Manhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN — Kaidah Ke-29

Dari buku yang berjudul “Al Ishbaah Fii Bayani Manhajis Salaf Tarbiyati wal Ishlah“, tentang Manhaj Salaf Dalam Masalah Tarbiyah dan Perbaikan, ditulis oleh Syaikh Al Ubailaan حفظه الله تعالى.

KAIDAH SEBELUMNYA (KE-28) bisa di baca di SINI

=======

🌼 Kaidah yang ke 29 🌼

 

⚉  Bahwa mereka mewanti-wanti jangan sampai menjadikan agama sebagai wasilah untuk meraih dunia.

Allah berfirman [QS Al-Israa’ : 18]

‎مَنْ كانَ يُرِيدُ الْعاجِلَةَ عَجَّلْنا لَهُ فِيها مَا نَشاءُ لِمَنْ نُرِيدُ ثُمَّ جَعَلْنا لَهُ جَهَنَّمَ يَصْلاها مَذْمُوماً مَدْحُوراً[ الإسراء / 18 ]

Barangsiapa yang menginginkan kehidupan dunia, maka Kami akan percepat untuk dia dalam kehidupan dunia tersebut bagi siapa yang Kami kehendaki, kemudian Kami jadikan untuk dia sebagai sesuatu yang tercela dan hina

Ayat ini tegas mengatakan bahwa orang yang tujuannya hanya dunia dan tidak mengharapkan sama sekali kehidupan akhirat, maka orang seperti ini akan di berikan apa yang dia inginkan, jika Allah kehendaki, namun di akhirat ia akan mendapatkan api neraka.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda:

‎تَعِسَ عَبْدُ الدِّيْنَارِ تَعِسَ عَبْدُ الدِّرْهَمِ، تَعِسَ عَبْدُ الْخَمِيْصَةِ

Celakalah hambanya dinar, hamba dirham, hamba baju

‎إِنْ أُعْطِيَ رَضِيَ

kalau ia di beri baru ia ridho
kalau ia di beri dunia baru ridho.

‎وَإِنْ لَمْ يُعْطَ سَخِطَ

jika ia tidak diberi dunia dia marah
Artinya ridho dan marahnya karena dunia,bukan karena Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Kemudian kata beliau (Syaikh Al Ubailaan): “Pelaku bid’ah, dia adalah pengikut hawa nafsu, dimana ia beramal sesuai dengan hawa nafsunya, bukan karena sesuai dengan agamanya, dan ia berpaling dari kebenaran yang tidak sesuai dengan hawa nafsunya.”

Maka orang seperti ini akan Allah berikan sangsi sesuai dengan hawa nafsunya.
Orang seperti ini berhak untuk mendapatkan siksa di dunia dan akhirat.

Para Ulama Salaf yang menganggap fasik orang-orang khawarij dan yang sejenisnya, sebagaimana di riwayatkan dari Saad bin Abi Waqqash, bahwa ia menafsirkan firman Allah [ QS Al-Baqarah 26-27]

‎وَمَا يُضِلُّ بِهِ إِلَّا الْفَاسِقِينَ

Tidaklah Allah menyesatkan kecuali orang-orang fasik

Siapa dia?

‎الَّذِينَ يَنْقُضُونَ عَهْدَ اللَّهِ مِنْ بَعْدِ مِيثَاقِهِ

Yaitu orang-orang yang membatalkan perjanjian Allah setelah ia mengambilnya dan mereka memutuskan apa yang telah Allah perintahkan untuk disambung dan mereka berbuat kerusakan di muka bumi, mereka itu orang-orang yang merugi

Dan bisa jadi tujuannya ini, kata beliau (Syaikh Al Ubailaan).
Terlebih apabila manusia telah berpecah belah dan ia termasuk orang-orang yang mencari kedudukan untuk dirinya dan untuk teman-temannya.

Apabila seorang muslim saja yang memerangi orang-orang kafir hanya karena sebatas keberanian atau karena riya’ ingin di puji. Itu bukan dijalan Allah.

Bagaimana dengan orang-orang ahli bid’ah yang berdebat, yang berjidal, diatas hawa nafsunya maka tentu mereka lakukan itu karena fanatik yang buta, maka tentu mereka lebih berhak lagi untuk dikatakan tidak di jalan Allah.

👉🏼   Maka dari itulah kewajiban kita adalah jangan sampai menjadikan ibadah ataupun agama ini sebagai wasilah untuk meraih dunia.

Sehingga pada waktu itu niat kita, tujuan kita hanya sebatas dunia saja.

Oleh karena itu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam hadits Imam Ahmad, Tarmidzi dan yang lainnya:

‎مَا ذِئْبَانِ جَائِعَانِ أُرْسِلاَ فِي غَنَمٍ

Tidaklah 2 ekor serigala yang lapar di lepaskan pada sekelompok kambing lebih berbahaya dari pada orang yang tamak terhadap harta dan kedudukan yang sangat bahaya untuk agamanya.

Wallahu a’lam 🌴

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.

Dari buku yang berjudul “Al Ishbaah Fii Bayani Manhajis Salaf Tarbiyati wal Ishlah“, tentang Manhaj Salaf Dalam Masalah Tarbiyah dan Perbaikan, ditulis oleh Syaikh Al Ubailaan حفظه الله تعالى.

Silahkan bergabung di Telegram Channel : https://t.me/aqidah_dan_manhaj

Artikel TERKAIT :
DAFTAR LENGKAP PEMBAHASAN – Al Ishbaah – Manhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

Raihlah pahala dan kebaikan dengan membagikan link kajian Islam yang bermanfaat ini, melalui jejaring sosial Facebook, Twitter, dan Google+ yang Anda miliki. Semoga Allah Subhaanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.