Manhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN — Kaidah Ke-39

Dari buku yang berjudulAl Ishbaah Fii Bayani Manhajis Salaf Tarbiyati wal Ishlah“, tentang Manhaj Salaf Dalam Masalah Tarbiyah dan Perbaikan, ditulis oleh Syaikh Al Ubailaan حفظه الله تعالى.
.
KAIDAH SEBELUMNYA (KE-38) bisa di baca di SINI

=======

🌼 Kaidah yang ke 39 🌼

.
.
⚉   Pengaruh bid’ah itu akan tampak pada wajah mereka dan lisan mereka.

Allah Ta’ala berfirman [QS. Muhammad: 30]

‎وَلَوْ نَشَآءُ لأَرَيْنَاكَهُمْ فَلَعَرَفْتَهُم بِسِيمَاهُمْ وَلَتَعْرِفَنَّهُمْ فِي لَحْنِ الْقَوْلِ وَاللهُ يَعْلَمُ أَعْمَالَكُمْ

Kalaulah Kami kehendaki, Kami akan perlihatkan kepada mereka kepadamu tentang mereka dan kamu akan mengenal mereka dengan tanda-tanda mereka. Dan kamu akan mengenal mereka dalam ucapan-ucapan mereka dan Allah mengetahui amalan kamu.

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rohimahullah:
Orang yang jujur dan banyak berbuat kebaikan akan tampak di wajahnya cahaya kejujurannya. Demikian pula orang yang suka berdusta dan suka berbuat dosa semakin panjang umur seseorang akan sampai, semakin tampak bekas atau pengaruh tersebut”.

Terkadang ada anak kecil, waktu kecilnya itu wajahnya bagus, tapi karena dia banyak berbuat dosa setelah besarnya, terus menerus berbuat dosa, ternyata apa yang terjadi di akhir umurnya terlihat wajahnya buruk, akibat pengaruh daripada apa yang ada di batinnya.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas rodhiyallahu ‘anhumaa yang berkata:

‎إن للحسنة ضياء في الوجه، ونورا في القلب، وسعة في الرزق، وقوة في البدن، ومحبة في قلوب الخلق، وإن للسيئة سوادا في الوجه، وظلمة في القبر والقلب، ووهنا في البدن، ونقصا في الرزق، وبغضة في قلوب الخلق).”

Sesungguhnya perbuatan kebaikan itu menimbulkan cahaya di hati dan akan terlihat kegembiraan di wajah, kekuatan di badan, keluasan dalam rezeki, dan cinta di hati-hati makhluk.
Dan sesungguhnya keburukan itu akan menimbulkan kegelapan di hati, hitam di wajah, lemah di badan dan di jadikan hati-hati makhluk benci kepadanya.”

Subhaanallah… hal seperti ini bisa kita saksikan juga, kalau kita perhatikan orang-orang yang banyak berbuat dosa, terlihat wajah mereka itu tidak enak kita pandang. Orang-orang yang hatinya juga keyakinannya jelek terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Kata beliau ( Ibnu Taimiyyah lagi ):
Terkadang seseorang itu tidak sengaja berdusta akan tetapi ia punya keyakinan-keyakinan yang bathil, yang dusta terhadap Allah dan Rasul-Nya dan agama-Nya dan hak hamba-hamba-Nya yang sholeh, namun ia mempunyai kezuhudan dan kesungguhan dalam ibadah akan tetapi keyakinan yang dusta tersebut memberikan pengaruh dalam batinnya dan akan tampak pada wajahnya.”

Sehingga sebagian salaf berkata : “Kalaulah pelaku bid’ah itu, ahli bid’ah itu memakai minyak setiap hari, minyak rambut ataupun pemutih wajah, ataupun yang lainnya, maka sesungguhnya hitamnya kebid’ahan itu akan tampak pada wajah mereka.”

Dan itu pada hari kiamat akan tampak secara sempurna sebagaimana Allah berfirman [QS. Az-Zumar: 60]

‎وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ تَرَى الَّذِينَ كَذَبُواْ عَلَى اللَّهِ وُجُوهُهُم مُّسْوَدَّةٌ

Pada hari kiamat nanti kamu akan melihat orang-orang yang berdusta atas nama Allah, wajah-wajah mereka itu hitam.”

👉🏼  Lihat.. Allah mengatakan bahwa orang-orang yang berdusta atas nama Allah, kelak pada hari kiamat wajahnya hitam.
Berdusta atas nama Allah, maksudnya berbicara dalam agama dengan tanpa ilmu, tanpa hak dan dengan kebatilan.

Wallahu a’lam 🌴

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.

Dari buku yang berjudul “Al Ishbaah Fii Bayani Manhajis Salaf Tarbiyati wal Ishlah“, tentang Manhaj Salaf Dalam Masalah Tarbiyah dan Perbaikan, ditulis oleh Syaikh Al Ubailaan حفظه الله تعالى.

Silahkan bergabung di Telegram Channel : https://t.me/aqidah_dan_manhaj

Artikel TERKAIT :
DAFTAR LENGKAP PEMBAHASAN – Al Ishbaah – Manhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

Raihlah pahala dan kebaikan dengan membagikan link kajian Islam yang bermanfaat ini, melalui jejaring sosial Facebook, Twitter, dan Google+ yang Anda miliki. Semoga Allah Subhaanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.