UPDATE – Donasi Ifthor Jama’i – Bukber Puasa ‘Asyuro 1442 H

UPDATE – KAMIS SIANG – 23 DZULHIJJAH  1441 /  13 AGUSTUS 2020
.
alhamdulillah alladzii bi-ni’matihi tatimmush-shoolihaat…
.
Saldo hingga pkl. 14.00 :
➡️ sudah terkumpul  > Rp. 80 juta ( 3.200 porsi )
➡️ MASIH TERBUKA KESEMPATAN.. silahkan..
.
yang hendak berpartisipasi, silahkan transfer ke :
Bank Syariah Mandiri (kode bank 451)
no. rekening : 748-000-4447
an. al ilmu TA’AWUN
.
konfirmasi (tidak wajib) :
0838-0662-4622
.

Daftar pertisipasi s/d SELASA SIANG pkl. 13.00:

Asyuro - 11 Agustus - 1

.
===================================
.
Alhamdulillah.. wash-sholaatu wassalaamu ‘alaa Rosulillah
.
Nabi shollallahu ‘alayhi wa sallam bersabda (yang artinya),

1. “..Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” [HR. Muslim no. 1162]
.
2. “Siapa yang memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.” [HR. Tirmidzi no. 807]
.
===================================
.
Kegiatan buk-ber puasa ‘Asyuro ini alhamdulilah adalah yang kedua setelah kegiatan yang sama pada tahun lalu (lihat dokumentasi video di artikel berikut – KLIK DI SINI)
.
Kegiatan kali ini, in-syaa Allah, berupaya menyediakan sekitar 3.500 porsi nasi dan lauk komplit (@Rp. 25.000) untuk buka puasa/ifthor bagi sedikitnya 3.500 mukminiin di tanggal 10 Muharrom 1442 (puasa ‘Asyuro) di belasan masjid/musholla/ma’had yang tersebar di Lombok Timur, NTB, dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. Semoga Allah menjaga kita semua dari wabah covid-19, dan semoga kegiatan mulia ini bisa terlaksana pada harinya tanpa kendala yang berarti.
.
.
yang hendak berpatisipasi dalam program ifthor ini, silahkan transfer ke :
.
Bank Syariah Mandiri (kode bank 451)
no. rekening : 748 000 4447
an. al ilmu TA’AWUN
.
konfirmasi (tidak harus) :
0838 0662 4622
.
jazaakumullahu khoyron kepada para muhsinin/donatur yang telah dengan tulus menyisihkan sebagian hartanya.
.
silahkan share ke kerabat, teman, dll karena terdapat juga pahala bagi orang yang menunjukkan jalan kebaikan.
.
Nabi shollallahu ’alayhi wa sallam bersabda:

.من دَلَّ على خيرٍ فله مثلُ أجرِ فاعلِه.

“barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya” [ HR. Muslim no. 1893 ]
.
.
semoga Allah ‘Azza wa Jalla senantiasa memberikan kemudahan kepada kami dan anda… Aaamiiin

Jangan Ikuti Arusnya .. Tapi Teguhlah Di Atas Agama-Nya

Jangan ikuti arusnya .. Tapi teguhlah di atas Agama-Nya.

======

Saudaraku kaum muslimin yang saya cintai karena Allah.

Sadarlah .. bahwa kita akan terus digiring untuk menjauhi apa yang dinilai buruk oleh musuh-musuh Islam .. dan digiring untuk melakukan apa yang dinilai baik oleh mereka.

Contohnya: Jauhi wahabi, radikal, teroris, takfiri, ekstrim, kaku, kolot, jumud, dst .. tapi standarnya dari mereka, bukan dari Islam.

Contohnya lagi: Jadilah orang yang rahmatan lil ‘alamin, bijak, toleran, hormat kearifan lokal, moderat, maju, dst .. tapi standarnya dari mereka, bukan dari Islam.

Jika hal ini kita ikuti sesuai standar mereka, maka jelas lama-lama Islam, hanya tinggal nama .. kelihatannya berlabel Islam, tapi sejatinya hanyalah mengikuti apa yang mereka inginkan.

Perkataan imam kita, Imam Syafi’i -rohimahullah- telah lama membantah mereka, beliau mengatakan:

آمنت بالله وبما جاء عن الله، على مراد الله. وآمنت برسول الله، وبما جاء عن رسول الله، على مراد رسول الله

“Aku beriman kepada Allah, dan apapun yang datang dari Allah, sesuai yang diinginkan Allah.

Aku juga beriman kepada Rosulullah, dan apapun yang datang dari Rosulullah, sesuai yang diinginkan oleh Rosulullah”

Standarnya adalah apa yang diinginkan oleh Allah dan Rosul -shollallahu ‘alaihi wasallam- .. bukan apa yang diinginkan mereka (musuh-musuh Islam).

Oleh karena itu, bersabarlah untuk tetap teguh dengan Alquran dan Assunnah, sebagaimana dipahami oleh para Salaful Ummah .. meski akan banyak ujian yang kita alami dan hadapi.

Inilah jalan yang menjadikan Islam kita terjaga, tetap seperti yang diinginkan oleh Allah dan Rosulnya .. inilah jalan keselamatan .. inilah jalan yang lurus menuju surga Allah ta’ala.

Teruslah mengingat, bahwa semakin berat suatu amalan, maka semakin berat juga timbangannya .. semoga Allah memberikan keteguhan kepada kita hingga husnul khotimah, amin.

Silahkan dishare .. semoga bermanfaat.

Ditulis oleh,
Ustadz DR. Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى

Ketaatan Adalah Barometernya

Allah Ta’ala berfiman,

اللَّهُ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَيَقْدِرُ لَهُ ۚ إِنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia (pula) yang menyempitkan baginya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu..”

[ Al-‘Ankabuut: 62 ]

Ibnu Katsir rohimahullah berkata,

“Sesungguhnya Allah taala memberikan harta kepada orang yang Dia cintai dan kepada orang yang tidak Dia cintai. Dia pun menyempitkan rezeki kepada orang yang Dia cintai dan kepada orang yang tidak Dia cintai.

Barometer dalam permasalahan ini tiada lain adalah “KETAATAN” kepada Allah Ta’ala dalam dua kondisi tersebut. Apabila seseorang diberi kekayaan, maka hendaknya ia bersyukur kepada Allah atas hal tersebut. Namun jika ia berada dalam kemiskinan, maka hendaknya ia bersabar”

[ Tafsir ibnu Katsir 8/388 ]

KITAB FIQIH – Zakat

Dari pembahasan Kitab Fiqih Mausu’ah Muyassaroh, yang ditulis oleh Syaikh Hussain Al Uwaisyah, حفظه الله تعالى.

PEMBAHASAN SEBELUMNYA – Takbir Idul Fitri dan Takbir Idul Adha  – bisa di baca di SINI

=======

Alhamdulillah.. wash-sholaatu was-salaamu ‘alaa Rosuulillah…

Kita lanjutkan.. sekarang kita masuk ke Kitaabuz Zakah.. permasalahan yang berhubungan dengan..

⚉ ZAKAT

Zakat secara bahasa artinya bertambah atau juga berarti thaharoh/suci.

Zakat secara istilah yaitu wajibnya mengeluarkan harta kepada harta tertentu untuk pemilik tertentu.

⚉ Zakat adalah merupakan salah satu dari rukun islam, Nabi shollallahu ‘alayhi wa sallam bersabda,

قَالَ رَسُولُ الله ﷺ: بُنِيَ الإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ : شَهَادَةِ أَنْ لا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللهِ ، وَإِقَامِ الصَّلَاةِ ، وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ ، وَالْحَجِّ ، وَصَوْمِ رَمَضَانَ

Islam dibangun diatas lima ;
1. Syahadat laa ilaaha-illallah muhammadarrosulullah.
2. Mendirikan sholat
3. Membayar zakat
4. Berpuasa dibulan ramadhan
5. Berhaji ke baitullah.

Allah subhanahuwata’ala senantiasa memerintahkan dan menganjurkan agar hamba-hambanya mengeluarkan zakat, demikian juga sedekah sedekah-sedekah sunnah lainnya.

⚉ Bahkan Allah seringkali memuji orang orang yang demikian juga didalam al qur’an seperti Allah berfirman menyebutkan tentang sifat orang yang bertaqwa yang masuk kedalam surga dalam surat Adz dzaariat 15 sd 19

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ (15) آخِذِينَ مَا آتَاهُمْ رَبُّهُمْ إِنَّهُمْ كَانُوا قَبْلَ ذَلِكَ مُحْسِنِينَ (16) كَانُوا قَلِيلا مِنَ اللَّيْلِ مَا يَهْجَعُونَ (17) وَبِالأسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُونَ (18) وَفِي أَمْوَالِهِمْ حَقٌّ لِلسَّائِلِ وَالْمَحْرُومِ (19)

“Sesungguhnya orang yang bertaqwa itu berada dalam surga dan mata air yang mengalir, mereka mengambil apa yang Allah berikan kepada mereka dari kenikmatan surga, sesungguhnya dahulu mereka di dunia termasuk orang orang yang berbuat ihsan, dahulu mereka sedikit tidur diwaktu malam, dan mereka memohon ampunan kepada Allah diakhir malam diwaktu sahar dan pada harta mereka terdapat hak untuk orang yang meminta, dan orang yang terhalangi (yaitu orang orang fakir miskin)..”

⚉ Dan zakat sama sekali tidak mengurangi harta.. bahkan ia memberkahinya. Kata Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam sedekah itu sama sekali tidak mengurangi harta. Nabi shollallahu ‘alayhi wa sallam bersabda

مَنْ أَدَّى زَكَاةَ مَالِهِ فَقَدْ ذَهَبَ عَنْهُ شَرُّهُ

“Siapa yang membayar zakat hartanya maka telah hilang keburukan harta tsb darinya..” (HR Thobroni)

⚉ Dan orang yang tidak mengeluarkan zakat hartanya ia diancam oleh Allah dimana hartanya tsb akan dipanaskan dalam neraka jahanam kemudian disetrikakan pada punggung mereka demikian pula jidat dan rusuk mereka. Allah berfirman pada surat At Taubah: 34-35

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِنَّ كَثِيرًا مِّنَ ٱلْأَحْبَارِ وَٱلرُّهْبَانِ لَيَأْكُلُونَ أَمْوَٰلَ ٱلنَّاسِ بِٱلْبَٰطِلِ وَيَصُدُّونَ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِ ۗ وَٱلَّذِينَ يَكْنِزُونَ ٱلذَّهَبَ وَٱلْفِضَّةَ وَلَا يُنفِقُونَهَا فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ.

يَوْمَ يُحْمَىٰ عَلَيْهَا فِى نَارِ جَهَنَّمَ فَتُكْوَىٰ بِهَا جِبَاهُهُمْ وَجُنُوبُهُمْ وَظُهُورُهُمْ ۖ هَٰذَا مَا كَنَزْتُمْ لِأَنفُسِكُمْ فَذُوقُوا۟ مَا كُنتُمْ تَكْنِزُونَ

“Dan orang orang yang menumpuk-numpuk emas dan perak dan tidak mengeluarkan infak dan zakat mereka dijalan Allah berikan kabar gembira mereka dengan azab yang pedih pada hari harta mereka dipanaskan dineraka jahanam dan disetrikakan pada jidat mereka, pada rusuk mereka dan punggung mereka sampai dikatakan inilah yang dahulu kalian tumpuk untuk diri kalian rasakanlah apa yang kalian tumpuk tsb..”

⚉ Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam mengabarkan bahwa unta yang yang tidak dikeluarkan zakatnya kelak pada hari kiamat ia akan menginjak-injaknya.. demikian pula sapi dan kambing, itu akan menyiksanya sebelum ia dihisab, sebelum ditentukan apakah ia disurga atau dineraka, dia sudah disiksa oleh binatang-binatang ternaknya tsb.. nas’alullah as-salamah wal ‘afiyah (hanya kepada Allah subhanahu wa ta’ala kita memohon keselamatan)

⚉ Demikian juga Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam mengabarkan harta yang tidak dikeluarkan zakatnya akan berubah menjadi ular yang sangat beracun yang akan membelit dia dan mematuknya.. demikian yang diriwayatkan oleh Imam Bukhori.

➡ Hendaklah takut orang-orang yang mempunyai harta dan pelit untuk mengeluarkan zakatnya.
.
.
Wallahu a’lam 🌻
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى 
.
.
Dari Kitab Fiqih Mausu’ah Muyassaroh, yang ditulis oleh Syaikh Hussain Al Uwaisyah, حفظه الله تعالى
.
.
ARTIKEL TERKAIT
Pembahasan Fiqih Mausu’ah Muyassaroh…
.
.
WAG Al Fawaid Al Ilmiyyah

Di Mana Allah..?

Yang kemaren, membangga-banggakan sanad ilmunya sampai kepada Nabi -shollallahu ‘alaihi wa sallam- ..

.
=============
.
Ternyata setelah diteliti (khususnya dalam masalah dimana Allah..?), paling tinggi sanad mereka sampai kepada generasi awal muktazilah .. tidak ada dari kaum muslimin sebelum itu yang mengatakan bahwa Allah tidak bertempat seperti yang mereka katakan hingga saat ini.

Sebaliknya ustadz-ustadz yang mereka juluki wahabi, bisa menyebutkan silsilah akidah itu hingga generasi Tabi’ut tabi’in, Tabiin, bahkan generasi Sahabat -rodhiallahu ‘anhum ajma’in- .. dan para Sahabat tidaklah mungkin mengambil akidah itu, melainkan dari Nabi -shollallahu ‘alaihi wa sallam-.

Silahkan mereka membantah hakekat yang lebih terang dari sinar matahari ini !

Bahkan Imam Abul Hasan Al-Asy’ari yang mereka bangga-banggakan pun menjadi salah satu ulama yang menjadi “musuh” mereka dalam akidah ini, ternyata beliau sendiri juga meyakini bahwa Allah itu berada di atas langit, di atas ‘Arsy-Nya .. bahkan beliau menukil adanya ijma’ (kesepakatan semua ulama) di zaman dahulu dalam masalah ini.

Jika keadaannya demikian, masih pantaskah akidah itu dipegang teguh .. apalagi akidah bahwa Allah ada dimana-mana .. apalagi akidah bahwa Allah menyatu dengan makhluk-Nya !

Semoga Allah selalu membimbing kita semua kepada jalan yang lurus, jalan-Nya Nabi -shollallahu ‘alaihi wa sallam- dan para sahabat beliau -rodhiallahu ‘anhum ajma’in- .. itulah akidah Ahlussunnah Waljama’ah yang sebenarnya.

Silahkan dishare .. semoga bermanfaat dan Allah berkahi.

Ditulis oleh,
Ustadz DR. Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى

Mengatasi Rasa UJUB Yang Muncul Setelah Melakukan Perbuatan Baik

Ketika kita telah melakukan perbuatan baik, kadang timbul rasa ujub dan sombong, bagaimana mengatasinya ? apakah ada dzikir tertentu..?

Simak penjelasan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc حفظه الله تعالى berikut ini : (tunggu hingga audio player muncul dibawah ini:

da0212141338

Bisnis PALING Menguntungkan Yang Banyak DILALAIKAN..!

Sebagaimana kita tahu dalam rumus dasar bisnis; gunakanlah modal semurah mungkin untuk meraih keuntungan sebesar mungkin.

Tahukah Anda, bahwa ternyata hal itu sangat mudah kita lakukan dalam kehidupan ini.

Sadarkah Anda bahwa dunia SANGAT murah di mata Allah.. Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam telah bersabda:

“Seandainya dunia ini sama nilainya di sisi Allah dengan SAYAP NYAMUK, tentu Allah tidak akan memberi seorang kafir pun minuman walaupun HANYA seteguk.”

Camkanlah, betapa kecilnya ‘sayap nyamuk’, dan dunia lebih sedikit nilainya dari itu.

Sebaliknya surga Allah itu sangat mahal, sebagaimana sabdanya:

“Ingatlah, bahwa barang DAGANGAN Allah itu MAHAL. Ingatlah bahwa barang dagangan Allah itu SURGA.”

Beliau juga menyabdakan:

“Sungguh, ‘tempat cambuk’ salah seorang dari kalian di surga, itu lebih baik dari DUNIA SEISINYA.”

Dan membeli kehidupan AKHERAT (surga) yang sangat mahal tersebut dengan modal kehidupan DUNIA yang sangat murah merupakan BISNIS yang paling menguntungkan yang dilalaikan banyak orang.

Banyak orang melewatkan kesempatan emas ini dalam hidupnya, apakah Anda juga ingin melewatkan kesempatan tersebut ? Saya yakin Anda tidak akan mengikuti mereka.

Oleh karenanya, mulailah dari sekarang untuk berusaha menggunakan SEMUA kenikmatan yang ada pada Anda untuk membeli kenikmatan akherat… tentunya dengan tetap melandasi setiap amalan dengan IKHLAS dan mengikuti SUNNAH Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam.

Semoga taufiq Allah selalu menyertai kita… amin.

Ditulis oleh,
Ustadz DR. Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى

da0107140605

KAIDAH DALAM AT-TAKFIIR – Contoh Dari Ulama Salaf Terdahulu Terkait Kehati-Hatian Dalam Mengkafirkan

Dari kitab yang berjudul At Takfiir wa Dhowabithhu, tentang Kaidah-Kaidah Dalam Pengkafiran, ditulis oleh Syaikh DR. Ibrahim ar-Ruhaili, حفظه الله تعالى.
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA (Syarat Mengkafirkan Individu dan Penghalang-Penghalangnya – Syarat Ke 4) bisa di baca di SINI

=======
.
🌿 Contoh Dari Ulama Salaf Terdahulu Terkait Kehati-Hatian Mengkafirkan 🌿

Alhamdulillah.. wash-sholaatu was-salaamu ‘alaa Rosuulillah..

Kita lanjutkan kitab At Takfiir wa Dhowabithhu.. kemudian Beliau masuk ke pembahasan yang ke 3..

⚉ CONTOH-CONTOG DARI ULAMA SALAF TERDAHULU DALAM MASALAH KEHATI-HATIAN MENGKAFIRKAN

⚉ CONTOH 1
Yaitu sikap Imam Ahmad bin Hambal rohimahullah terhadap para Khalifah yang meyakini keyakinan jahmiyah, yaitu AlQur’an makhluk.. Itu Khalifah Ma’mun, Khalifah Mu’tasim dan Khalifah Alwasiq.. Bahkan Imam Ahmad disiksa selama 2 tahun hanya untuk mengatakan AlQur’an makhluk.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata, “Bersama dengan ini para Ulatul ‘umur (para Khalifah) yang berpendapat dengan pendapat jahmiyah bahwa AlQur’an makhluk, bahwa Allah tidak terlihat di akhirat, dan keyakinan-keyakinan lain yang menyesatkan dan kufur bahkan mereka menyuruh manusia kepadanya, dan menyiksa mereka jika tidak mau berpendapat dengannya, bahkan mengkafirkan orang-orang yang tidak mau berkeyakinan dengannya, bahkan apabila ada tawanan mereka lepaskan kalau mau meyakini dengan keyakinan jahmiyah, bahwa AlQur’an itu makhluk..

Bahkan mereka tidak mau memberikan rezeki dari baitul maal kepada orang yang tidak mau berkeyakinan seperti itu.. namun Imam Ahmad tetap mendo’akan supaya Allah merahmati mereka dan memohonkan ampun untuk mereka karena Imam Ahmad memandang bahwa mereka bukan orang-orang yang mendustakan Rosul, tidak pula mengingkari ajaran Rosulullah..

Tapi mereka terkena syubhat dan mereka salah dalam memahami dalil.. disini Imam Ahmad masih tetap mendo’akan mereka..

[Dalam Majmu Fatawa jilid 23/ hal 348-349]

Lihatlah padahal Imam Ahmad mengatakan siapa yang mengatakan AlQur’an mahluk maka dia kafir, tapi ternyata Imam Ahmad tidak mengkafirkan Khalifah Ma’mun, tidak pula Mu’tasim, tidak pula Alwasiq yang menyeru manusia supaya punya keyakinan seperti itu.

⚉ CONTOH 2
Demikian pula Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rohimahullah, dimana Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah tidak mudah mengkafirkan orang-orang yang jatuh kepada ucapan atau perbuatan yang kufur. Beliau berkata di dalam Majmu Fatawaa’ di jilid 3/ hal 229 :

‎هذا مع أني دائمًا ومن جالسني يعلم ذلك مني ، أني من أعظم النا س نهيًا عن أن ينسب معين إلى تكفير وتفسيق ومعصية ، إلا إذا علم أنه قد قامت عليه الحجة الر سالية ، التي من خالفها كان كافرًا تارة ، وفا سقًا أنه قد قامت عليه الحجة الر سا لية ، التي من خالفها كان كافرًا تارة ، وفاسقًا أخرى ، و عا صيًا أخرى وإني أقرر أن اللَّه قد غفر لهذه الأ مت خطأها ، وذلك يعم الخطأ في المسائل الخبرية القولية ، والمسا ئل العملية

“Dan orang yang duduk di mejelisku, pasti tahu bahwa Aku ini orang yang paling melarang untuk menisbatkan seorang individu kepada kekafiran atau kefasikan atau maksiat kecuali ia sudah tegas atau jelas sudah tegak padanya hujjah risalah.. apabila orang menyelisihinya tentu dengan hujjah itu akhirnya ia menjadi kafir atau fasik atau pelaku maksiat.. maka Aku menetapkan bahwa Allah mengampuni dosa ummat ini.. dan ini mencakup dosa atau kesalahan yang berhubungan dengan masalah-masalah aqidah, ucapan, maupun juga amalan..”

Demikian pula ucapan-ucapan Beliau ditempat-tempat yang lain yang menunjukkan Beliau sangat berhati-hati di dalam masalah kafir-mengkafirkan.

⚉ CONTOH 3
Demikian pula Syaikh Muhammmad bin Abdul Wahab rohimahullah, dimana Beliau berkata didalam Kitab Fatawa wa Masaail Syaikh Muhammad bin Abdil Wahab hal 11, Syaikh Muhammmad bin Abdul Wahab berkata:

‎وإذا كنا لا نكفر من عَبَدَ الصنم الذي على قبة عبد القادر ، والصنم الذي على قبر أحمد البدوي ، وأمثالهما ، لأ جل جهلهم وعدم من ينبههم ، فكيف نكفر من لم يشرك باللَّه إذا لم يها جر إلينا ولم يكفر ، ويقاتل ؛ سبحا نك هذا بهتان عظيم

“Kalau kami belum berani mengkafirkan orang yang menyembah patung yang berada di atas kubahnya kuburan Abdul Qodir Jaelani, demikian pula yang menyembah patung yang ada di kuburan Ahmad Al Badawy dan yang sejenisnya karena kebodohan mereka dan tidak ada yang mengingatkan mereka, bagaimana kami berani mengkafirkan orang yang tidak mempersekutukan Allah hanya karena tidak mau hijrah kepada kami.. Maha suci Allah, ini tuduhan yang besar..” (kata Beliau)

Disini Beliau di dalam rangka membantah tuduhan bahwa Beliau mudah mengkafirkan, maka orang yang menisbatkan kepada Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab tetapi ternyata mudah mengkafir-kafirkan orang, seperti yang kita lihat di zaman sekarang, para penuntut-penuntut ilmu yang belum kokoh keilmuannya, ini jelas kedustaan atas nama Beliau.

Ahlussunnah wal Jama’ah bukanlah orang yang mudah untuk mengkafirkan..
.
Wallahu a’lam 🌼
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.

Dari kitab yang berjudul At Takfiir wa Dhowabithhu, tentang Kaidah-Kaidah Dalam Pengkafiran, ditulis oleh Syaikh DR. Ibrahim ar-Ruhaili, حفظه الله تعالى.
.
Silahkan bergabung di Telegram Channel dan Facebook Page :
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://www.facebook.com/aqidah.dan.manhaj/

.
Artikel TERKAIT :
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – At Takfiir wa Dhowabithhu – Kaidah-Kaidah Dalam Pengkafiran
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Haqiiqotul Bid’ah wa AhkaamuhaaHakikat Bid’ah dan Hukum-Hukumnya
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Showarif ‘Anil HaqHal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Al IshbaahManhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

AL FAWAID AL ILMIYYAH GROUP

Satu Lagi Do’a Setelah Tasyahud Akhir – Sebelum Salam

Simak penjelasan Ustadz Mizan Qudsiyah MA, حفظه الله تعالى  berikut ini :

ini adalah salah satu do’a yang dibaca saat dalam sholat, yaitu setelah tasyahud akhir (sebelum salam).. Di riwayatkan oleh Imam Abu Dawud dan hadits ini dinyatakan shohih oleh Syaikh al-Albani rohimahullah.

Dan dalam riwayat Imam an-Nasa’i 1301, ada tambahan sedikit (garis merah) dalam lafazh do’anya dan hadits ini juga dinyatakan shohih oleh Syaikh al-Albani rohimahullah dalam Shohiiih an-Nasa’i, jadi KEDUA LAFAZH DO’A DIATAS.. Allahu a’lam

Semoga Allah memberikan kemudahan kepada kita semua untuk mengamalkannya di sholat-sholat kita baik di sholat fardhu/wajib yang 5 waktu maupun di sholat-sholat sunnah seperti sholat Dhuha pagi ini dst..

ARTIKEL TERKAIT
Dzikir Yang Dahsyat
Dzikir Sebelum Meninggalkan Pertemuan Yang Bukan Majelis Ilmu

KAIDAH DALAM AT-TAKFIIR – Syarat Mengkafirkan Individu dan Penghalang-Penghalangnya – Syarat Ke 4

Dari kitab yang berjudul At Takfiir wa Dhowabithhu, tentang Kaidah-Kaidah Dalam Pengkafiran, ditulis oleh Syaikh DR. Ibrahim ar-Ruhaili, حفظه الله تعالى.
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA (Syarat Mengkafirkan Individu dan Penghalang-Penghalangnya – Syarat ke 3) bisa di baca di SINI

=======
.
🌿 Syarat Mengkafirkan Individu dan Penghalang-Penghalangnya – Syarat Ke 4 🌿

Alhamdulillah.. wash-sholaatu was-salaamu ‘alaa Rosuulillah..

Kita lanjutkan Dhowabit nya.. sekarang kita masuk syarat yang ke..

4️⃣ Yaitu seseorang yang melakukan kekafiran itu dia melakukannya karena muta’awil (artinya terkena syubhat). Dia melihat ada suatu alasan yang menurut dia kuat. Namun ternyata ia salah.

Dimana ta’wil atau ketika seseorang melakukan kekafiran karena ta’wilnya itu termasuk kesalahan yang tidak disengaja. Allah berfirman: [Qs Al-Baqoroh :286]

‎رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا

“Wahai Robb kami, janganlah Engkau siksa kami jika kami lupa atau kami salah”

Dan tentunya ketika seseorang tujuannya mencari kebenaran bukan karena mengikuti hawa nafsu, dan dalil yang di pakainya juga memang (bisa dikatakan) mempunyai sisi-sisi yang bisa diterima.. maka pada waktu itu dimaafkan.

Diantara dalilnya juga yaitu, ketika Kholid bin Al Walid rodhiyallahu ‘anhu membunuh orang yang mengatakan “soba’na”, tujuannya sebetulnya dia masuk Islam. Dalam kisah fathu makkah, ketika Kholid bin Al Walid rodhiyallahu ‘anhu masuk dari arah lain dari kota Mekkah, lalu ada orang-orang yang berkata “soba’na”, maksudnya mereka adalah masuk Islam, maka Kholid langsung membunuhnya karena Kholid mengira dia itu mengucapkan kata “soba’na”, artinya bahwa mereka diatas agama jahiliyahnya, sehingga Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam pun berlepas diri dari perbuatan Kholid.

Maka Ibnul Qoyyim rohimahullah mengatakan, sebagaimana Nabi ‎shollallahu ‘alayhi wa sallam memberikan ganti kepada Banun Djuzaimah terhadap jiwa yang telah di bunuh oleh Kholid dan Rosulullah pun berlepas diri dari perbuatan Kholid, gara-gara mereka mengucapkan “soba’na”, padahal tujuan mereka ingin masuk Islam. Tapi Kholid salah faham.. dikiranya kata-kata “soba’na” itu artinya mereka tetap tidak masuk Islam.

Ini menunjulkan Kholid melakukan perbuatan itu dalam keadaan muta’awil dengan ta’wil, sehingga dimaafkan oleh Rosulullah ‎shollallahu ‘alayhi wa sallam.

Demikian pula ketika Mu’adz bin Jabal rodhiyallahu ‘anhu pulang dari Syam dan kemudian sesampainya di kota Madinah, Mu’adz sujud kepada Rosulullah ‎shollallahu ‘alayhi wa sallam.. adalah sujud dalam Islam kepada selain Allah itu termasuk syirik besar. Tapi kemudian Rosulullah ‎shollallahu ‘alayhi wa sallam bertanya dulu, “Kenapa kamu lakukan itu, wahai Mu’adz..?”

Kata Mu’adz (nah ini dia Beliau muta’awil), “Aku melihat di Syam, orang-orang sujud kepada pendeta-pendeta mereka, Aku berfikir bahwa kita kaum muslimin lebih berhak sujud kepada Rosulullah..”

Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam kemudian mengatakan, “Wahai Mu’adz kalau aku perintahkan seseorang untuk sujud kepada orang lain, aku akan perintahkan seorang istri sujud kepada suaminya..”

➡ Kemudian kata Beliau (Syaikh Ibrahim ar-Ruhaili hafizhohullah – penulis kitab) dari ucapan perkataan para Ulama bisa kita ambil beberapa kaidah umum yang berhubungan dengan muta’awil ini.

⚉ KAIDAH PERTAMA : Yaitu yang berhubungan dengan orang yang melakukannya, yaitu dia seorang muslim dan mukmin dimana ia jatuh kepada ta’wil yang salah.

⚉ KAIDAH KE-2 : Yaitu berhubungan dengan tujuan daripada dia menta’wil. Kalau tujuannya itu untuk mencari kebenaran bukan untuk sengaja mencari-cari pembenaran, maka diterima.. adapun kalau dia mencari-cari pembenaran saja itu tandanya dia mengikuti hawa nafsu.. maka seperti ini tidak diterima.

⚉ KAIDAH KE-3 : Yaitu berhubungan dengan jenis dari ta’wilnya, dimana ta’wil itu bisa diterima dalam bahasa arab, dan mempunyai sisi yang bisa diterima oleh para Ulama dan secara kaidah syari’at juga.. maka kalau keadaannya seperti ini diterima.. artinya dimaafkan orangnya.

Tapi kalau ternyata secara bahasa arab pun tidak mendukung secara kaidah pun tidak mendukung, itu menunjukkan kalau dia itu sebetulnya mencari-cari pembenaran saja..
.
Wallahu a’lam 🌼
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.

Dari kitab yang berjudul At Takfiir wa Dhowabithhu, tentang Kaidah-Kaidah Dalam Pengkafiran, ditulis oleh Syaikh DR. Ibrahim ar-Ruhaili, حفظه الله تعالى.
.
Silahkan bergabung di Telegram Channel dan Facebook Page :
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://www.facebook.com/aqidah.dan.manhaj/

.
Artikel TERKAIT :
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – At Takfiir wa Dhowabithhu – Kaidah-Kaidah Dalam Pengkafiran
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Haqiiqotul Bid’ah wa AhkaamuhaaHakikat Bid’ah dan Hukum-Hukumnya
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Showarif ‘Anil HaqHal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Al IshbaahManhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

AL FAWAID AL ILMIYYAH GROUP

Menebar Cahaya Sunnah