Apakah Najis Membatalkan Shalat ?

para ulama berbeda pendapat; apakah suci dari najis termasuk syarat sah sholat atau tidak?

Madzhab Asy Syafi’iyyah berpendapat bahwa ia adalah syarat sah sholat dan ini juga pendapat Abu Hanifah dan Ahmad sebagaimana yang dikatakan oleh imam An Nawawi[1]. Mereka berdalil dengan ayat dan hadits yang telah kita sebutkan tadi, juga berdasarkan hadits :

 وَإِذَا أَدْبَرَتْ فَاغْسِلِيْ عَنْكِ الدَّمَ وَصَلِّيْ

“ Apabila haidl telah pergi, maka cucilah darah darimu dan shalatlah “. (HR Bukhari dan Muslim[2]).

Adapun imam Malik maka ada tiga riwayat dari beliau:

Pertama: jika ia tahu ada najis, maka shalatnya tidak sah, dan jika tidak tahu atau lupa, maka shalatnya sah. Dan ini adalah pendapat lama imam Asy Syafi’i.

Kedua: shalatnya tidak sah, sama saja apakah ia mengetahui atau tidak, atau ia lupa.

Ketiga: Shalatnya sah disertai adanya najis, walaupun ia mengetahui dan sengaja melakukannya. Dan pendapat seperti ini juga dinukil dari ibnu ‘Abbas, Sa’id bin Jubair dan lainnya.[3] Dalilnya adalah hadist Abu Said Al Khudri radliyallahu ‘anhu ia berkata: ’’Ketika Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam shalat mengimami para shahabatnya, tiba-tiba beliau melepaskan dua sendalnya, dan meletakkannya disamping kirinya. Tatkala para shahabat melihat itu, merekapun melepaskan sendal-sendal mereka. Setelah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam selesai dari sholatnya, beliau bersabda:
“Mengapa kalian melemparkan sendal-sendal kalian?’’ Mereka menjawab: “Kami melihat engkau melemparkan sendalmu, maka kamipun melemparkannya”.  Nabi bersabda:

إِنَّ جِبْرِيلَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَانِي فَأَخْبَرَنِي أَنَّ فِيهِمَا قَذَرًا

‘’Sesungguhnya Jibril Alaihissalam datang kepadaku, dan mengabarkan bahwa pada
sendal tersebut ada qodzar (kotoran)nya ‘’. (HR Abu Dawud dan lainnya[4]).

Dalam riwayat lain: “Padanya ada khobats (najis)‘’.[5]

Ust. Badrusalam Lc

Selengkapnya di : http://cintasunnah.com/apakah-najis-membatalkan-shalat/

Dalam Kesulitan ? Ber-do’a-lah…

Jika seluruh pintu-pintu dunia telah tertutup, seluruh jalan-jalan telah buntu dihadapanmu, segeralah angkat kedua tangan ke langit….

sesungguhnya pintu-pintu langit tidak akan pernah tertutup bagi orang yg merendah memohon kepadaNya

أَمَّن يُجِيبُ الْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ السُّوءَ وَيَجْعَلُكُمْ خُلَفَاءَ الْأَرْضِ أَإِلَٰهٌ مَّعَ اللَّهِ قَلِيلًا مَّا تَذَكَّرُونَ

Atau siapakah yang mengabulkan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat
sedikitlah kamu mengingati(Nya). (QS An-Naml : 62)

Dada Yang Lapang

Ikhwan fillah…
Ketahuilah, bahwa lapang dada adalah satu kondisi Чαπƍ menjadikan sesorang mampu melaksanakan keta’atan kepada Allah Ta’ala dengan semaksimal mungkin, dia mampu mendidik anak-anaknya dan memberikan perhatian untuk kemaslahatn mereka, dan dengan lapang dada sesorang bisa melaksanakan berbagai macam tugas kewajibannya, baik kecil maupun besar.

Lapang dada merupakan karunia pemberian Allah Ta’ala, perhatikanlah doa dan permohonan Nabi Musa ‘alaihis salam tatkala Allah Ta’ala memerintahkannya untuk melasanakan tugas Чαπƍ begitu berat; yaitu mendatngi Fir’aun Чαπƍ sudah melampaui batas,

اذهب إلى فرعون إنه طغى

“Pergilah kamu kepada Fir’aun, karena dia telah berbuat melampui batas”. (QS. Thaha:24).

Suatu tugas Чαπƍ sangat berat, dan besar, tatkala Allah Ta’ala perintahkan hal itu dia berkata,

رب اشرح لي صدري ويسر لي أمري

“Berkata Musa: “Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku, dan mudahkanlah untukku   urusanku”. (QS. Thaha:25-26).

Dan tidak diragukan lagi bahwa lapanya dada merupakan karunia Allah Ta’ala dan taufik dari-Nya, dengan mengusahakan sebab-sebabnya.

Diantara sebab-sebab agar dada menjadi lapang:

1. Mentauhidkan Allah Ta’ala dan mengikhlaskan agama bagi-Nya, menujukan ibadah hanya kepada-Nya, dan menjauhi kesyirikan baik
kecil maupun besar.

2. Cahaya keimanan Чαπƍ Allah berikan pada hati seorang hamba.

3. Ilmu Чαπƍ bermanfaat Чαπƍ bersumber dari al-Quran dan sunnah Nabi صلى الله عليه و سلم.

4. Inabah (kembali) kepada Allah Ta’ala dan cinta kepada-Nya, serta mendahulukan cinta kepada Allah dari pada cinta kepada selain-Nya.

5. Konsisten dan terus-menerus dalam dzikir kepada Allah Ta’ala dan memberikan perhatian Чαπƍ besar dalam hal itu.

6. Berbuat baik kepada semua makhluk, sesuai dengan kemampuannya, baik dalam bentuk harta, pertolongan, kedudukan dll.

7. Kebranian dan kuatnya hati (tidak pengacut).

8. Menghilangkan kedengkian (penyakit hati).

Himpitan Qubur Adalah Haq

Perhatikanlah hadits berikut ini;

“Dari sahabat Ibnu Umar (dia berkata): Inilah (ya’ni yang dimaksud sahabat Sa’ad bin Mu’adz) yaitu orang yang baginya ‘Arsy bergoncang, dan dibukakan baginya pintu-pintu langit, dan disaksikan/dihadiri jenazahnya oleh 70.000 Malaikat, sesungguhnya beliau telah dihimpit (didalam kuburnya) dengan satu kali himpitan kemudian dilonggarkan kembali darinya.

(HR. Nasa’i: 2057)

Pelajaran yang bisa kita petik dari hadits yang mulia diatas;

1. Bahwa himpitan kubur adalah benar adanya.

2. Himpitan kubur akan tertimpa kepada seluruh manusia ketika mereka sudah masuk didalam kubur. Adapun masing-masing dari mereka himpitannya berbeda-beda. Artinya tidak sama antara himpitan orang beriman dengan kafir, orang yang sholeh dengan orang yang jahat, antara anak kecil dengan dewasa dst..

3. Keutamaan sahabat yang mulia sahabat besar sa’ad bin muadz Radhiyallahu رضي الله عنه.

Semoga menjadi bahan renungan bagi kita semua, kalau seandainya ada seseorang yang dapat selamat dari himpitan kuburnya, niscaya Sa’ad bin mu’adz telah selamat dari himpitan kubur….

Bagaimana dengan kita ikhwan dan akhwat sekalian????

Akhukum Ahmad Ferry Nasution.

HADITS-HADITS DHO’IF (LEMAH) TENTANG KEUTAMAAN MEMBACA SURAT AL-HASYR

Ust. Muhammad Wasitho Abu Fawaz

Surat Al-Hasyr merupakan salah satu surat di antara surat-surat
Al-Qur’an Al-Karim yg Allah turunkan kpd Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dengan perantara malaikat Jibril alaihis-salam. Barangsiapa yang membacanya secara lengkap atau membaca sebagian ayat-ayatnya pada waktu-waktu tertentu maka ia akan memperoleh pahala dan keutamaan yang besar sebagaimana disebutkan di
dalam beberapa hadits dari Nabi shallallahu alaihi wasallam.

Diantara keutamaan-keutamaan membaca suarat Al-Hasyr yg beredar di tengah kaum muslimin adalah sebagai berikut:

1. Orang yang membaca surat Al-Hasyr akan dimintakan ampunan oleh 70.000 (tujuh puluh ribu) malaikat dari pagi hingga sore, atau sebaliknya.

2. Orang yang membaca surat Al-Hasyr, jika ia meninggal dunia pada hari itu juga, maka ia akan dianggap sebagai orang yang mati syahid.

3. Orang yang membaca surat Al-Hasyr berhak menjadi penghuni surga.

Demikianlah beberapa keutamaan besar yang akan didapatkan oleh siapa saja yang membacanya.

Akan tetapi yg sangat disayangkan, bahwa hadits-hadits yang menjelaskan keutamaan-keutamaan membaca surat Al-Hasyr tersebut tidak ada yang Shohih datangnya dari Nabi shallallahu alaihi wasallam sebagaimana telah diteliti dan dikoreksi oleh para ulama pakar hadits yang kredibel di bidangnya.

Berikut ini akan kami sebutkan hadits-hadits Dho’if yang menjelaskan keutamaan membaca surat Al-Hasyr tsb.

Selengkapnya saudara/i bisa baca di BBG Majlis Hadits, chat room HADITS DHO’IF & PALSU.

Atau bisa dibaca jg di Link berikut ini. KLIK:
http://abufawaz.wordpress.com/2011/12/04/hadits-hadits-lemah-tentang-keutamaan-surat-al-hasyr-

HUKUM BERMAIN KARTU POKER

Kartu poker atau remi adalah sejenis permainan kartu. Jumlah keseluruhan kartu adalah 54. Kartu tersebut ada dua empat macam, dua di antaranya berwarna merah dan lainnya berwarna hitam. Setiap macam terdiri dari nomor satu hingga sepuluh dan juga ada kartu bergambar pangeran, ratu dan raja sepuh.

Di antara bentuk permainan poker adalah kartu dikocokkan dan dibagi secara acak kepada masing-masing peserta. Kemudian kartu tersebut diurutkan dari nomor terkecil hingga terbesar. Di sini butuh adanya kecerdasan untuk mengatur kartu. Sekarang, bagaimana tinjauan Islam mengenai permainan ini?

Kami dapat merincinya menjadi dua point:

1- Jika dalam permainan kartu tersebut terdapat unsur haram seperti dusta dan penipuan, perjudian, atau sampai meninggalkan kewajiban shalat jama’ah, shalat jum’at atau sampai meninggalkan kewajiban mencari nafkah.

Jika sampai di dalamnya terdapat perjudian, maka terlarang berdasarkan dalil,

لاَ سَبَقَ إِلاَّ فِى نَصْلٍ أَوْ خُفٍّ أَوْ حَافِرٍ

“Tidak ada taruhan dalam lomba kecuali dalam perlombaan memanah, pacuan unta, dan pacuan kuda.” (HR. Tirmidzi no. 1700, An Nasai no. 3585, Abu Daud no. 2574, Ibnu Majah no. 2878. Dinilai shahih oleh Syaikh Al Albani).

Ust. M Abduh Tuasikal

Baca Selengkapnya di : http://rumaysho.com/hukum-islam/muamalah/4302-hukum-bermain-kartu-poker.html

TIDAK ADA PEMANDANGAN YANG PALING MENAKUTKAN, MELAINKAN PEMANDANGAN DI ALAM KUBUR !

Ikhwan sekalian yang berbahagia diatas hidayah dan rahmat ALLAH subhaanahu wa ta’ala, mari kita merenungi dan mengambil manfaat dari hadits Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam berikut ini:

Yaitu hadits dari jalan Haani’ maula utsman, dia berkata: Adalah Utsman bin Affan, apabila beliau berhenti disebuah kubur, beliau menangis sampai air matanya mengalir dijanggut beliau.
Kemudian Utsman ditanya: engkau sering menyebut syurga dan neraka, tetapi engkau tidak menangis, tetapi engkau menangis karena ini ( ketika engkau berhenti dikubur)??
Kemudian Utsman bin ‘Affan berkata, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam telah bersabda:

” Sesungguhnya kubur itu adalah salah satu tempat dari tempat-tempat akhirat, Maka jika seseorang selamat dikuburnya, maka sesudahannya lebih mudah darinya. Tetapi apabila ia tidak selamat dari kuburnya, maka sesudahannya lebih susah dari itu.

Kemudian Utsman berkata lagi, telah bersabda Rasulullah Shallahu alaihi wa sallam:

“Aku sama sekali tidak pernah melihat sebuah pemandangan yang sangat mengerikan keadaannya, melainkan pemandangan kubur sangat mengerikan”. ( Riwayat ibnu majah 4267).

Hadits yang mulia ini memberikan pelajaran kepada kita:

1. Keutamaan Utsman bin ‘Affan Radhiyallahu anhu, yg sangat takutnya beliau terhadap azab kubur padahal beliau telah dijamin masuk syurga sebagaimana yg dikabarkan oleh Rasulullah, BAGAIMANA DENGAN KITA???

2. Adanya Azab dan nikmat kubur (ini akidah yg sgt besar didalam islam yg sdh dilupakan sebagian kaum muslimin, bahkan diantara mereka ada yg mengingkarinya).

3. Bahwa kubur adalah salah satu kampung dari kampung-kampung akhirat.

4. Bahwa kubur merupakan penentuan bagi seseorang, jika selamat dia dikuburnya maka sesudahannya akan lebih mudah dan selamat, akan tetapi apabila tdk selamat seseorang didalam kuburnya, maka sesudahannya akan celaka.

5. Keutamaan menangis mengingat azab kubur dan siksa yg sangat dahsyat didalamnya.

6. Sesungguh Azab kubur adalah Haq ( benar adanya).

7. Bahwa keadaan/ pemandangan didalam kubur lebih sangat menakutkan / mengerikan sebagaiaman yg dikabarkan oleh Nabi kita yang mulia shallahu alaihi wasallam, dan kabar ini wajib kita benarkan.

Akhirnya kita memohon kepada Allah , agar ALLAH سبحانه وتعالى menjauhkan kita dari azab kubur, dijauhkan dari amal-amal yg menjadi sebab adanya siksa kubur serta memudahkan kita semua utk beramal sholeh yang kelak bisa membantu kita/ memberikan kebaikan buat kita didunia, dikubur dan diakhirat kelak.

Akhukum Ahmad Ferry Nasution.

“Kullu” Itu Semua

Sebagian ahli bid’ah..
Bila kita sampaikan hadits: “Kullu bid’ah dlolalah..

Mereka berkilah, “Kullu itu artinya tidak semua.”…
Jadi tidak semua bid’ah itu dlolalah…
Aneh..

Padahal dahulu para shahabat yang amat fasih..
Memahami kullu itu semua..

Imam Muslim meriwayatkan dalam shahihnya..
Dari Abu Qotadah..
Bahwa Imron bin Hushain berkata..
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda..

الحياء خير كله أو قال الحياء كله خير

“Malu itu baik kulluh (semuanya).” Atau beliau bersabda, “Malu kulluh (semuanya) baik.”

Lalu Busyair bin Ka’ab berkata, “Sesungguhnya kami mendapati pada sebagian buku atau hikmah..
Bahwa malu ada yang merupakan ketenangan dan ketundukan kepada Allah..
Dan ada yang merupakan kelemahan..

Imran pun marah hingga merah kedua matanya..
Ia berkata, “Kenapa aku sampaikan hadits dari Rasulullah..
Lalu kamu tentang dengan yang ada pada sebagian buku?..

Perhatikanlah..
Imran radliyallahu ‘anhu marah karena ia memahami kullu itu semua..
Bila kullu itu tidak bermakna semua..
Tak perlu lah Imran marah demikian hebatnya..

Buka lah kitab kitab ushul fiqih bab lafadz-lafadz yang umum..
Semua ulama ushul memasukkan kata kullu dalam lafadz yang umum..

Tidak boleh dikhususkan kecuali dengan dalil..

Yah itulah ahlul bid’ah..
Selalu mencari-cari alasan untuk mendukung bid’ahnya..
Allahul Musta’an..

. Ust. Badrusalam Lc

– – – – – – 〜 ✽ 〜- – – – – –

ILMU & KEUTAMAANNYA

Ust. Rochmad Supriyadi LC

Allah سبحانه وتعالى berfirman,” Allah akan mengangkat orang-orang yang beriman diantara kaliyan dan orang-orang yang diberi ilmu dengan beberapa derajat “. Al-mujadalah 11.

Allah سبحانه وتعالى berfirman,” Katakanlah (wahai Muhammad) , Apakah sama antara orang-orang yang memiliki ilmu dan orang-orang yang tidak memiliki ilmu?” Az-Zumar 9.

Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda,” Barang siapa yang Allah kehendaki bagi nya kebajikan, niscaya Allah fahamkan bagi nya agama nya “. HR Bukhary – Muslim.

Ilmu senantiasa membimbing pemilik nya pada jalan menuju surga, dan akan menerangi dan menunjuki pada hidayah dan menjauhkan pada jalan kegelapan dan kesesatan.

Berkata Al-Hasan,” Ilmu ada dua jenis, Ilmu secara lisan dan ini adalah hujjah bagi anak cucu Adam, sebagaimana terdapat dalam hadist, ” Al-Qur’an hujjah yang akan menguatkan dirimu atao akan membinasakan mu “. HR Muslim.

Dan ilmu jenis yang kedua adalah ilmu yang akan menguatkan hati, dan ini adalah ilmu yang bermanfaat. Yaitu ilmu tentang Allah dan nama serta sifat-sifat Nya, yang akan mendatangkan khosyah, mahabbah, tawakal dan seterusnya.

Berkata Ubadah ibnus Shomith رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ,” Ilmu yang akan pertama kali terangkat dari manuasia adalah khusyuk dan khosyah “.

Bilamana ilmu yang berada di hati terangkat, maka tinggallah ilmu yang berada di lisan. Selagi manusia tidak mengamalkan ilmu lisan ini dan tidak memperhatikan nya maka hilanglah ilmu secara keseluruhannya, dan tinggallah seburuk-buruk manusia dan dengan nya tegak hari kiyamat.

Ujian Harta Lebih Berat Daripada Kemiskinan

Nabi Shallallâhu ‘Alaihi Wasallam brsabda:
إِنَّ لِكُلِ أُمَّةٍ فِتْنَةً وَفِتْنَةُ أُمَّتِي الْمَالُ
“Sesungguhnya bagi setiap umat ada ujian/cobaan, dan ujian bagi umatku adalah harta.”
(Shahih Sunan At-Tirmidzi no. 2336).

عَنْ عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ , وَكَانَ مِمَّنْ شَهِدَ بَدْرًا , أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : ” مَا الْفَقْرَ أَخْشَى عَلَيْكُمْ ، وَلَكِنْ أَخْشَى أَنْ تُبْسَطَ عَلَيْكُمُ الدُّنْيَا كَمَا بُسِطَتْ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ فَتَنَافَسُوهَا كَمَا تَنَافَسُوهَا وَتُهْلِكَكُمْ كَمَا أَهْلَكَتْهُمْ

Dari ‘Amr bin ‘Auf Radhiallahu ‘anhu, salah seorang sahabat yang ikut serta dalam perang Badar,menuturkan: bahwa Nabi Shallallâhu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

“Bukanlah kemiskinan yang aku takutkan atas kalian. Akan tetapi aku khawatir akan dilapangkan (harta) dunia kepada kalian, sebagaimana telah dilapangkan kepada orang-orang sebelum kalian. Lalu kalian akan saling berlomba-lomba untuk mendapatkannya sebagaimana mereka telah berlomba-lomba untuk mendapatkannya. Dan (kemewahan) dunia itu akan membinasakan kalian sebagaimana telah membinasakan mereka.”
(HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Abdurrahman bin ’Auf Radhiallahu ‘anhu berkata: “Dahulu kami diuji (oleh Allah) bersama Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dengan kesengsaraan, maka kami pun bisa bersabar. Kemudian setelah Nabi shallallahu alaihi wasallam meninggal dunia, kami diuji dengan kemewahan maka kami tidak mampu bersabar (dalam menghadapi kekayaan ini).” (Shahih Sunan At-Tirmidzi no. 2464).

Saudaraku..
Banyak dari kita yg mengatakan:
Jika nanti aku punya harta maka aku akan begini dan begitu.. Aku akan sedekah.. Aku akan menyantuni orang miskin..aku akan membangun pesantren, dll..

Tp disaat ia diberi harta maka ia lupa segalanya. Dan ia gunakan nikmat ini untuk foya foya atau untuk kemewahannya saja. Maka harta tsb hanya habis didunia belaka tak sampai ke akhirat…

By. Abu riyadL
www.abu-riyadl.blogspot.com

Menebar Cahaya Sunnah