JADWAL MAJELIS ILMU — JABODETABEK — KAMIS 21 SEPTEMBER 2017

Jadwal (sementara) Majelis Ilmu di JABODETABEK untuk KAMIS Ke-3 Tanggal 01 – 02 MUHARRAM 1438 H / 21 SEPTEMBER 2017 M
.
.
Tempat: Masjid Baiturrahman, Jl. Chrysan VI, Mediterania Regency Cikunir, Ratna, Jakamulya, Bekasi
●● SESI SHUBUH:
Pemateri: Ustadz Sulam Mustareja
Tema: Kehidupan Setelah Kehidupan Dunia
Waktu: Ba’da Shubuh – selesai
●● SESI MAGHRIB:
Pemateri: Ustadz Abu Faris Yudi Kurnia, Lc
Tema: Keistimewaan Akhlak Islam
Waktu: Ba’da Maghrib – selesai
Informasi: 0811-196-568/ 0878-8101-2535
*******
.
Tempat: Masjid Al Muhajirin, Taman Permata Cikunir, Jl. Dr. Ratna, Cikunir, Jakamulya, Bekasi Selatan
Pemateri: Ustadz Ali Hasan Bawazier, MA
Tema: Tematik
Waktu: Ba’da Shubuh – selesai
Informasi: 0818-0719-0244 / 0812-8136-7469
*******
.
Tempat: Masjid Raya At-Taqwa Jembatan Sebelas, Jl. Lumbu Barat 2 Rawalumbu Bekasi
Pemateri: Ustadz Sofyan Chalid Ruray
Tema: Tsalaatsatul Ushul – 3 Landasan Utama
Waktu: 08.00 – 09.30
Informasi: 0896-2512-0814 / 0815-1890-810
*******
.
Tempat: Masjid Jami’ Ibnu Majah, SDIT-SMPI Ibnu Majah Boarding School, Jl Raya Pondok Timur Indah 1, Blok B, Bekasi Timur
Pemateri: Ustadz Syahrul Fatwa bin Lukman, Lc
Tema: Ada Apa Dengan Bulan Muharram
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0818-0615-7197 (i) / 0878-8295-4332
*******
.
Tempat: Masjid Al Ikhlas, Perum Dukuh Zamrud, Blok U, Kota Legenda, Bekasi
Pemateri: Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc
Tema: Shahih Al Jami’ Ash Shaghiir (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0816-1314-411
*******
.
Tempat: Kajian ONLINE via Skype di https://www.facebook.com/UstadzDrSyafiqRizaBasalamah/
Pemateri: Ustadz DR. Syafiq Riza Basalamah, MA
Tema: Fiqih Asma’ul Husna
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: –
*******
.
Tempat: Masjid Ash Shaff, Emerald Bintaro, Distrik Emerald, Bintaro Jaya Sektor 9, Tangerang
Pemateri: Ustadz Abu Ihsan Al Maidany, MA
Tema: Mencetak Generasi Rabbani
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0811-8093-093 (i) / 0813-1788-9282 (a)
*******
.
Tempat: Masjid Al Hijrah, Cluster Cotton Wood, Perum Grand Cibubur Country, Cikeas, Bogor
Pemateri: Ustadz Najmi Umar Bakkar
Tema: Seni Menikmati Ujian – Bagaimana Mengubah Musibah Menjadi Hiburan
Waktu: 09.00 – 11.00
Informasi: 0813-1870-8075
*******
.
Tempat : Masjid Al Hidayah, Jl. Deposito 1, Belakang Menara Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan
Pemateri : Ustadz DR Sufyan Baswedan, MA
Tema : Yakinkah Anda Termasuk Ahlussunnah Wal Jama’ah ?
Waktu : 09.00 – 13.30
Informasi : 0819-1111-1954 (i) / 0878-8133-1958 (a)
*******
.
Tempat: Masjid Raya Al Insan, Jl. Patal Senayan I no. 6, Jakarta Selatan
Pemateri: Ustadz Abu Khalid Resa Gunarsa, Lc
Tema: Makarimul Akhlaq
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0821-8137-2176 (i) / 0813-2008-9862 (WA)
*******
.
Tempat: Masjid Az-Zumar, Perum Metland Cibitung, Jl. Boelevard Raya Blok O, Telaga Murni, Cikarang Barat, Bekasi
Pemateri: Ustadz Sulam Mustareja
Tema: Dimulai Dengan Tauhid
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0813-1401-5650 / 0815-8445-6459
*******
.
Tempat: Masjid Al Fattah, Jl. Raya Jatinegara Timur no 48-50, Jakarta Timur
Pemateri: Ustadz DR. Ali Musri Semjan Putera, MA dan Ustadz DR. Agus Hasan Bashori, MA
Tema: Genosida Di Rohingya
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0811-9444-562 / 0856-7187-271
*******
.
Tempat: Masjid Al Misbah, Jl. Sirojul Munir (Masuk dari samping Kodim Cibinong +/- 50m belok kanan turunan), Cibinong, Bogor
Pemateri: Ustadz Ishom Aini, MA
Tema: Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alayhi Wasallam Dalam Kehidupan
Waktu: 09.00 – 10.30
Informasi: 0858-8557-7808 / 0813-1871-6606
*******
.
Tempat: Masjid At Taufiq, Jl. Paledang no. 42, Paledang, Bogor Tengah, Bogor
Pemateri: Ustadz Luthfi Abdul Jabbar
Tema: DIA Pemberi Rizqimu
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0856-8107-460 (i) / 0821-2399-5526 (a)
*******
.
Tempat: Rumah di Komplek Angkasa Puri, Jl. Semangka Blok B7 no. 23 (Rumah Ibu Fanni), Jatimekar, Jatiasih, Bekasi
Pemateri: Ustadzah Ummu Ihsan Choiriyah Al Maidany, M.Psi
Tema: Aku Ingin Hijrah Seutuhnya (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 09.00 – selesai
Informasi: 0856-9744-9077
*******
.
Tempat : Masjid Al Jihad, Jalan Beruang X, Perumahan Cikarang Baru, Jababeka, Cikarang, Bekasi
Pemateri : Ustadz Amri Azhari, Lc
Tema : Pelajaran Berharga Dari Hijrahnya Rasulullah Shallallahu ‘Alayhi Wasallam
Waktu : 09.00 – selesai
Informasi: 0817-484-1107 / 0857-1943-4961 (a)
*******
.
Tempat: Masjid Islamic Centre Bekasi, Jl. Jend. Ahmad Yani (Exit Toll Bekasi Barat), Bekasi
Pemateri: Ustadz Sofyan Chalid Ruray
Tema: Istiqomah Di Masa Fitnah
Waktu: 09.30 – selesai
Informasi: 0818-0800-1661
*******
.
Tempat: MT Raudhatul Jannah, Jl. Nusa Penida Raya, Blok G 1 no. 1, Graha Cinere 3, Depok
Pemateri: Ustadz Yadi Supriyadi, Lc
Tema: Bersamamu Ke Surga
Waktu: 09.30 – selesai
Informasi: 0899-9233-308 / 0812-8081-5927
*******
.
Tempat: Masjid As Salam, Jl.Sebret No.02 RT02/07, samping SMAN 28 Pasar Minggu Jakarta Selatan
Pemateri: Ustadz Zainal Abidin bin Syamsuddin, Lc
Tema: 40 Keajaiban Sholawat
Waktu: 10.00 – selesai
Informasi: 0816-1125-287 (i) / 0821-1248-3749 (a)
*******
.
Tempat : Masjid Baitul Huda, Komplek Bintaro Hill, Jl. Merpati Raya Sawah Baru, Ciputat, Tangerang Selatan
Pemateri : Ustadz Muhtarom
Tema : Takdir
Waktu : 10.00 – Selesai
Informasi : 0812-9389-8985 (WA)
*******
.
Tempat: Masjid Jannatul Firdaus, Jl. Taman Soka II/III Blok N 3, Belakang Sekolah PB Sudirman, Taman Galaxy, Bekasi Selatan
Pemateri: Ustadz Ilham Thabrani, Lc
Tema: Fiqih Keluarga (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 10.00 – Selesai
Informasi: –
*******
.
Tempat: Masjid At Taubah, Perum De Sanctuary, Jatimakmur, Pondok Gede, Bekasi
Pemateri: Ustadz Sofyan Chalid Ruray
Tema: Mengenal Islam
Waktu: Ba’da Zhuhur – selesai
Informasi: 0818-857-956
*******
.
Tempat: Masjid Al Falah, Graha Telkomsigma Building, Gedung German Center, Jl. Kapt. Subianto Dj, BSD City, Tangerang Selatan
Pemateri: Ustadz Riyadh Bajrey
Tema: Syarah Ushul Sunnah
Waktu: Ba’da Zhuhur – selesai
Informasi: 0813-1808-0608
*******
.
Tempat: Masjid Nurul Ikhlas, Trikora Halim, Jl. Gintoro No. 17, Trikora, Halim Perdanakusauma, Jakarta Timur
Pemateri: Ustadz Musabbih, Lc
Tema: Dosa-Dosa Besar
Waktu: Ba’da Zhuhur – selesai
Informasi: 0821-1204-2001 (i) / 0813 1570 9239 (a)
*******
.
Tempat: Masjid Nurul Amal, Komplek Perum Bank Indonesia Pasar Minggu (samping SD Yasporbi 3), Jl. AUP Raya, Jakarta Selatan
Pemateri: Ustadz DR. Ali Musri Semjan Putera, MA
Tema: EMPAT Kaedah Memahami Tauhid
Waktu: 13.00 – selesai
Informasi: 0812-8990-4417
*******
.
Tempat: Gedung Yayasan AL JANNAH, Jl.Gudang Peluru blok B1 no 4, Tebet – Jakarta Selatan
Pemateri: Ustadz Fachruddin Nu’man, Lc
Tema: Bahagia Di Usia Senja (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 13.00 – ‘Ashar
Informasi: 0851-0210-7741 (WA) / 0856-9794-7157
*******
.
Tempat: Masjid Fathurrahmaan, Jl. Centex Gg Kramat / Jl. H. Baping No. 4, RT/RW 02/09, Ciracas, Jakarta Timur
Pemateri : Ustadz Abu Ihsan Al Maidany, MA
Tema: Nikmatnya Ujian
Waktu: 13.00 – selesai
Informasi: 0817-547-0102 (i) / 0858-6368-2316 (a)
*******
.
Tempat: Masjid Al Furqon, Jl. Pulo Sirih Utama Raya Blok E no. 133, Pekayon Jaya, Bekasi Selatan
Pemateri: Ustadz Zainal Abidin bin Syamsuddin, Lc
Tema: Begini Seharusnya Mengagungkan Rasulullah Shallallahu ‘Alayhi Wasallam
Waktu: Ba’da ‘Ashar – selesai
Informasi: 0812-8482-0497 / 0899-2679-774
*******
.
Tempat : Masjid Riyadhus Shalihin, Perum Mutiara Insani – Padurenan, Mustika Jaya, Kota Bekasi
Pemateri : Ustadz Mahfudz Umri, Lc
Tema : Tematik (Khusus MUSLIMAH)
Waktu : 16.00 – selesai
Informasi: 0898-157-8349
*******
.
Tempat : Masjid Al Muhajirin Wal Anshar, Jl. Raya Krukut, Kec. Grogol, Limo – Depok
Pemateri : Ustadz Ayub
Tema : Kitab Al Mulakhkhos Fii Syarhi Kitab At Tauhid (Rutin Setiap Pekan)
Jam : Ba’da Maghrib – selesai
Informasi : 0813-2500-1806
*******
.
Tempat: Masjid At Taubah, Jl. Raya Ciputat (Seberang Kantor Pos dan Giro Bojongsari), Parung, Bojongsari, Depok
Pemateri : Ustadz Abu Yahya Adrial
Tema: Adab Penghafal dan Pengajar Al Qur’an
Waktu: Ba’da Maghrib – selesai
Informasi: 0812-844-4466 (WA)
*******
.
Tempat : Masjid Nurullah – Apartemen Kalibata City, Basement Tower Cendana Jl. TMP Kalibata Raya – Jakarta Selatan
Pemateri : Ustadz Najmi Umar Bakkar
Tema : Kitab Bahrur Roo’iq Fiz Zuhdi War Roqoo’iq – Tazkiyatun Nufus (Pensucian Jiwa)
Waktu : Ba’da Maghrib – Selesai
Informasi: 0878-8700-0142 (i) / 0819-5527-983 (a)
*******
.
.
** Dianjurkan untuk menghubungi Panitia (Informasi) sebelum menghadiri Majelis Ilmu dikarenakan bisa terjadi pembatalan karena macet atau udzur lainnya.

** Sudahkah anda SHOLAWAT hari ini ?**

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلاَةً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا.

“Barangsiapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah bershalawat kepadanya sepuluh kali.” [HR. Muslim, 3509]

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

“Barangsiapa yang menunjukkan kepada kebaikan, maka ia (orang yang menunjukkannya) akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” [HR. Muslim, 3509]

Nasehat Untuk Berbakti Kepada Kedua Orangtua (Birrul Walidain)…

Oleh: Ust. Yazid bin Abdul Qadir Jawas,  حفظه الله تعالى

Apabila Anda ingin berhasil di dunia dan di akhirat, maka kerjakanlah beberapa pesan berikut ini:

1. Berbicaralah kepada kedua orang tua Anda dengan sopan santun. Jangan pernah berkata: “Ah!” kepada keduanya, jangan pernah menghardik mereka serta berkatalah kepadanya dengan ucapan yang baik.

2. Taatilah selalu kedua orang tua Anda selama tidak dalam kemaksiatan. Sebab, tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam bermaksiat kepada Allah.

3. Berlemah-lembutlah kepada kedua orang tua Anda. Jangan pernah bermuka masam di hadapannya, dan jangan memelototi mereka dengan marah.

4. Jagalah nama baik, kehormatan, beserta harta benda kedua orang tua. Janganlah mengambil sesuatu pun tanpa seizin mereka.

5. Lakukanlah hal-hal yang bisa meringankan pekerjaan orang tua, walaupun ini tanpa diminta oleh mereka. Belikan keperluan mereka dan sungguh-sungguhlah dalam berbakti kepada mereka.

6. Musyawarahkanlah segala urusanmu dengan orang tua, dan mintalah maaf kepada mereka jika terpaksa berselisih pendapat.

7. Bersegeralah memenuhi panggilan orang tua dengan senang dan berseri-seri.

8. Hormatilah sanak kerabat serta teman-teman orang tua, saat masih hidup maupun setelah meninggal.

9. Jangan pernah membantah orang tua, dan janganlah menyalahkan mereka. Jelaskanlah kebenaran dengan cara yang sopan lagi santun.

10. Janganlah pernah membantah perintah mereka dan jangan meninggikan suara Anda di hadapan mereka.
Dengarkanlah ucapan mereka, bersikap santun, dan hormatilah mereka.

11. Bangkitlah jika orang tua menemui Anda, salamilah dan sambutlah mereka dengan sebaik-baiknya.

12. Bantu ibu di rumah dan jangan terlambat membantu pekerjaan ayah.

13. Jangan meninggalkan orang tua jika mereka belum mengizinkan, meskipun untuk urusan penting. Jika terpaksa harus pergi, mintalah maaf kepada mereka dan jagalah hubungan dengan mereka.

14. Janganlah masuk ke kediaman atau kamar orang tua sebelum mendapatkan izin dari keduanya, terutama di waktu istirahat dan sewaktu tidur.

15. Jangan makan sebelum orang tua dan jangan mencela mereka jika berbuat sesuatu yang tidak Anda sukai.

16. Jangan mengutamakan istri dan anak-anak Anda atas orang tua. Selalu meminta restu serta ridha mereka sebelum mengerjakan sesuatu; karena ridha Allah terletak pada ridha orang tua, dan kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan mereka.

17. Jangan duduk di tempat yang lebih tinggi dari tempat duduk orang tua dan janganlah bersikap congkak di hadapan mereka.

18. Jangan bersikap sombong kepada orang tua meski Anda seorang pejabat tinggi. Jangan ingkari kebaikan mereka dan jangan menyakiti perasaan mereka.

19. Jangan bersikap kikir/bakhil/pelit kepada orang tua. Jangan sampai mereka mengemis kepada Anda, sebab itu kehinaan bagi Anda. Dan Anda akan memperoleh balasan dari anak-anak Anda kelak. Sungguh apa saja yang Anda perbuat kini, maka Anda akan mendapat balasannya di dunia dan akhirat.

20. Seringlah mengunjungi orang tua dan berilah hadiah. Sampaikan rasa terima kasih Anda atas didikan serta jerih payah mereka. Lihat dan ambillah pelajaran dari anak-anak Anda, yaitu beratnya mendidik mereka.

21. Orang yang paling berhak mendapat penghormatan dari Anda adalah ibu, baru selanjutnya adalah ayah. Ketahuilah, Surga berada di bawah telapak kaki ibu.

22. Jangan menyakiti orang tua dan membuat orang tua marah, yang dengan itu akan menjadikan diri Anda sengsara di dunia dan akhirat. Dan kelak, anak-anak Anda pun akan memperlakukan Anda sebagaimana Anda memperlakukan kedua orang tua Anda.

23. Apabila Anda hendak meminta sesuatu kepada orang tua, maka bersikaplah dengan lemah lembut, serta jangan lupa untuk berterima kasih kepada mereka. Maafkan dan berlapang dada jika permintaan Anda belum bisa mereka penuhi. Jangan terlalu banyak meminta sesuatu yang hal itu bisa merepotkan dan mengganggu mereka.

24. Apabila Anda mampu, maka bekerjalah dan bantulah kedua orang tua Anda.

25. Orang tua memiliki hak atas Anda, dan istri Anda
juga mempunyai hak atas Anda, maka tunaikanlah masing-masing hak mereka. Jika ada perselisihan, selesaikanlah segera dengan solusi yang terbaik.

26. Jika orang tua dan istri Anda berselisih, bertindaklah bijaksana, berilah masing-masing hadiah istimewa, dan damaikan kedua belah pihak.

27. Kalau terjadi perselisihan tentang urusan perkawinan atau thalaq (talak), maka selesaikanlah ia menurut hukum Islam, karena itu adalah sebaik-baik hukum.

28. Doa orang tua itu, baik atau buruk, dikabulkan oleh Allah. Maka itu berhati-hatilah terhadap doa mereka untuk keburukan.

29. Bersikap sopan-santun kepada orang tua orang lain. Jangan mencaci mereka, sehingga mereka mencaci orang tua Anda. Nabi ﷺ bersabda:

مِنَ الْكَبَائِرِ شَتْمُ الرَّجُلِ وَالِدَيْهِ . قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ، وَهَلْ يَشْتِمُ الرَّجُلُ وَالِدَيْهِ؟ قَالَ: نَعَمْ، يَسُبُّ أَبَا الرَّجُلِ، فَيَسُبُّ أَبَاهُ، وَيَسُبُّ أُمَّهُ، فَيَسُبُّ أُمَّهُ

_“Di antara dosa-dosa besar adalah cacian seseorang terhadap kedua orang tuanya.” Para Sahabat berkata: “Wahai Rasulullah, bagaimana mungkin seseorang mencaci kedua orang tuanya?” Beliau menjelaskan: “Benar. Ia mencaci ayah orang lain, maka orang itu akan mencaci ayahnya. Apabila ia mencaci ibu orang lain, maka orang itu akan mencaci ibunya.”_ (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

30. Kunjungilah kedua orang tua Anda, selama mereka masih hidup; dan ziarahilah kubur mereka setelah mereka wafat. Bersedekahlah atas nama mereka, serta berdoalah untuk kebaikan mereka.

رَبِّ اغْفِرْ لِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِيْ صَغِيْرًا

_“Ya Rabbku, ampunilah aku dan juga kedua orang tuaku. Sayangilah keduanya sebagaimana mereka menyayangiku ketika kecil.”_

Mudah-mudahan kita menjadi orang-orang yang shalih dan shalihah, dan mudah-mudahan anak-anak kita menjadi anak-anak yang shalih dan shalihah, yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya serta berbakti kepada kedua orang tua.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً

_“…Ya Rabb kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa.”_ (QS. Al-Furqân 74)

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي ۚ رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

_“Ya Rabbku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap melaksanakan shalat, ya Rabb kami, perkenankanlah doaku.”_ (QS. Ibrahim : 40)

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

_“…Ya Rabbku, berilah aku petunjuk agar aku dapat men-syukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepada-ku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebajikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sungguh, aku termasuk orang muslim.”_ (QS. Al-Ahqâf : 15)

Mudah-mudahan bermanfaat bagi penulis, keluarga, para pembaca dan kaum muslimin.

Semoga shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada Rasulullah ﷺ, keluarga, para Sahabatnya, dan para pengikut beliau yang baik sampai hari Kiamat.

Sumber:
BIRRUL WALIDAIN (Berbakti Kepada Kedua Orang Tua)
Hlm. 100 – 106
Penerbit Pustaka Imam Asy-Syafii – Jakarta
http://pustakaimamsyafii.com/birrul-walidain.html

Puasa Pada Akhir Bulan Dzulhijjah..?

Apakah benar disunnahkan berpuasa sehari pada akhir bulan Dzuhijjah dan puasa sehari pada awal bulan Muharrom ? 

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ﻣَﻦْ ﺻَﺎﻡَ ﺁﺧِﺮَ ﻳَﻮْﻡٍ ﻣِﻦْ ﺫِﻱ ﺍﻟﺤِﺠَّﺔِ ، ﻭَﺃَﻭَّﻝِ ﻳَﻮْﻡٍ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻤُﺤَﺮَّﻡِ
ﻓَﻘَﺪْ ﺧَﺘَﻢَ ﺍﻟﺴَّﻨَﺔَ ﺍﻟﻤَﺎﺿِﻴَﺔَ ﺑِﺼَﻮْﻡٍ ، ﻭَﺍﻓْﺘَﺘَﺢَ ﺍﻟﺴَّﻨَﺔُ ﺍﻟﻤُﺴْﺘَﻘْﺒِﻠَﺔُ
ﺑِﺼَﻮْﻡٍ ، ﺟَﻌَﻞَ ﺍﻟﻠﻪُ ﻟَﻪُ ﻛَﻔَﺎﺭَﺓٌ ﺧَﻤْﺴِﻴْﻦَ سنة

“Barang siapa yang berpuasa (sehari) di akhir bulan Dzuhijjah dan (sehari) di awal bulan Muharrom, maka sungguh ia telah menutup tahun yang lalu dengan puasa dan membuka tahun yang akan datang dengan puasa. Allah akan menjadikan baginya kafarat (terhapusnya dosa) selama 50 tahun” (HR. Ibnu Majah, hadits dari Ibnu Abbas, lihat juga al-Maudhuu’aat II /566 oleh Ibnul Jauzi dan al-Fawaa-id al-Majmuu’ah hal 91 no.31 oleh asy-Syaukani).

Hadits ini derajatnya PALSU (Maudhu’)

Di dalam sanadnya terdapat dua perowi pendusta dan pemalsu hadits, yaitu al-Harwi al-Juwaibari dan Wahb.

Ibnul Jauzi berkata tentang keduanya, yaitu al – Harwi atau dikenal juga dengan al-Juwaibari dan Wahb bahwa keduanya adalah seorang pendusta dan pemalsu hadits (lihat al-Maudhuu’ aat II / 566)

Asy-Syaukani berkata tentang hadits ini : “Di dalam hadits ini ada dua perawi yang pendusta yang meriwayatkan hadits ini” (lihat al-Fawaa-id al-Majmuu’ah hal 91 no. 31)

Adz-Dzahabi dalam Tartib al-Maudhuu’aat 181 berkata bahwa al-Juwaibari dan gurunya Wahb bin Wahb yang meriwayatkan hadits ini termasuk pemalsu hadits.

Hadits ini juga dianggap palsu oleh As-Suyuthi dalam Kitab al-Aala’i al-Mashnu’ah II/108, Ibnu ar-Raq dalam Tanziihusy Syari’ah II/148 dan ulama lainnya.

Maka tidak boleh bagi siapapun dari umat Islam yang “MENGKHUSUSKAN” puasa dan amalan- amalan ibadah lainnya seperti doa menyambut tahun baru hijriyah, dzikir berjama’ah, menghidupkan malamnya dengan qiyamul lail, bersedekah, membaca al-Qur’an, mengadakan pengajian dan selainnya pada awal dan akhir tahun Hijriyah, karena perkara itu bukanlah hal yang disyariatkan oleh Allah dan Rasul-Nya.

Ustadz Najmi Umar Bakkar, حفظه الله تعالى

 

Cara Ber-Ibadah Dengan Nama Allah – AL HAKIIM…

Berikut ini merupakan rekaman dari ceramah agama Ustadz Abu Yahya Badrusalam حفظه الله تعالى sekaligus kajian kitab Mausu’ah Fiqh Al-Qulub (موسوعة فقه القلوب) karya Syaikh Muhammad bin Ibrahim At-Tuwaijiri.

Untuk menyimak penjelasan bagaimana cara beribadah dengan Nama dan Sifat Allah lainnya, silahkan KLIK yang berikut :

DAFTAR ISI LENGKAP — Bagaimana Cara Ber-Ibadah Dengan Nama dan Sifat ALLAH…

Cara Ber-Ibadah Dengan Nama Allah – AL MUQIITH…

Berikut ini merupakan rekaman dari ceramah agama Ustadz Abu Yahya Badrusalam حفظه الله تعالى sekaligus kajian kitab Mausu’ah Fiqh Al-Qulub (موسوعة فقه القلوب) karya Syaikh Muhammad bin Ibrahim At-Tuwaijiri.

Untuk menyimak penjelasan bagaimana cara beribadah dengan Nama dan Sifat Allah lainnya, silahkan KLIK yang berikut :

DAFTAR ISI LENGKAP — Bagaimana Cara Ber-Ibadah Dengan Nama dan Sifat ALLAH…

Cara Ber-Ibadah Dengan Nama Allah – AL HAFIIDH…

Berikut ini merupakan rekaman dari ceramah agama Ustadz Abu Yahya Badrusalam حفظه الله تعالى sekaligus kajian kitab Mausu’ah Fiqh Al-Qulub (موسوعة فقه القلوب) karya Syaikh Muhammad bin Ibrahim At-Tuwaijiri.

Untuk menyimak penjelasan bagaimana cara beribadah dengan Nama dan Sifat Allah lainnya, silahkan KLIK yang berikut :

DAFTAR ISI LENGKAP — Bagaimana Cara Ber-Ibadah Dengan Nama dan Sifat ALLAH…

Untuk Apa Umurmu Engkau Habiskan…?

Ketahuilah…

Setiap tarikan dan desahan nafas, saat menjalani waktu demi waktu, adalah langkah menuju kubur…

Manusia akan merugi apabila harinya berlalu begitu saja, tidak bertambah iman, ilmu dan amalnya…

Waktu itu lebih berharga dari pada harta. Seandainya seseorang yang sedang menghadapi kematian, lalu dia letakkan semua hartanya untuk memperpanjang usianya satu hari saja, apakah dia akan mendapatkan penundaan dan perpanjangan waktu tersebut…?

Setiap detik, menit, jam, hari, minggu, bulan, tahun dan sepanjang perjalanan hidup akan ditanya, dan diminta pertanggungjawabannya dihadapan Allah Ta’ala…

Allah Ta’ala berfirman :

“Tetapi kamu pasti akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan” (QS. An-Nahl [16]: 93)

Ternyata amal tak seberapa…
Sedekah dan infaq cuma sekedarnya…
Mengajarkan ilmu tak pernah ada…
Silaturrahim pun rusak semua…

Jika sudah demikian, apakah ruh ini tidak akan melolong, meraung, menjerit menahan kesakitan di saat berpisah dari tubuh waktu sakaratul maut…?

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

‏ لاَ تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَا فَعَلَ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَا أَبْلاَهُ ‏

(1). “Kedua kaki setiap hamba pada hari Kiamat tidak akan beranjak hingga ia ditanya tentang usianya, untuk apa ia habiskan ? Tentang ilmunya, sudahkah ia amalkan ? Tentang hartanya, dari mana ia mendapatkannya dan untuk apa ia belanjakan ? Dan tentang tubuhnya untuk apa ia gunakan ?” (HR. At-Tirmidzi no. 2417, ad-Daarimi no. 537 dan Abu Ya’la no. 7434, hadits dari Abu Barzah al-Aslamy, lihat Silsilah al-Ahaadiits ash-Shahiihah no. 946)

(2). “Diantara (tanda) baiknya keislaman seseorang adalah ia meninggalkan apa yang tidak bermanfaat untuknya” (HR. At-Tirmidzi no. 2318 dan Ahmad no. 1737, hadits dari al-Husain bin Ali, lihat Shahiihul Jaami’ ash-Shaghiir no. 5911)

Imam Ibnu Qayyim rahimahullah berkata :

اِضَاعَةُ الوَقْتِ اَشَدُّ مِنَ الموْتِ لِاَنَّ اِضَاعَةَ الوَقْتِ تَقْطَعُكَ عَنِ اللهِ وَالدَّارِ الآخِرَةِ وَالموْتِ يَقْطَعُكَ عَنِ الدُّنْيَا وَاَهْلِهَا

Menyia-nyiakan waktu itu lebih dahsyat dari pada kematian. Karena menyia-nyiakan waktu memutuskanmu dari (mengingat) Allah dan negeri akhirat. Sedangkan kematian hanya memutuskanmu dari dunia dan penghuninya (Al-Fawaaid hal 64)

Waktu manusia adalah umurnya…
Waktu tersebut adalah waktu yang dimanfaatkan untuk mendapatkan kehidupan yang abadi dan penuh kenikmatan dan terbebas dari kesempitan dan adzab yang pedih…

Berlalunya waktu lebih cepat dari berjalannya awan. Barangsiapa yang waktunya hanya untuk ketaatan dan beribadah kepada Allah, maka itulah waktu dan umurnya yang sebenarnya…

Selain itu maka tidak dinilai sebagai kehidupannya, namun ia hanya teranggap seperti KEHIDUPAN BINATANG TERNAK…

Jika waktu itu hanya dihabiskan untuk hal-hal yang membuatnya lalai, untuk sekedar menghamburkan syahwat, untuk berangan-angan yang batil, hanya dihabiskan dengan banyak tidur dan digunakan dalam kebatilan, maka sungguh KEMATIAN LEBIH LAYAK BAGI DIRINYA…” (Al-Jawabul Kaafi hal 109)

Muhammad bin Abdil Baqi rahimahullah berkata :

ما اعلم اني ضيعت ساعة من عمري في لهو او لعب

“Tidaklah aku mengetahui, jika aku pernah melalaikan sesaat saja dari umurku hanya untuk bermain-main dan senda gurau” (Siyar A’laamin Nubalaa’ XX/26 oleh Imam adz-Dzahabi)

Ibnu Aqil al-Hanbali rahimahullah berkata :

اني لا يحل لي ان اضيع ساعة من عمري حتى اذا تعطل لساني عن مذاكرة و مناظرة و بصري عن مطالعة اعملت فكري في حال راحتي و انا مستطرح

“Sesungguhnya tidak halal bagiku untuk melalaikan sesaat dari umurku, sehingga jika lisan ini telah berhenti dari berdzikir dan berdiskusi, dan mata ini berhenti dari mencari pembahasan, maka aku memikirkan ilmu di saat santaiku” (Dzail Thabaqat al-Hanabilah 1/146 oleh Imam Ibnu Rajab)

Saudaraku, bagaimana dengan dirimu…?

Ustadz Najmi Umar Bakkar, حفظه الله تعالى  

 

Menebar Cahaya Sunnah