Category Archives: Kajian Audio

Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah – Hati Yang Bertakwa…

Simak penjelasan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc حفظه الله تعالى berikut ini : (tunggu hingga audio player muncul dibawah ini:

Dari pembahasan Kitab Roudhotul Uqola wa Nuz-hatul Fudhola (Tamannya Orang-Orang Yang Berakal dan Tamasya-nya Orang-Orang Yang Mempunyai Keutamaan) karya Abu Hatim Muhammad Ibnu Hibban al Busty rohimahullah.

ARTIKEL TERKAIT :
Kumpulan Artikel – Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah…

Ikuti terus Telegram channel :
https://t.me/bbg_alilmu
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://t.me/kaidah_ushul_fiqih

Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah – Senantiasa Memperhatikan Keadaan Dengan Penuh Waro’…

Simak penjelasan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc حفظه الله تعالى berikut ini : (tunggu hingga audio player muncul dibawah ini:

Dari pembahasan Kitab Roudhotul Uqola wa Nuz-hatul Fudhola (Tamannya Orang-Orang Yang Berakal dan Tamasya-nya Orang-Orang Yang Mempunyai Keutamaan) karya Abu Hatim Muhammad Ibnu Hibban al Busty rohimahullah.

ARTIKEL TERKAIT :
Kumpulan Artikel – Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah…

Ikuti terus Telegram channel :
https://t.me/bbg_alilmu
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://t.me/kaidah_ushul_fiqih

HAL-HAL Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN – Penghalang Ke-5

Dari kitab yang berjudul “Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA (Penghalang yang ke 4 b) bisa di baca di SINI

=======

🌿 Penghalang yang ke 5 🌿

Kemudian… diantara perkara yang menghalangi sesorang dari kebenaran yaitu :

⚉  Al Khauf (ketakutan). Baik takut kepada orang, takut kepada teman, takut kepada keluarga untuk ditinggalkan, dan yang lainnya. Ketakutan-ketakutan ini yang menghalangi seseorang untuk mengikuti kebenaran.

Heraclius, ketika mendengar akan kenabian Nabi Muhammad shollallahu ‘alayhi wasallam sementara ia telah mengetahui dengan keilmuannya (bahwa) akan datangnya seorang Nabi di akhir zaman dan ia merasa yakin bahwa Nabi Muhammad shollallahu ‘alayhi wasallam itulah Nabi yang dimaksud.

Namun kemudian ketika ia mengumpulkan para pembesar Romawi dan ternyata mereka tidak mau beriman, Heraclius merasa takut untuk kehilangan kedudukan.
Maka itulah yang menyebabkan Heraclius tidak mau menerima kebenaran, tidak mau masuk Islam.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata dalam Kitab Hidayatul Hayari (halaman 18):

فإن هر قل عر ف الحق وهمَّ با لد خول فِي اﻹ سلام فلم يطاو عه قو مه، و خافهم على نفسه، فاختار الكفر على اﻹ سلام بعد ما تبيَّن له الْهُدى

Heraclius mengetahui kebenaran dan ia ingin sekali masuk Islam, tapi sayang rakyatnya dan kaumnya tidak mau menaatinya sehingga ia merasa khawatir atas dirinya (dia takut kehilangan kekuasaan tersebut), sehingga ia lebih memilih kekufuran dari pada Islam. Padahal sudah jelas kepadanya petunjuk.”

Lihatlah… takut kehilangan jabatan, takut kehilangan pamor, takut kehilangan kedudukan, takut ditinggalkan teman-teman, takut dicela, takut dituduh teroris, takut dianggap ekstrim, takut disebut wahabi… dan yang lainnya dari ketakutan-ketakutan yang tidak beralasan, itu membuat seseorang akhirnya menjauhi kebenaran atau tidak bisa mendapatkan kebenaran.

Demikian pula para penyeru kepada kebenaran takut untuk menyampaikan kebenaran. Ketika penyeru kebenaran itu takut untuk menyampaikan kebenaran, takut nanti dimusuhi orang, dan takut-takut yang tidak beralasan tentunya… akhirnya ia pun menyembunyikan kebenaran sehingga orang pun tidak mengetahui kebenaran gara-gara mereka.

Sementara Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengambil perjanjian dari para ahli ilmu untuk menyampaikan ilmu yang telah mereka ketahui. Allah Ta’ala berfirman (QS Al-Imran : 187)

‎وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ

Dan ingatlah ketika Allah mengambil perjanjian dari orang-orang yang diberikan Alkitab.”

‎لَتُبَيِّنُنَّهُ لِلنَّاسِ

Hendaklah kalian menjelaskannya kepada manusia

وَلا تَكْتُمُونَهُ

Dan jangan kalian menyembunyikan ilmu tersebut dari manusia.”

Maka ini merupakan perjanjian yang Allah Subhana wa Ta’ala ambil dari para ahli ilmu untuk tegak dan sabar menyampaikan kebenaran.

Maka apabila para ahli ilmu ketakutan untuk menyampaikan kebenaran maka orang semakin tersesat jalannya.

Maka inilah orang yang ketakutan, (takut) kehilangan ilmu dan yang lainnya, kehilangan dunia… dia tidak bisa mendapatkan kebenaran. Penyeru-penyeru kebenaran, ketika takut untuk menyampaikan kebenaran, pun juga orang akhirnya terhalang dari kebenaran.

👉🏼   Maka kewajiban kita adalah berusaha untuk bertawakkal kepada Allah Subhana wa Ta’ala. Berusaha yakin bahwasanya manusia tidak akan bisa memberikan mudhorot atau pun manfa’at kecuali dengan izin Allah Subhana wa Ta’ala.
.
Wallahu a’lam 🌴
.
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.
Dari kitab yang berjudul Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
Silahkan bergabung di Telegram Channel dan Facebook Page :
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://www.facebook.com/aqidah.dan.manhaj/

Artikel TERKAIT :
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Showarif ‘Anil HaqHal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Al IshbaahManhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

HAL-HAL Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN – Penghalang Ke-4 (b)

Dari kitab yang berjudul “Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA (Penghalang yang ke 4 a) bisa di baca di SINI

=======

🌿 Penghalang yang ke 4 (b) 🌿

Masih kita pada pembahasan diantara perkara yang bisa menyebabkan seseorang terhalang dari kebenaran (lanjutan dari Penghalang ke 4 a), yaitu…

⚉  Kurang kesungguhan dia dalam mencari kebenaran.

⚉  Berkata Al Imam Ibnul Jauzy rohimahullah :

Musibah yang besar adalah seseorang merasa puas dengan apa yang ia ketahui tanpa mau menambah pengetahuan, dan ini menimpa banyak manusia. 

Kamu lihat orang Yahudi atau Nasrani… mereka menganggap dirinya diatas kebenaran, dan mereka tidak ingin sama sekali melihat dan mencari serta membahas dalil kenabian Nabi Muhammad shollallahu ‘alayhi wasallam. Mereka berpaling, mereka merasa cukup dengan apa yang mereka miliki.

Kalau mendengar ayat-ayat Alqur’an, mereka malah lari bahkan sengaja tidak ingin mendengar, demikian pula semua orang yang mengikuti hawa nafsu. Yang hawa nafsu itu telah kokoh di hatinya.

Karena ia misalnya tumbuh di atas sebuah mahzab atau ia melihat suatu perkara itu sebagai sebuah “kebenaran” menurutnya, lalu kemudian setelah itu diapun tidak mau lagi mau melihat dalil-dalil, tidak pula membahas bersama para ulama bertanya kepada mereka untuk lebih memperjelas lagi tentang kebenaran Al Haq , mana yang salah dan yang benar.” (dalam Kitab Shoidul Khotir – hal 374).

⚉  Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rohimahullah berkata juga dalam Kitab Majmu Fatawaa jilid 3 hal 314:

‎لكن ينبغي أن يُعرف أنَّ عامَّة من ضل فِي هذا الباب ، أو عجز فيه عن معرفة الْحَقَّ، فإنَّما هو لتفر يطه فِي اتباع ما جاء به الر سو ل ﷺ، وترك النظر، والاستدلال المو صل إلَى معر فته

Selayaknya untuk di ketahui bahwa kebanyakan orang yang tersesat dalam bab ini, atau lemah untuk mengetahui kebenaran,  itu akibat daripada mereka menganggap remeh dalam mengikuti apa yang dibawa oleh Rosul shollallahu ‘alayhi wasallam dan tidak mau membahas dan mencari, dan tidak berusaha sekuat tenaga untuk mencari dalil dan melihat hujjah serta argumen. ...kalau sudah seperti itu biasanya mereka akan berpaling.

⚉  Ibnu Taimiyah rohimahullah juga berkata dalam Kitab Aljawabul Shohih jilid 3 hal 85.

‎وإنَّما دخل فِي البد ع، من قصر فِي اتباع الأنبياء، علمًا وعملًا

Orang yang jatuh kepada bid’ah itu… (akibat dari apa ?) Akibat dari ia lemah dalam mengikuti para Nabi baik secara ilmu maupun amal.
ARTINYA… lemah pengetahuannya tentang sunnah Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam, lemah dia beramal untuk mengikuti sunnah Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam, sudah begitu kuat hawa nafsunya, maka orang seperti ini biasanya jatuh pada perbuatan bid’ah.

⚉  Ibnu Qayyim rohimahullah juga berkata :

‎أنه إذا كان مِمَّن قَصُر فِي العلم باعه
‎فضعف خلف الد ليل،
‎وتقاصر عن جَنْي ثماره ذراعه، فليعذر من شَمَّر عن ساق عزمه

Orang yang lemah ilmunya, lemah kekuatan untuk membahas dan mencari bahkan ia meremehkan, bahkan (malas-malasan) tidak mau dan merasa cukup dengan apa yang ada pada dirinya, maka dia tidak akan bisa keluar dari kubangan kebodohan dan kejahilan.

👉🏼   Oleh karena itulah kewajiban kita adalah terutama ketika melihat perselisihan-perselisihan, hendaklah mengeluarkan seluruh kesungguhan kita untuk mencari kebenaran dengan melihat dalil-dalilnya, dan demikian pula pemahaman yang dipahami oleh para sahabat, para tabi’in, para tabi’ut tabi’in dan para ulama yang telah kokoh keilmuan mereka.
.
Wallahu a’lam 🌴
.
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.
Dari kitab yang berjudul Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
Silahkan bergabung di Telegram Channel dan Facebook Page :
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://www.facebook.com/aqidah.dan.manhaj/

Artikel TERKAIT :
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Showarif ‘Anil HaqHal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Al IshbaahManhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

HAL-HAL Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN – Penghalang Ke-4 (a)

Dari kitab yang berjudul “Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA (Penghalang yang ke 3) bisa di baca di SINI

=======

🌿 Penghalang yang ke 4 (a) 🌿

٤ -التفر يطفي تحري الحق

⚉  Tidak bersungguh-sungguh dalam mencari kebenaran.
.
Orang-orang yang terhalang dari kebenaran, dari jalan yang lurus,.. diantara sebabnya adalah karena tidak ada kesungguhan mereka bahkan tidak ada keinginan untuk bersungguh-sungguh mencari kebenaran… atau bahkan dia merasa dirinya telah punya ilmu, padahal tidak (punya ilmu). Akhirnya dia tidak mau lagi mencari kebenaran.
.
Al-‘Allamah Shiddiq Hassan Khan rohimahullah… berkata dalam Kitab “Qothfu ats-Tsamar Fii Bayani Aqidah Ahli al-Atsar” (halaman 175) :

وإنَّما يعرفاحق من خمع خَمع جمسة أوصاف

Yang bisa mengetahui kebenaran adalah yang mengumpulkan lima perkara.”
.
1. Ikhlas
2. Pemahaman yang kuat
3. Tidak mengikuti hawa nafsu (betul-betul memang dia mencari kebenaran)
4. (Kata beliau yang paling sedikit ada pada manusia yaitu) Kesungguhan untuk mengetahui kebenaran
5. Kuat didalam mendakwahkan kebenaran
.
Jadi kata beliau (Al-‘Allamah Shiddiq Hassan Khan rohimahullah)… bahwa untuk bisa mengetahui kebenaran itu harus terkumpul lima perkara tadi.
.
1. Ikhlas
Sebab seseorang yang tidak ikhlas karena misalnya mengharapkan kemasyuran, ketenaran atau karena ingin mencari dunia, biasanya dia tidak akan di bimbing kepada kebenaran, kenapa ?!
Karena dia dasarnya adalah bukan ikhlas, sehingga akan dihatinya dikuasai oleh hawa nafsu sesuai dengan tujuannya.
.
2. Pemahaman
Sebab kalau ada orang yang pemahamannya dangkal, diapun juga tidak akan bisa mengetahui kebenaran, maka untuk mengokohkan pemahaman ini dia butuh untuk bersungguh-sungguh untuk memahami nash-nash dengan cara bertanya kepada para ahlinya.
.
3. Inshof
Sikap inshof ini artinya : kita tidak mengikuti hawa nafsu… betul-betul tujuan kita mencari kebenaran.
Itu sikap-sikap yang inshof namanya.
Sebab kalau kita masih mengikuti hawa nafsu, misalnya kita ingin membela pemahaman kita yang selama ini kita telah pahami, tapi kita belum tahu dalilnya. Ketika ada yang mengkritik pemahaman kita, kita bela mati-matian benar maupun salah, nah ini namanya tidak inshof.
Demikian pula misalnya kita karena fanatik terhadap suatu mazhab, akhirnya kita bela mati-matian mazhab kita, nah ini juga bukan sikap yang inshof, tapi itu adalah sikap yang mengikuti hawa nafsu atau karena misalnya kita condong kepada seseorang karena kecintaan kita, akhirnya maka kita bela dia karena dia karib kerabat kita atau teman dekat atau yang lainnya, maka ini juga bukan sikap yang inshof. Ini adalah yang ketiga : sikap inshof.
.
4. Kata beliau ini yang sedikit adanya yaitu : keinginan yang kuat dan semangat yang sungguh-sungguh untuk mengetahui kebenaran, sebab kalau ada orang yang sedang linglung atau kebingungan tapi dia tidak ada kesungguhan dalam mencari kebenarannya (maka) dia akan terus berada di atas kebingungan.
Yang musibahnya terkadang orang yang bingung itu mencetuskan ide yang konyol, seperti mengatakan :
Ah sudahlah jangan merasa paling benar sendiri,“ kenapa dia katakan itu ?! karena sebetulnya sekarang dia sedang bingung dan dia pun tidak mau mencari dan berusaha mencari kebenaran, padahal kalau dia bersungguh-sungguh mencari kebenaran melihat dan mengeluarkan seluruh kesungguhan In-syaa Allah  dia akan mendapatkan kebenaran itu.
.
5. Kekuatan, kesungguhan dalam menyerukan kepada kebenaran.
.
Orang yang tidak bersungguh-sungguh menyerukan kepada kebenaran, biasanya dia akan mudah meninggalkan kebenaran, mudah terpengaruh oleh syubhat dan yang lainnya.
.
Wallahu a’lam 🌴
.
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.
Dari kitab yang berjudul Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
Silahkan bergabung di Telegram Channel dan Facebook Page :
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://www.facebook.com/aqidah.dan.manhaj/

Artikel TERKAIT :
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Showarif ‘Anil HaqHal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Al IshbaahManhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah – Orang Yang Bertakwa Akan Selaras Ucapan dan Perbuatannya…

Simak penjelasan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc حفظه الله تعالى berikut ini : (tunggu hingga audio player muncul dibawah ini:

Dari pembahasan Kitab Roudhotul Uqola wa Nuz-hatul Fudhola (Tamannya Orang-Orang Yang Berakal dan Tamasya-nya Orang-Orang Yang Mempunyai Keutamaan) karya Abu Hatim Muhammad Ibnu Hibban al Busty rohimahullah.

ARTIKEL TERKAIT :
Kumpulan Artikel – Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah…

Ikuti terus Telegram channel :
https://t.me/bbg_alilmu
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://t.me/kaidah_ushul_fiqih

FIQIH – Keutamaan Sholat DHUHA…

Pembahasan SHOLAT DHUHA dari kitab Fiqih yang berjudul Mausu’ah Muyassaroh“, ditulis oleh Syaikh Husain Al Uwaisyah, حفظه الله تعالى.

=======

🌿 Pembahasan yang ke 1 🌿

⚉  Keutamaan sholat Dhuha.

Ada 7 hadits yang menyebutkan tentang keutamaan sholat dhuha.

👉🏼  1. Abu Hurairoh rodhiyallahu ‘anhu ia berkata :

Kekasihku (Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam) memberikan kepadaku tiga wasiat :
1. Berpuasa 3 hari setiap bulan.
2. Dua roka’at dhuha.
3. Sholat witir sebelum tidur.”

⚉  Ini adalah wasiat untuk Abu Hurairoh rodhiyallahu ‘anhu dan untuk witir sebelum tidur yang paling utama setelah kita bahas yaitu diakhir malam.

⚉  Adapun untuk Abu Hurairoh rodhiyallahu ‘anhu karena ada keadaan khusus untuk beliau. Maka beliau diberikan wasiat untuk sholat witir sebelum tidur.

(HR. Bukhari dan Muslim)

====================

👉🏼  2. Hadits Abu Dzar rodhiyallahu ‘anhu

Bahwa Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam berkata :

« يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلاَمَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْىٌ عَنِ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنَ الضُّحَى

Diwaktu pagi setiap persendian seorang harus ada shodaqohnya. Setiap TASBIH shodaqoh, setiap TAHMID shodaqoh, setiap TAHLIL shodaqoh, dan setiap TAKBIR shodaqoh. Ber-AMAR MA’RUF itu shodaqoh, MELARANG DARI KEMUNGKARAN juga shodaqoh, dan itu bisa dicukupi dengan dua roka’at sholat dhuha.”

(HR. Imam Muslim)

====================

👉🏼  3. Hadits Buraidah rodhiyallahu ‘anhu, ia berkata :

Aku mendengar Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda :

فِي الْإِنْسَانِ ثَلَاثُ مِائَةٍ وَسِتُّونَ مَفْصِلًا فَعَلَيْهِ أَنْ يَتَصَدَّقَ عَنْ كُلِّ مَفْصِلٍ مِنْهُ بِصَدَقَةٍ قَالُوا وَمَنْ يُطِيقُ ذَلِكَ يَا نَبِيَّ اللَّهِ قَالَ النُّخَاعَةُ فِي الْمَسْجِدِ تَدْفِنُهَا وَالشَّيْءُ تُنَحِّيهِ عَنْ الطَّرِيقِ فَإِنْ لَمْ تَجِدْ فَرَكْعَتَا الضُّحَى تُجْزِئُكَ

Pada tubuh manusia 360 sendi, dan ia wajib untuk setiap sendinya memberikan shOdaqohnya.
Mereka berkata : siapa yang mampu melakukan itu wahai Nabiyullah ?
Maka beliau bersabda :
Kamu mengubur ingus didalam masjid dan membersihkan ingus tersebut, dan kamu menyingkirkan sesuatu dari jalan yang menganggu itu semua shodaqoh. Jika kamu tidak mendapatkan maka dua roka’at dhuha itu sudah mencukupi.

(HR. Abu Daud Imam Ahmad dan yang lainnya)

Hadits ini menunjukkan bahwa:

⚉  setiap harinya wajib bershodaqoh 360 kali. Untuk memenuhi setiap sendi-sendinya. Dan itu shodaqoh disini bentuknya umum. Ucapan tahlil, takbir, tahmid, tasbih demikian pula ber-amar ma’ruf nahi munkar.

⚉  Menyingkirkan gangguan dari jalan dan semua kebaikan yang kita lakukan. Itu semua adalah shodaqoh.

⚉  Dan jika kita tidak bisa melakukan 360 dalam sehari maka cukup itu dengan dua roka’at dhuha.

====================

👉🏼  4. Hadits dari Abu Hurairoh rodhiyallahu ‘anhu bahwa :

Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam mengirim pasukan maka mereka pulang dengan cepat dan membawa ghonimah yang banyak, lalu ada orang berkata,
Wahai Rosulullah tidak pernah kami melihat pasukan yang lebih cepat pulangnya dan lebih banyak ghonimahnya dari pasukan ini.

Maka beliau bersabda :

Maukah aku kabarkan kepada kamu sesuatu yang lebih cepat pulangnya dan lebih besar ghonimahnya ? Yaitu seseorang berwudhu lalu ia membaguskan wudhunya kemudian ia pergi ke masjid lalu ia sholat Shubuh, kemudian ia sholat dhuha (artinya ia setelah sholat shubuh terus berdzikir sampai sholat dhuha). maka ia sungguh telah pulang dengan cepat dan besar ghonimahnya.”

(HR. Abu Ya’la – dengan sanadnya yang shohih – jalur perowi-perowinya shohih Bukhari dan Muslim)

Hadits ini menunjukkan dianjurkan :

⚉  Setelah sholat Shubuh untuk diam sampai waktu Dhuha kemudian sholat Dhuha. Ini menjelaskan kepada kita bahwa yang dimaksud dengan sholat Syuruq itu adalah sholat Dhuha.

====================

👉🏼  5. Hadits Uqbah bin Amir Al Juhani rodhiyallahu ‘anhu bahwa Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda,

Allah ta’ala berfirman  :

Wahai anak adam cukupkanlah aku di empat roka’at diawal siang aku akan cukupi kamu dengannya diakhir hari itu.”

(HR. Imam Ahmad dan Abu Ya’la)

⚉  Hadits ini menunjukkan keutamaan sholat dhuha empat roka’at.

⚉  Bahwa orang melakukan itu akan dicukupi diakhir siang tersebut.

====================

👉🏼  6. Hadist Abu Umamah rodhiyallahu ‘anhu bahwa Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda :

مَنْ صَلَّى صَلاةَ الصُّبْحِ فِي مَسْجِدِ جَمَاعَةٍ يَثْبُتُ فِيهِ حَتَّى يُصَلِّيَ سُبْحَةَ الضُّحَى، كَانَ كَأَجْرِ حَاجٍّ، أَوْ مُعْتَمِرٍ تَامًّا حَجَّتُهُ وَعُمْرَتُهُ

Barang siapa keluar dari rumahnya dalam keadaan berwudhu menuju sholat wajib maka pahalanya sama dengan pahala haji yang ber-ihrom, dan siapa yang keluar menuju sholat dhuha menuju masjid tidak ada niat kecuali untuk sholat dhuha maka pahalanya sama dengan pahala yang ber-umroh.

⚉  Ini menunjukkan bahwa sholat dhuha itu dianjurkan di masjid.

⚉  Dan bahwa orang yang pergi ke masjid dengan tujuan untuk sholat dhuha pahalanya sama dengan Umroh insyaa Allah.. Namun sebagian ulama mengatakan bahwa ini untuk Masjid Quba’. Wallahu’alam apakah ini umum atau tidak, belum tahu.

(lanjutan hadits..) “… dan sholat setelah sholat yang tidak ada sia-sia diantara keduanya itu tercatat dalam Iliyyin.”

(HR. Abu Daud dan dihasankan oleh Syaikh Albani Rahimahumullah)

====================

👉🏼  7. Hadits Abu Hurairoh rodhiyallahu ‘anhu bahwa Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda :

لا يحافظ على صلاة الضحى إلا أواب، وهي صلاة الأوابين

Tidak ada yang menjaga sholat dhuha kecuali orang yang awwab/ kembali kepada Allah, dan ia adalah Sholatul Awwabin.”

(HR. Ahmad Tabrani, Ibnu Khuzaimah dan Al Hakim)

Ini menunjukkan betapa agungnya sholat dhuha.
.
Wallahu a’lam 🌻
.
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.
Dari kitab Fiqih yang berjudul Mausu’ah Muyassaroh“, ditulis oleh Syaikh Husain Al Uwaisyah, حفظه الله تعالى.

HAL-HAL Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN – Penghalang Ke-3

Dari kitab yang berjudul “Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA (Penghalang yang ke 2) bisa di baca di SINI

=======

🌿 Penghalang yang ke 3 🌿

Diantara perkara yang menghalangi seseorang dari kebenaran :

‎اعتقاد المبطل أنه على الحق

⚉  Dia meyakini bahwa dirinya diatas kebenaran

‎من أعظم الصو ار ف عن الْحقَّ :
‎ا عتقاد المبطل أنه هو الْمُحِقُّ

⚉  Diantara perkara yang memalingkan seseorang dari kebenaran untuk menghalanginya yaitu seseorang merasa dirinya diatas kebenaran. Sementara yang lainnya diatas kebathilan.

Karena apa ? Karena ia terkena syubuhat disertai dengan kebodohan yang ada pada dirinya, sehingga dia menganggap bahwa syubhat itulah sebagai sesuatu yang kebenaran.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rohimahullah berkata dalam kitab al-Istiqomah 1/13

‎وأول من ضل فِي ذلك هم الخوارج المار قون, حيث حكموا لنفو سهم بأ نَّهم المتمسكون بكتاب الله و سنته

Yang pertama kali sesat dalam masalah ini adalah orang-orang khowarij dimana mereka menganggap bahwa diri merekalah yang berpegang kepada Alqur’an dan Sunnah.
Sedangkan ‘Ali dan Mu’awiyah dianggap pelaku maksiat dan bid’ah, sehingga mereka menghalalkan darah ‘Ali dan bahkan menghalalkan darah kaum muslimin.”

Beliau juga berkata:
Bahkan menjadi terbalik perkaranya, sehingga mereka menganggap perkara yang bid’ah itu sebagai perkara yang sunnah atau sesuatu yang sunnah itu mereka anggap sebagai perkara yang bid’ah. Sehingga akhirnya merekapun jatuh kedalam berbagai macam kebid’ahan dan memusuhi Ahlusunnah wal Jama’ah dan para ulama mereka.”

Dan ini, Ikhwatal Islam A’azzaniyallaahu wa iyyakum, ada kemiripan dengan orang-orang Yahudi dan Nasrani. Dimana orang-orang Yahudi dan Nasrani, Allah menyebutkan mereka [QS Al-Baqarah : 111)

وَقَالُوا لَنْ يَدْخُلَ الْجَنَّةَ إِلا مَنْ كَانَ هُودًا أَوْ نَصَارَى

Mereka berkata tidak akan masuk surga kecuali orang Yahudi dan Nasrani saja

‎تِلْكَ أَمَانِيُّهُمْ

Lalu Allah mengatakan “Itu angan-angan mereka saja

‎قُلْ هَاتُوا بُرْهَانَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ

Katakan kepada meraka, kemarikan bukti kalian jika kalian orang-orang yang benar

Allah juga berfirman [QS Al -Maidah: 18]

‎وَقَالَتِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى نَحْنُ أَبْنَاء اللّهِ وَأَحِبَّاؤُهُ

“Berkatalah orang Yahudi dan Nasrani, “Kami ini anak-anak Allah dan orang-orang yang dicintai oleh Allah

Lihat… mereka orang-orang Yahudi dan Nasrani menganggap kaum Muslimin diatas kebathillan dan bahwasanya merekalah yang akan masuk surga, sementara mereka tidak punya bukti yang kuat sama sekali, yang ilmiah, yang menunjukkan akan kebenaran pendapat mereka itu.

‎وأعخب من هذا : أن بعض من لا يعر ف حقيقة مذهبه ينسب مُخالفه إلَى البدعة كالو اقفة

Yang lebih mengherankannya lagi :
⚉  orang yang tidak mengetahui tentang hakikat kebid’ahan mereka itu, malah menisbatkan orang yang menyelisihi mereka sebagai ahli bid’ah. Karena tidak fahamnya tentang hakikat yang mereka pegang itu. Dan syubhat begitu sangat kuat di hati mereka.

Maka dari itulah saudara-saudaraku sekalian…
⚉  kalau seseorang sudah merasa bahwasanya dia diatas kebenaran tanpa ada bukti yang nyata tapi hanya sebatas syubhat saja disebabkan oleh kebodohannya, biasanya akan sulit sekali untuk mendapatkan kebenaran.

👉🏼   Makanya, benar kata Sufyan Ats-Tsauri rohimahullah :
Bid’ah lebih di sukai oleh iblis daripada maksiat.

Kenapa?

👉🏼  Karena orang-orang yang berbuat bid’ah menganggap dirinya diatas kebenaran. Selama mereka merasa diatas kebenaran tidak akan bertaubat. edangkan orang yang berbuat maksiat, tahu itu maksiat sehingga ia lebih dekat untuk bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.”
.
Wallahu a’lam 🌴
.
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.
Dari kitab yang berjudul Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrohim Al Utsman, حفظه الله تعالى.
.
Silahkan bergabung di Telegram Channel dan Facebook Page :
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://www.facebook.com/aqidah.dan.manhaj/

Artikel TERKAIT :
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Showarif ‘Anil HaqHal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Al IshbaahManhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah – Tentang Ikhlas Dalam Ibadah…

Simak penjelasan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc حفظه الله تعالى berikut ini : (tunggu hingga audio player muncul dibawah ini:

Dari pembahasan Kitab Roudhotul Uqola wa Nuz-hatul Fudhola (Tamannya Orang-Orang Yang Berakal dan Tamasya-nya Orang-Orang Yang Mempunyai Keutamaan) karya Abu Hatim Muhammad Ibnu Hibban al Busty rohimahullah.

ARTIKEL TERKAIT :
Kumpulan Artikel – Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah…

Ikuti terus Telegram channel :
https://t.me/bbg_alilmu
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://t.me/kaidah_ushul_fiqih