821-1674-2641
*******
.
Tempat: Masjid Istiqomah, Jl. Teratai Putih 1 Gan 3 (Belakang BRI) Perumnas Klender, Jakarta Timur
Pemateri:  Ustadz Abu Zeid Cecep Nurrohman, Lc
Tema: Syarah Kitab Riyadush Shalihin (Rutin Setiap Jum’at Malam)
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0895-800-190-864
*******
.
Tempat: Masjid Al Istiqomah, Perum Mahkota Indah Blok KA-KB , Mangun Jaya, Tambun, Bekasi
Pemateri:  Ustadz Syahrul Fatwa bin Lukman, Lc
Tema: Tafsir Juz ‘Amma
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0812-1987-5325
*******
.
Tempat: Masjid Darul Iman, Komp. SDIT Asy Syafi’i, Jl. Puskesmas Gg. Imih, Kalisari, Pasar Rebo, Jakarta Timur
Pemateri: Ustadz Amri Azhari, Lc
Tema: Syarah Bulughul Maram (Rutin Setiap Jum’at Malam ke 1 dan 3)
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0889-1500-004 (Telp/WA)
*******
.
Tempat : Masjid Astra, Jl.Gaya Motor Raya No.3 Sunter II Jakarta Utara
Pemateri : Ustadz Abu Qotadah
Tema: Tafsir As Sa’di (Rutin Setiap Jum’at Petang)
Waktu : Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0818-0803-5003
*******
.
Tempat : Masjid Al Fattah, Jl. Raya Jatinegara Timur no 48-50, Jakarta Timur
Pemateri : Ustadz Ahmad Bazher
Tema : Syarah Ushul Ats Tsalaatsah
Waktu : Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0811-944-4562 / 0856-718-7271
*******
.
Tempat: Masjid Hijau Nurul Iman, Jl. Raya Cilangkap No. 1 B RT/RW 07/01, Cilangkap, Cipayung, Jakarta Timur
Pemateri: Ustadz Zainal Abidin bin Syamsuddin, Lc
Tema: Kitab 55 Wasiat Rasulullah Shallallahu ‘Alayhi Wasallam
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0889-1500-004 (Telp/WA)
*******
.
Tempat: Masjid Riyadush Shalihin, Perum Mutiara Insani, Padurenan, Mustika Jaya, Bekasi
Pemateri:  Ustadz Mahfudz Umri, Lc
Tema: Ensiklopedi Larangan Dalam Syari’at Islam (Rutin Setiap Jum’at Malam)
Waktu: Ba’da Sholat Maghrib – selesai
Informasi: 0898-157-8349
*******
.
Tempat: Rumah Tahsin Ibnu Mas’ud Al Badary, Puri Bintaro Hijau Blok D 12/24, Pondok Aren, Tangerang Selatan
Pemateri: Ustadz Sa’id Ruslan Albarobisy
Tema: Minhajul Muslim dan Ushul Fiqih
Waktu: Ba’da Sholat ‘Isya – selesai
Informasi: –
*******
.
.
.
** Dianjurkan untuk menghubungi Panitia (Informasi) sebelum menghadiri Majelis Ilmu dikarenakan bisa terjadi pembatalan mendadak dikarenakan satu dan lain hal seperti hujan, macet atau udzur lainnya.
.
** Disunnahkan Membaca Surat Al Kahfi pada malam atau hari Jum’at (hingga batas waktu sebelum masuk waktu Maghrib)

** Disunnahkan Memperbanyak Sholawat kepada Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam pada malam dan hari Jum’at

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلاَةً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا.

“Barangsiapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah bershalawat kepadanya sepuluh kali.” [HR. Muslim, 3509]

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

“Barangsiapa yang menunjukkan kepada kebaikan, maka ia (orang yang menunjukkannya) akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” [HR. Muslim, 3509]

Pahamilah Kaidah…

Syaikhul islam ibnu Taimiyah rahimahullah dalam kitab iqtidlo shirotil mustaqiim (2/615) ketika membahas tentang perayaan maulid Nabi berkata:

فإن هذا لم يفعله السلف، مع قيام المقتضي له وعدم المانع منه. ولو كان هذا خيراً محضًا، أو راجحاً لكان السلف – رضي الله عنهم أحق به منا، فإنهم كانوا أشد محبة لرسول الله – صلى الله عليه وسلم – وتعظيماًله منا، وهم على الخير أحرص.

Sesungguhnya ini tidak pernah dilakukan oleh salaf padahal pendorong (untuk merayakan) telah ada, dan penghalangnya tidak ada. Kalaulah ini kebaikan yang murni atau lebih banyak kebaikannya tentulah salaf yang lebih berhak (mendahuluinya) dari kita.
Karena mereka lebih mencintai Nabi dan lebih mengagungkan mereka dari kita. Dan mereka lebih semangat kepada kebaikan“.

Perhatikanlah ucapan syaikhul Islam ini. Beliau memberikan kaidah-kaidah yang agung dalam memahami perbuatan yang tidak dilakukan oleh Nabi dan para sahabatnya atau disebut dengan salaf.
Beberapa faidah yang bisa dipetik dari perkataan beliau:

PERTAMA
Sesuatu yang tidak diperbuat oleh salafushalih padahal pendorongnya ada di zaman itu, dan penghalangnya pun tidak ada. Maka perbuatan tersebut tidak boleh kita lakukan karena mereka meninggalkannya pasti karena itu tidak disyareatkan.
Contoh yang sedang dibahas oleh beliau adalah perayaan maulid. Perayaan tsb tidak pernah dilakukan oleh para shahabat, tabi’in, tabi’iuttabiin dan tidak juga imam madzhab yang empat. Padahal pendorong untuk merayakannya ada yaitu cinta kepada Nabi. dan penghalangnya juga tidak ada, dimana mereka mampu melakukannya tapi tidak melakukannya.

KEDUA:
Dapat dipahami dari perkataan beliau, bahwa jika Nabi dan para shahabat meninggalkan suatu perbuatan karena pendorongnya belum ada di zaman tersebut, maka jika pendorongnya muncul setelah zaman mereka dan mashalahatnya lebih besar maka perbuatan tersebut boleh dilakukan dan tidak dianggap bid’ah.
Contohnya adalah ilmu nahwu, ilmu shorof, ilmu hadits, ilmu ushul fiqih dsb tidak ada di zaman Nabi dan para shahabat karena pendorongnya belum muncul. Tapi ketika telah muncul di zaman belakangan yaitu banyak orang yang tidak faham bahasa arab, muncul perawi yang suka salah dan berdusta, maka ditulislah ilmu ilmu tersebut untuk membela alqur’an dan hadits.

KETIGA:
Demikian juga jika Nabi dan para shahabatnya tidak melakukan suatu perbuatan karena adanya penghalang di zaman itu. Maka ketika penghilang itu telah hilang dan mashalahatnya lebih besar maka boleh dilakukan dan tidak dianggap sebagai bid’ah.
Contohnya adalah pembukuan mushaf alqur’an. Di zaman nabi belum dibukukan karena masih ada penghalang yaitu wahyu yang terus turun. Setelah nabi wafat banyak penghafal alqur’an yang meninggal di medan perang sehingga dikhawatirkan alqur’an akan hilang. Maka dibukukanlah di zaman Abu Bakar radliyallahu anhu.

KEEMPAT:
Salafussalih adalah generasi yang paling utama. Mereka lebih mengetahui kebaikan, lebih faham tentang agama, lebih mencintai Nabi dari kita, dan lebih semangat kepada pelbagai kebaikan. Maka sepantasnya untuk kita merujuk mereka dalam memahami alqur’an dan hadits.

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى

Apa Yang Kau Ketahui Tentang Bid’ah..?

Bid’ah adalah setiap keyakinan, perkataan, perbuatan dalam rangka beribadah kepada Allah Ta’ala yang tidak ada dalil yang mendukung pensyari’atannya.

➡️ Bid’ah Itu Dalam Aqidah Dan Amaliyah

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

وَشَرَّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَاٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ

Sejelek-jelek perkara adalah yang diada-adakan (bid’ah), dan setiap bid’ah adalah sesat” (HR. Muslim no. 867, hadits dari Jabir bin Abdillah).

Beliau bersabda akan sesatnya semua bid’ah, dan “tidak membedakan” antara bid’ah aqidah dan amaliyah dalam statusnya yang sama-sama sesat.

Imam Ibnu Rajab rahimahullah berkata :

Maka setiap orang yang mengada-adakan sesuatu yang baru, dan dia nisbatkan kepada agama padahal tidak ada dasarnya di dalam agama, maka dia sesat. Agama ini berlepas diri darinya, baik itu dalam masalah aqidah atau amal atau ucapan yang zhahir maupun yang bathin” (Jaami’ul Ulum wal Hikam hal 128)

➡️ Siapakah Ahlul Bid’ah itu ?

Imam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata :

Madzhab Ahlussunnah wal Jama’ah adalah madzhab yang terdahulu dan telah terkenal sebelum Allah menciptakan Imam Abu Hanifah, Malik, Syafi’i dan Ahmad. Ia adalah madzhab para sahabat yang diterima dari Nabi mereka. Barangsiapa yang menyelisihi (madzhab tersebut), maka ia adalah AHLUL BID’AH menurut (kesepakatan) Ahlussunnah wal Jama’ah” (Minhajus Sunnah II/482 dengan tahqiq Muhammad Rasyad Salim).

Syaikh Utsaimin rahimahullah berkata :

Maka setiap orang yang melakukan ibadah dengan sesuatu yang tidak disyariatkan Allah, atau dengan sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan al-Khulafaa’ ar-Rasyidun, maka ia adalah seorang mubtadi’ (AHLUL BID’AH), baik ibadah yang dilakukannya itu berkaitan dengan asma Allah dan sifat-Nya, atau berkaitan dengan hukum dan syariat-Nya” (Majmu’ Fatawa wa Rasail II/291 no. 346)

➡️ Apakah Orang Yang Jatuh ke Dalam Kebid’ahan, Maka Langsung Dapat Disebut Ahlul Bid’ah ?

Syaikh al-Albani rahimahullah berkata :

Tidak setiap orang yang jatuh ke dalam kebid’ahan maka (dengan serta merta) kebid’ahan jatuh atasnya (sehingga ia menjadi ahlul bid’ah), dan tidak setiap orang yang jatuh ke dalam kekufuran maka (dengan serta merta) kekufuran jatuh atasnya (sehingga ia menjadi kafir)”

Syaikh Utsaimin rahimahullah berkata :

Maka wajib bagi kita untuk tenang dan tidak tergesa-gesa. Kita tidak berkata kepada seseorang yang datang dengan membawa satu bid’ah dari ribuan sunnah bahwa dia adalah seorang ahlul bid’ah” (Syarah Hadits Arba’in, hadits ke 28).

Syaikh Shalih Fauzan hafizhahullah berkata :

Jika seseorang berbuat bid’ah karena tidak paham, maka ia dimaafkan karena ketidak-tahuannya itu, dan tidak dihukumi sebagai mubtadi’ (ahlul bid’ah), namun perbuatannya (tetap) disebut sebagai perbuatan bid’ah” (Muntaqa Fatawaa al-Fauzan II/181, Asy-Syamilah)

Syaikh Ali Hasan al-Halabi hafizhahullah berkata :

Adapun pelaku bid’ah ini kadang-kadang berasal dari seorang mujtahid, maka dalam ijtihad seperti ini (kalau hasil ijtihadnya salah), pelakunya tidak dapat dikatakan sebagai ahlul bid’ah.

Dan kadang-kadang pelaku bid’ah ini berasal dari orang bodoh, maka (karena kebodohannya) hukum sebagai ahlul bid’ah ditiadakan darinya, meskipun ia berdosa karena ia telah melalaikan (dirinya) dalam menuntut ilmu, kecuali jika Allah berkehendak (yang lain).

Boleh jadi juga terdapat beberapa kendala yang menghalangi orang yang terperosok dalam jurang bid’ah menjadi ahlul bid’ah.

Adapun orang yang terus menerus dalam bid’ahnya padahal telah nampak kebenaran baginya, karena ia mengikuti nenek moyang dan berjalan di belakang tradisi dan budaya, maka orang seperti ini sangat layak untuk dicap sebagai AHLUL BID’AH, karena ingkar dan berpaling dari kebenaran” (Ilmu Ushul Bida’ hal 209 – 210).

Maka pelaku bid’ah dalam aqidah dan amaliyah bisa disebut sebagai Ahlul Bid’ah dan bukan Ahlus Sunnah wal Jama’ah jika termasuk dalam pengertian di atas.

Ustadz Najmi Umar Bakkar, حفظه الله تعالى

Dalil TEGAS Tentang Sampainya Pahala Sedekah Untuk Orangtua Yang Sudah Meninggal…

Dari Aisyah radhiallahu ‘anha, bahwa ada seorang lelaki yang berkata kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

إِنَّ أُمِّيَ افْتُلِتَتْ نَفْسَهَا وَلَمْ تُوصِ، وَأَظُنُّهَا لَوْ تَكَلَّمَتْ تَصَدَّقَتْ، أَفَلَهَا أَجْرٌ، إِنْ تَصَدَّقْتُ عَنْهَا؟ قَالَ: «نَعَمْ تَصَدَّقْ عَنْهَا»

Ibuku mati mendadak, sementara beliau belum berwasiat. Saya yakin, andaikan beliau sempat berbicara, beliau akan bersedekah. Apakah beliau akan mendapat aliran pahala, jika saya bersedekah atas nama beliau ?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Ya. Bersedekahlah atas nama ibumu.”

(HR. Al Bukhari 1388 dan Muslim 1004)

 

Dari Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma, bahwa ibunya Sa’d bin Ubadah meninggal dunia, ketika Sa’d tidak ada di rumah. Sa’d berkata,

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أُمِّي تُوُفِّيَتْ وَأَنَا غَائِبٌ عَنْهَا، أَيَنْفَعُهَا شَيْءٌ إِنْ تَصَدَّقْتُ بِهِ عَنْهَا؟ قَالَ: «نَعَمْ»

Wahai Rasulullah, ibuku meninggal dan ketika itu aku tidak hadir. Apakah dia mendapat aliran pahala jika aku bersedekah harta atas nama beliau ?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Ya.

(HR. Al Bukhari 2756)

Ref : https://konsultasisyariah.com/11272-menghadiahkan-pahala-sedekah-untuk-mayit.html

Allah Ada Di Hati..??

Sebagian orang berkata, Allah itu berada di hati..

Karena ada hadits: qolbu Mukmin baitullah…
Hati Mukmin itu adalah rumah Allah..

Padahal hadits itu TIDAK ADA ASALNYA..
Dusta atas nama Rasulullah..

Bahkan keyakinan itu lebih kufur dari Nasrani..
Karena Nashrani hanya mengkhususkan pada Yesus saja..

Sedangkan ia menjadikannya pada hati setiap muslim..

Allah bersemayam di atas Arasy-Nya..

Di atas langit ke tujuh sana..
Namun Allah tidak butuh kepada Arasy..

Karena Allah tidak serupa dengan makhluk-Nya..
Tanyakan kepada fitrah mu..
Ketika berdo’a Kemana hatimu menghadap..

Tanyakan kepada dirimu..
Ketika Rasulullah mi’raj, dimana beliau bertemu Allah..
Kalaulah Allah berada di hati..
Atau di mana-mana..
Tidak perlu beliau mi’raj ke langit ke tujuh sana..

Di malam lailatul qodar..
Allah menurunkan Al Qur’an..
Turun itu dari atas ke bawah..
Kalaulah Allah berada di hati atau dimana mana..
Tentu tidak perlu disifati turun..
Namun..
Ketika akal manusia telah lemah..
Ia mengingkari bersemayamnya Allah di atas Arasy..

Karena berkonsekuensi Allah membutuhkan tempat katanya..
Itu karena ia mengira bahwa bersemayamnya Allah sama dengan bersemayamnya makhluk..

Makhluk bila bersemayam ia butuh kepada tempat bersemayam..

Padahal Allah tidak serupa dengan Makhluk-Nya..

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى

da060414-1444

Fakta Sejarah Tentang Keyakinan Bahwa Allah Berada di Atas Arsy…

Imam Syafi’i (wafat 204 H) dan guru senior beliau Imam Malik (wafat 179 H), meyakini bahwa Allah berada di atas Arsy.

Begitu pula Imam Abu Hanifah (wafat 150 H), Imam Ahmad (wafat 241 H), dan para Imam Ahlussunnah lainnya, semoga Allah merahmati mereka semua.

=====

Inilah fakta sejarah yang tidak mungkin dipungkiri oleh siapapun yang jujur dan obyektif.

Imam Syafi’i -rahimahullah- pernah mengatakan:

Makna firman Allah dalam kitab-Nya: MAN FIS SAMAA’ adalah: Dzat yang berada di atas langit, di atas Arsy, sebagaimana Dia firmankan: ‘Allah yang Maha Pengasih itu berada di atas Arsy’ (QS. Thaha: 5) … Maka, Allah itu di atas Arsy sebagaimana Dia kabarkan sendiri, tanpa perlu mempersoalkan bagaimananya … ‘Tidak ada sesuatu pun yang sama dengan-Nya, Dia maha mendengar lagi maha melihat‘ (QS. Asy-Syuro: 42)”.

[lihat: Manaqibusy Syafi’i lil Baihaqi 1/397-398].

Perhatikanlah bagaimana Imam Syafi’i -rahimahullah- mengumpulkan dua ayat di atas… itu menunjukkan bahwa dua ayat itu saling melengkapi, dan tidak boleh dipertentangkan.

Kesimpulan dari dua ayat itu menurut Imam Syafi’i -rahimahullah- adalah, bahwa “Allah tidak sama dengan makhluk dalam keberadaan-Nya di atas Arsy“.

Inilah pemahaman yang harus kita teladani, bukan malah mempertentangkan dua ayat tersebut, dan mengatakan: karena Allah tidak sama dengan makhluk, maka Allah tidak berada di atas Arsy.

Inilah yang menjadikan Imam Syafi’i -rahimahullah- mengatakan: “tanpa mempersoalkan bagaimananya”, karena mempersoalkan hal itu akan menggiring seseorang untuk mempertentangkan dua ayat tersebut, lalu menafikan keberadaan Allah di atas Arsy-Nya.

Ini pula yang menjadikan Imam Malik -rahimahullah- membid’ahkan pertanyaan tentang ‘bagaimana’ keberadaan Allah di atas Arsy-Nya. [Lihat: Al-Asma was Sifat lil Baihaqi 2/360].

Karena memang hal itu tidak pernah dipersoalkan oleh para sahabat -radhiallahu anhum-, dan kita juga tidak akan tahu jawabannya bagaimanapun kita mengusahakannya… karena itu hal gaib, dan kita tidak boleh mengatakan satu huruf pun tentang itu, kecuali dari sumber yang maksum.

Contoh mudahnya: kita tahu ada kurma di surga… kita juga tahu bahwa nikmat di surga tidak sama dengan nikmat yang ada di dunia… Bolehkah kita mempersoalkan ‘BAGAIMANA‘ hakikat kurma itu ? Lalu setelah itu, kita mentakwilnya atau menafikannya ?… tentu tidak boleh.

Kita akan tetap mengatakan: bahwa ada kurma di surga, walaupun kita tidak tahu perincian detilnya, tapi yang jelas kurma itu jauh lebih baik dan lebih enak dari kurma yang ada di dunia.

Seperti inilah para ulama salaf memahami semua kabar ghaib, baik tentang Allah -jalla wa’ala-, malaikat, nikmat dan siksa kubur, timbangan amal, shirat, surga, neraka, dan hal-hal ghaib lainnya… karena mereka-reka hal itu tanpa sumber yang maksum akan menjatuhkan seseorang pada kesalahan.

Imam Abu Hanifah -rahimahullah- juga meyakini bahwa Allah berada di atas Arsy, beliau mengatakan:

Orang yang tidak mengikrarkan bahwa Allah di atas Arsy, maka dia telah kufur, karena Allah ta’ala berfirman (yang artinya): ‘Allah yang Maha Pengasih itu berada di atas Arsy‘ (QS. Thaha: 5), dan Arsy-Nya di atas langit yang tujuh“. [Lihat: Kitabul ‘Arsy lidz Dzahabi 2/178].

Lihatlah bagaimana kerasnya pengingkaran beliau dalam masalah ini, karena beliau hidup di zaman yang tergolong masih awal dalam sejarah Islam, beliau lahir tahun 80 H, masih ada beberapa sahabat Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- yang hidup ketika itu, sehingga kesesatan dalam bidang akidah ketika itu masih tergolong sedikit… wajar bila ‘mengingkari keberadaan Allah di atas Arsy’ dianggap kufur ketika itu.

Adapun Imam Ahmad bin Hambal -rahimahullah-, maka beliau juga sama dengan imam-imam ahlussunnah sebelumnya dalam meyakini keberadaan Allah di atas Arsy-Nya.

Dalam bantahannya kepada kelompok Jahmiyah, beliau mengatakan: “Mengapa kalian mengingkari bahwa Allah berada di atas Arsy, padahal Dia sendiri telah mengatakan: ‘Allah yang Maha Pengasih itu berada di atas Arsy’ (QS. Thaha: 5)”. [lihat: Arradd alaz Zanadiqah, hal 287].

Beliau juga dengan tegas mengatakan: “Dia berada di atas Arsy, tapi pengetahuan-Nya meliputi apapun yang ada di bawah Arsy, tidak ada satupun tempat yang luput dari pengetahuan-Nya“. [Lihat: Arrad alaz Zanadiqah, hal 293].

Bahkan, inilah akidahnya seluruh ulama Ahlussunnah di masa awal-awal Islam, Imam Ibnu Abdil Barr -rahimahullah- (wafat 463 H) mengatakan:

Ahlussunnah telah ber-ijma’ (sepakat), dalam mengikrarkan dan mengimani semua sifat-sifat Allah yang datang dalam Alqur’an dan Assunnah.

Mereka memaknai sifat-sifat itu dengan makna hakiki, bukan dengan makna majazi, dan mereka tidak mem-bagaimana-kan satupun dari sifat-sifat itu. Mereka juga tidak membatasi Allah dengan sifat yang terbatas.

Adapun para ahli bid’ah, Jahmiyah, Mu’tazilah, dan Khawarij: mereka semua mengingkari sifat-sifat itu, mereka tidak memaknainya dengan makna hakiki, bahkan beranggapan bahwa orang yang mengikrarkan sifat-sifat itu sebagai ‘MUSYABBIH‘ (orang yang menyerupakan Allah dengan makhluk). Sebaliknya, mereka di mata orang-orang yang menetapkan sifat-sifat itu adalah orang-orang yang meniadakan sesembahannya.

Dan kebenaran ada di pihak mereka yang mengatakan dengan apa yang dikatakan oleh Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya, merekalah para imam (ahlussunnah wal) jama’ah, walhamdulillah”. [Lihat: Attamhid libni Abdil Barr 7/145].

Jadi, jika Anda merasa asing di zaman akhir ini, karena berpegang teguh dengan akidah ini, maka tidak perlu bersedih, karena sebenarnya Anda telah bersama seluruh ulama ahlussunnah waljama’ah di zaman awal Islam.

Silahkan dishare… semoga bermanfaat.

Ustadz DR Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى

Menafikan Allah Di Atas Arsy-Nya Bukan Akidah Ahlussunnah Waljama’ah…

MENAFIKAN ALLAH DI ATAS ARSY-NYA, BUKAN AKIDAH AHLUSSUNNAH WALJAMA’AH… karena itu bertentangan dengan Alqur’an, Assunnah, Ijma’ Sahabat, dan fitrah alami manusia.

Apapun retorika yang dipakai… dan siapapun yang menjadi rujukan… jika itu menyelisihi Alqur’an, Assunnah, dan Ijma’ para sahabat = maka tetap saja harus ditinggalkan, karena itu kebatilan.

Sudah sangat tegas Allah berfirman (yang artinya):
Allah yang maha penyayang itu berada di atas Arsy” [QS. Thaha: 5].

Peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang sangat masyhur, juga sangat tegas menjelaskan bahwa Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- akhirnya di bawa ke atas menghadap Allah, untuk menerima syariat shalat lima waktu.
Dan ketika itu beliau melewati langit pertama hingga langit ketujuh, kemudian naik lagi hingga menemui Rabbnya -subhanahu wa ta’ala.. ini jelas menunjukkan bahwa Allah berada di atas makhluk-Nya, tidak ada yang lebih tinggi dari-Nya.

Sahabat Ibnu Mas’ud -radhiallahu anhu- juga berkata:
Jarak antara langit dunia dengan langit setelahnya adalah jarak perjalanan 500 tahun, jarak antara setiap dua langitnya adalah 500 tahun, jarak antara langit ketujuh dengan Alkursi adalah 500 tahun, jarak antara Al-kursi dengan air adalah 500 tahun, dan Arsy di atas air itu, dan Allah -jalla dzikruhu- di atas Arsy, tapi Dia mengetahui apapun yang antum lakukan“.
[HR. At-Thabarani dalam Al-Mu’jamul Kabir: 8987, sanadnya hasan].

Bahkan Ibnu Abdil Barr -rohimahulloh- (wafat 463 H) telah mengatakan, bahwa seluruh ulama dari generasi Sahabat dan Tabi’in mengatakan bahwa Allah itu di atas Arsy. [Lihat: Attamhid 7/138-139].

Jika Anda masih sulit menerima keterangan ini, cobalah merenung saat Anda berdo’a, mengapa tangan Anda menengadah ke atas ? Mengapa juga hati Anda menghadap ke atas ? bisakah Anda mengingkari fitrah ini.

Dan masih banyak lagi, dalil-dalil yang menunjukkan bahwa Allah berada di atas, berada di atas Arsy-Nya… TIDAK SEPANTASNYA ORANG YANG MENGAKU BERAKIDAH AHLUSSUNNAH WALJAMA’AH MENOLAK KETERANGAN INI, HANYA KARENA AKALNYA TIDAK MAMPU MEMAHAMINYA DENGAN BAIK DENGAN BAIK dan dengan tetap mensucikan Allah dari menyerupai makhluk-Nya.

Harusnya kita menerima kabar langit yang bersanad shahih tersebut dengan apa adanya, memaknainya sesuai dengan kemuliaan dan keagungan Allah ta’ala, dengan tanpa mentakwilnya, atau menyerupakan Allah dengan makhluk-Nya.

Seringkali orang menolak nash syariat, karena adanya kaidah yang dia anggap bertentangan dengan nash tersebut, contoh mudahnya: sebagian orang menolak ketentuan hukum waris dalam Alqur’an, karena membedakan antara anak laki-laki dan anak perempuan, hal itu dia anggap bertentangan dengan kaidah keadilan Allah.

Padahal sebenarnya “KEADILAN” itu tidak harus berarti persamaan, tapi keadilan adalah memberikan sesuatu sesuai dengan keadaan dan kebutuhan masing-masing. Tentunya kebutuhan anak laki-laki jauh lebih banyak daripada kebutuhan anak perempuan.
(Anak laki-laki saat menikah harus memberikan mahar, sedang yang perempuan malah mendapatkan mahar… saat sudah menikah, anak laki-laki harus menafkahi isterinya, sedang anak perempuan, malah mendapatkan nafkah dari suaminya… saat ada yang terjatuh dalam pembunuhan secara tidak sengaja, saudara laki-laki harus menanggung diyat-nya, sedang yang perempuan tidak).

Hal ini juga terjadi dalam bab sifat-sifat Allah, sebagian orang menolak kabar tentang sebagian sifat Allah, karena dalam pandangan dia, hal itu tidak sesuai dengan kaidah bahwa Allah tidak menyerupai makhluk-Nya.

Padahal kriteria “TIDAK MENYERUPAI MAKHLUK” itu tidak berarti harus menafikan atau mentakwil sifat tersebut, tapi bisa juga dengan menetapkan sifat itu sesuai kemuliaan dan keagungan Allah, yang sangat jauh berbeda dengan makhluk-Nya… Dan inilah yang harusnya diambil oleh seorang hamba yang menjunjung tinggi Firman Allah dan Sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

Ibnul Qoyyim -rahimahullah- telah menyebutkan perkataan yang pantas ditorehkan dengan tinta emas dalam hal ini, beliau mengatakan:
Adapun kita membuat suatu kaidah, dan kita katakan itulah hukum asalnya, kemudian kita menolak Assunnah (Hadits) karena alasan menyelisihi kaidah itu, maka demi Allah (ini tidak boleh sama sekali), sungguh merusak SERIBU kaidah yang tidak dibuat Allah dan Rasul-Nya lebih wajib bagi kita, daripada menolak SATU hadits“. [I’lamul Muwaqqi’in 2/252].

Dan jauh sebelum itu, Imam Syafi’i -rahimahullah- telah mengatakan:
Tidak boleh ada qiyas, bila sudah ada khabar“. [Ar-Risalah, hal: 599].. dan itu berarti: “Tidak boleh ada ijtihad, bila sudah ada nash yang menjelaskan”, karena qiyas dan ijtihad menurut beliau adalah dua kata yang satu makna. [Ar-Risalah, hal 477].

Sehingga bila sudah ada nash yang menjelaskan tentang dimana keberadaan Allah dan sifat-sifat Allah lainnya, maka tunduklah kepada nash-nash itu, dan buanglah semua ijtihad kita.. lalu nafikan semua konsekuensi batil yang berasal dari kepala kita yang lemah ini.

Karena nash yang haq, pasti punya konsekuensi yang haq, dan itulah yang harusnya diambil.

Bila Anda menemukan konsekuensi yang batil dari nash yang haq, maka yakinlah bahwa konsekuensi yang batil itu pasti dari akal Anda yang lemah, dan itulah yang harus Anda buang.

Nash yang haq tidak mungkin menunjukkan kebatilan bila dipahami dengan baik dan lurus.

Inilah manhaj ulama salaf kita, manhaj ahlussunnah waljama’ah dalam bab sifat-sifat Allah ta’ala. wallahu a’lam.

Silahkan dishare… semoga bermanfaat.

Ustadz DR Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى

Kegaduhan Itu Dari Mana Bermula..?

Jawabannya, biasanya datang dari orang yang ilmunya masih setengah-setengah, belum matang.

Imam Syaukani -rahimahullah- menukil perkataan seorang ulama di zamannya, “Ali bin Qaasim Hanasy” (wafat 1219 H):

“Manusia itu terbagi menjadi tiga tingkatan:

PERTAMA : Tingkatan atas, yaitu tingkatan para ulama besar, mereka adalah orang-orang yang mengetahui mana yang benar dan mana yang batil, meski mereka berbeda pendapat, tapi hal itu tidak menimbulkan fitnah (kegaduhan), karena mereka saling memahami antara satu dengan yang lainnya.

KEDUA : Tingkatan bawah, yaitu tingkatan orang-orang awam, yang masih di atas fitrahnya, mereka tidak benci kebenaran, mereka adalah pengikut orang-orang yang menjadi panutannya. Apabila panutannya benar, maka mereka pun demikian. Apabila panutannya dalam kebatilan, maka mereka juga seperti itu.

KETIGA : Tingkatan tengah, inilah tempat munculnya keburukan dan sumber fitnah dalam agama. Mereka ini tidak belajar ilmu dengan mendalam hingga sampai pada tingkatan pertama, mereka juga tidak meninggalkan ilmu hingga turun ke tingkatan bawah.

Mereka ini jika melihat orang yang berada di ‘tingkatan atas‘ mengatakan perkataan yang tidak mereka ketahui, perkataan yang menyelisihi apa yang mereka yakini, yang sebabnya adalah kekurangan mereka (dalam mendalami ilmu); mereka akan lepaskan panah-panah celaan, dan mereka menganggap perkataan (ulama) itu sangat buruk.

Di sisi lain, mereka juga merusak fitrah orang-orang yang berada di tingkatan bawah dari menerima kebenaran, dengan penjelasan-penjelasan batil yang menyesatkan.

Maka, ketika itulah fitnah-fitnah dalam agama ini muncul dengan kuat”.

Setelah menyebutkan perkataan ini, Imam Syaukani -rahimahullah- mengatakan: “Sungguh benar apa yang dia katakan, dan siapapun yang merenungi hal ini, ia akan mendapatinya seperti itu“.

[Sumber: Al-Badrut Thaali’, hal 511].

——-

Jika demikian adanya, maka harusnya setiap dari kita memahami posisi masing-masing, dan hendaknya setiap dari kita menjaga diri dan lisan, agar jangan sampai menzalimi orang lain.

Ingatlah selalu sabda Nabi -shallallahu alaihi wasallam-: “Seorang muslim (sejati) adalah orang yang kaum muslimin selamat dari (keburukan) tangan dan lisan dia“. [HR. Bukhari: 10, dan Muslim: 64].

Silahkan dishare… semoga bermanfaat…

Ustadz DR Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى

Di Inginkan Keburukan Oleh Allah…

Abdullah bin Mughoffal radliyallahu ‘anhu berkata,
“Ada seorang lelaki bertemu dengan seorang wanita yang pernah menjadi pelacur di masa jahiliyah.

Lalu lelaki itu mencandainya dan menjulurkan tangannya kepada wanita itu..

Wanita itu berkata, “Jangan begitu, sesungguhnya Allah telah menghilangkan kesyirikan dan mendatangkan Islam..

lelaki itu pergi meninggalkannya, dan menengok kepada wanita itu hingga wajahnya terbentur tembok..

Lalu ia mengabarkan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi Wasallam..

Beliau bersabda, “Kamu seorang hamba yang Allah inginkan kebaikan untukmu..

Kemudian beliau bersabda, “Sesungguhnya apabila Allah menginginkan keburukan kepada seorang hamba..
Allah biarkan ia dengan dosanya..
Sampai Diberikan balasannya pada hari kiamat..
(HR Ath Thabrani, Al Hakim dan Al Baihaqi)

Di zaman ini..
Berapa banyak mata kita melihat maksiat..
Namun dibiarkan oleh Allah tidak diberikan sanksi..
Astaghfirullah..

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى

 

da180314-2023

Menebar Cahaya Sunnah