Category Archives: Abu Fairuz Ahmad Ridwan

Mutiara Hikmah…

Jika setiap omongan orang yang kau dengar, kau kumpulkan laksana batu-batu kecil yang membentuk gunung dan kau pikul di atas pundakmu, niscaya gunung itu kan menghancurkan pundakmu.

Tetapi jika omongan tersebut kau kumpulkan dan kau susun menjadi benteng yang kokoh di bawah kakimu, niscaya dirimu kan berdiri tegar di atasnya menatap dunia yang luas.

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

ref : https://www.facebook.com/abufairuzcom/

Mereka Selebriti Langit…

Alangkah banyaknya orang-orang yang bermimpi menjadi selebritis yang terkenal di dunia, diketahui khalayak ramai, dipuja dan tersohor namanya di mana-mana menjadi perhatian media elektronik dan media massa.

Cita-cita mereka yang tertinggi, tatkala menjadi artis ternama, maupun bintang film. Bahkan dikalangan da’i dan penutut ilmu juga tidak sedikit tejangkiti virus ingin tenar dan jadi selebriti.

Segala daya dan upaya dikerahkan untuk mencapai target hidupnya,sebagian nekat dengan jual diri demi jadi artis terkenal, dan nekat jual agama demi ketenaran dan popularitas.

Subhanallah, apalah guna jika seseorang terkenal di dunia tapi dilupakan di langit ??

⚉  Seorang lelaki melewati Rosulullah-shollallahu ‘alaihi wa sallam-maka beliau bertanya pada para sahabat:

مَا تَقُولُونَ فِي هَذَا؟. قَالُوا: حَرِيٌّ إِنْ خَطَبَ أَنْ يُنْكَحَ، وَإِنْ شَفَعَ أَنْ يُشَفَّعَ، وَإِنْ قَالَ أَنْ يُسْتَمَعَ. قَالَ: ثُمَّ سَكَتَ. فَمَرَّ رَجُلٌ مِنَ فُقَرَاءِ الْمُسْلِمِينَ فَقَالَ: مَا تَقُولُونَ فِي هَذَا؟. قَالُوا: حَرِىٌّ إِنْ خَطَبَ أَنْ لاَ يُنْكَحَ وَإِنْ شَفَعَ أَنْ لاَ يُشَفَّعَ، وَإِنْ قَالَ أَنْ لاَ يُسْتَمَعَ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-: هَذَا -أي: الثاني الفقير المغمور- خَيْرٌ مِنْ مِلْءِ الأَرْضِ مِثْلَ هَذَا.متفق عليه

‘apa pandangan kalian tentang orang ini ?’ mereka menjawab: ‘orang ini seandainya meminang wanita pasti akan diterima pinangannya, seandainya memohon syafaat pasti akan diterima syafaatnya, seandainya berbicara akan didengarkan omongannya’, maka Rasulullah terdiam. Tak berapa lama lewatlah salah seorang dari kaum muslimin yang fakir, maka Rosulullah kembali bertanya: ‘apa pandangan kalian tentang orang ini ?’ Mereka menjawab: ‘orang ini seandainya meminang akan ditolak lamarannya, jika memohon syafaat, tidak akan dilayani dan jika berbicara tidak akan didengar.’ Rosulullah menjawab: ‘orang ini lebih baik satu dunia daripada orang yang pertama.’ [ Muttafaq ‘alaihi ]

⚉  Berkata Ibrahim an-nakh’i dan Hasan Bashri, rohimahumallah :

“كفى بالمرء شرًّا أن يُشار إليه بالأصابع في دين أو دنيا إلا من عصم الله”.

‘sungguh seseorang dalam kejelekan tatkala orang-orang orang mengacungkan jari-jari telunjuk mereka padanya dalam hal agama ataupun dunia, kecuali orang-orang yang dipelihara Allah.’

⚉  Berkata Fudhail bin Iyadh, rohimahullah :

“إن قدرت أن لا تـُعرف فافعلْ وما عليك إن لم يُثنَ عليك، وما عليك أن تكون مذمومًا عند الناس إذا كنت عند الله محمودًا”.

‘seandainya kalian mampu untuk tidak dikenal maka lakukanlah, tiada sedikitpun dosa seandainya kalian tidak pernah dipuji,dan tidak juga menjadi masalah jika kalian dicela manusia selama kalian dipuji Allah.’

⚉  Berkata Mukhallad bin Hasan, berkata Ayyub :

ما صدق عبد قط فأحب الشهرة

‘tidak pernah selamanya ada seorang hamba yang jujur yang mencintai ketenaran.’

⚉  Berkata Sufyan Tsauri rohimahullah :

“السلامة في أن لا تُحِب أن تعرف

‘keselamatan itu ada ketika seseorang tidak menginginkan ketenaran’

Dia juga berkata:

“واحذر حب المنزلة فإن الزهادة فيها أشد من الزهادة في الدنيا”.

‘waspadailah sifat ingin mencari kedudukan, sebab zuhud terhadap perkara ini lebih dahsyat daripada zuhud terhadap dunia’

⚉  Berkata Abdullah bin Mubarak rohimahullah, Sufyan Tsauri berpesan padaku:

” إياك والشهرة، فما أتيتُ أحدًا (أي من العلماء) إلا وقد نهى عن الشهرة”.

‘hindarilah mencari popularitas, tidak seorangpun dari ulama yang pernah kudatangai kecuali mengingatkan agar meninggalkan keinginan untuk tenar.’
Sufyan juga menuliskan pesan padaku: ‘Sebarkan ilmumu dan hindari popularitas.’

⚉  Dari Fudhail bin Muhalhal rohimahullah, dia berkata :

“قال لي سفيان فيم السلامة؟ قلت: أن لا تعرف. قال: هذا ما لا يكون، ولكن السلامة في أن لا تحب أن تعرف”:

pernah Sufyan tsauri bertanya padaku, ‘bagaimana jalan keselamatan ?’ Aku menjawab: ‘ketika engkau tidak inggin dikenal,’ dia menjawab, ‘hal itu mustahil, tetapi jalan keselamatan adalah tatkala engkau tidak memiliki ambisi untuk dikenal.’

diantara bentuk ungkapannya:

“مَن أَحَبَّ أن يُذكَر لم يُذكرْ، ومَن كره أن يذكَر ذُكِر

‘barang siapa yang ingin terkenal maka tidak akan dikenal, dan barang siapa yang dan tidak ingin dikenal, akan terkenal.’

⚉  Berkata Bisyir bin Harits, rohimahullah :

لا أعلم رجلاً أحبَّ أن يُعرف إلا ذهب دينه وافتضح

‘tidak ada seorangpun yang kukenal gila popularitas kecuali akan luntur agamanya dan akan dipermalukan.’ Dia juga berkata:

لا يجد حلاوة الآخرة رجل يحب أن يعرفه الناس

‘tidak akan mendapatkan manisnya negeri akhirat bagi orang-orang yang ingin dikenal manusia.’

⚉  Berkata Almarwazi, rohimahullah

“قال لي أحمد: قل لعبد الوهاب: أخملْ ذكرك فإني أنا قد بليت بالشهرة”.

Imam Ahmad berkata padaku: ‘hindari popularitas, sebab aku benar-benar telah diuji dengan ketenaran’

Untuk mencari popularitas terkadang seseorang nekat melakukan perbuatan yang terkutuk –na’uzubillah min dzalik– dikisahkan ada seseorang yang tertangkap ketika berusaha mengencingi sumur zam-zam, maka orang beramai-ramai menangkapnya dan bertanya padanya apa motifasinya nekat melakukan itu, maka dia menjawab: ‘aku ingin menjadi orang yang terkenal’na’uzubillah min dzalik, nekat dikenal walaupun dengan laknat.

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

ref : https://www.facebook.com/abufairuzcom/

Bila Apa yang Kau Tuliskan Dicela…

Sobat..
Tak perlu begitu sedih ketika apa yang kau tulis dan share didustakan orang, dilecehkan maupun dikomentari miring…
Itu hak mereka…
Nabi saja tidak lepas dari celaan dan kecaman…
Apalagi dirimu…

Jika takut dengan komentar dan celaan, lebih baik tak masuk ke dalam dunia maya, karena jejaring sosial bagaikan jalan raya yang dilintasi semua kendaraan, semua orang dengan segala macam kepentingan.

Jangan pernah berharap semua orang akan memberikan kata “like” dengan apa yang kau goreskan… itu mustahil…

Lebih penting dari itu adalah memperbaiki niatmu, untuk apa dan untuk siapakah engkau menulis dan menshare…
Sekiranya hanya untuk menunjukkan bahwa engkau hebat, engkau berilmu, maka urungkan niatmu…

Sekiranya tujuannya hanyalah mengumpulkan sebanyak-banyaknya folower dan menyeru manusia kepada dirimu, maka mundurlah dan batalkan keinginanmu…

Setelah niatmu benar…
Selanjutnya lihat dan perhatikan dengan baik konten yang kau tulis, jangan sampai apa yang kau tulis menyelisihi apa yang tertera dalam Quran dan Sunnah Nabimu, pilihlah bahasa yang santun, hindari penyebutan nama, institusi sekiranya mendatangkan kemudaratan yang lebih besar…

Setelah itu berserahlah pada Allah, semoga saja satu dua orang bisa mendapat petunjuk karenamu akan lebih berharga dari unta merah bahkan dunia seisinya…

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

ref : https://www.facebook.com/abufairuzcom/

Di Museumkan…

Akan datang masanya jantung yang ada di dada kan berhenti berdegub…

Akan tiba waktunya denyut nadimu kan melemah untuk kemudian mengakhiri kerjanya berdetak..

Kala itu kau bukan siapa-siapa lagi, tak punya apa-apa lagi…

Kenangan tentangmu kan punah seiring dengan pergantian hari dan bulan..

Harta, pangkat, jabatan bahkan mungkin istrimu kan pindah ke orang lain..

Villa, istana dan kendaraanmu telah pula diisi orang lain..

Dengan pergantian tahun arsip tentangmu kan dilipat, disimpan dan dimuseumkan…

Buatlah persiapan untuk kedatangan hari itu,
Pastikan bahwa hanya amalan sholeh yang abadi menemanimu hingga hari berbangkit.

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

ref : https://www.facebook.com/abufairuzcom/

Gelorakan Cintamu…

Cinta ibarat tanaman yang harus terus disirami, dipupuk, dijaga dan dilindungi dari berbagai pengganggu.

Cinta yang besar lambat laun kan mengecil, memudar dan sirna ketika tidak pernah dinyalakan dengan api kerinduan, tegur sapa, perhatian dan puji-pujian pada pasangan.

Jika ada agama, buhul cinta (mawaddah) bisa saja hilang atau menipis, namun rumah tangga kan tetap bertahan rumah selama masih ada buhul kasihan( rahmah) dan masih tegak tongkat penyangga hak, kewajiban dan tanggung jawab antara kedua pasangan.

Namun dapatkah disamakan keindahan rumah tangga yang dibangun dengan dua buhul cinta dan kasih sayang (mawaddah wa rahmah) dengan rumah tangga yang hanya bertahan dengan satu buhul rahmah saja?

Tentu tidak, dua buhul yang mengikat kan lebih kuat daripada satu buhul saja, apalagi buhul yang satu itupun tidak lagi sempurna bila mengering dan mengelupas di makan zaman.

So, gelorakan cinta dalam mahligai rumah tanggamu, hidupkan pujian dan sanjungan, rangkai kata-kata yang indah, bingkailah cintamu dengan kerinduan, harapan dan pengorbanan. Jangan biarkan ia layu, mengering dan mati ditelan pergantian musim dan perubahan waktu.

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

Cinta dan Rindu…

⚉  CINTA
Cinta tidak hanya monopoli raja-raja, para pangeran, bangsawan, pejabat maupun orang-orang kaya, tapi ia juga bisa hadir menjadi milik para hamba sahaya, orang-orang fakir dan miskin tak bersuku dan berbangsa.

Ia hadir di istana-istana megah, villa-vila nan indah, apartement dan rumah-rumah nan mewah, tapi dapat pula menghuni gubuk-gubuk derita, rumah-rumah reot sempit dan kumuh berselimut duka.

Cinta tak kenal perbedaan usia, bangsa, warna, rupa dan bahasa. Bak samudera nan luas membentang semua makhluk berserikat untuk dapat mereguk dan mengambil manfaatnya.

Cinta hakiki itu bersifat abadi, takkan lekang ditelan masa, takkan hilang berganti musim, tak kan lenyap bersama terkuburnya jasad, bercerainya tubuh antara sahara dan benua, setia mengalir layaknya darah yang mengalir dalam tubuh, terus berpacu bersama detak jantung dan denyut nadi manusia.

Cinta yang hakiki kan berlanjut meski bumi telah hancur binasa, langit telah runtuh tak bersisa, matahari dan bulan dikumpulkan dan dibenturkan antara keduanya.

Kiamat tak kan mampu menjadi penghalang orang-orang yang bercinta, bahkan kiamat itu pula menjadi penyebab bersatunya jasad mereka di taman-taman surga.

⚉  RINDU
Rindu adalah efek dari deburan ombak cinta yang menghantam pantai hati, Gelombang cinta yang melahirkan riak-riak dan suara menggemuruh yang memecah bibir daratan qalbu. Dimana ada cinta, disitu kan terlahir rindu. Semakin kuat kecintaan kan semakin kuat kerinduan.

Rindu pada sang kekasih, adalah keniscayaan yang terkadang meruntuhkan dinding sabar, membuat air mata berurai, wajah memucat dan tubuh mengurus. Hanya Allah jualah tempat mengadu.

Rindu terlarang adalah kerinduan pada orang-orang yang tidak halal untuk dirindu.

Hidup ini penuh dengan pernak-pernik, sarat dengan kenangan dan kejadian. Ada kenangan masa jahiliyah yang tak boleh dikenang kecuali dengan istighfar, taubat dan amal sholeh.

Kelebat bayang makhluk-makhluk istimewa yang dahulu pernah punya hubungan dengan anda, menenun hari-hari indah bersamanya kemudian merenda bulan menjadi tahun, tanpa disadari terkadang menyeruak kembali muncul ke alam sadar.

Ketika itu terjadi, hentikan petualangan alam fikirmu, kembalilah ke alam nyata dan katakan :

 “QODDARALLAH MA SYA’A FA’AL” (semua telah menjadi takdir Allah, kehendakNya jualah yang akan terjadi.)

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

Orang Jujur dan Pendusta…

Dalam kitab syarhu Al-Aqidah al-Asfahaniyyah, Ibnu Taimiyah berkata:

“الصادقون يدوم أمرهم، والكذابون ينقطع أمرهم، هذا أمر جرت به العادة وسنة الله التي لن تجد لها تبديلا”.

شرح العقيدة الأصفهانية (٢٠٣)

“Orang -orang jujur kan senantiasa berkekalan urusan mereka, sebaliknya para pendusta kan terputus segala urusan mereka , begitulah ketentuan yang telah digariskan, sunnatullah yang tidak akan pernah berubah”.

Bila anda menjumpai orang yang tidak jujur dan amanah dalam tingkah laku, maupun perkataan mereka, maka tunggulah masa kehancurannya.

Hanya orang dungu yang mau ditipu berkali-kali, Orang berakal takkan mau ditipu dua kali.

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

Tiada Yang Tetap…

Di dunia ini tiada yang tetap, segalanya kan berubah. Jikalah ada yang tetap maka dialah “perubahan”.

“Berubah itu yang menjadi ketetapan..”

Jika musim hujan telah berakhir, datanglah musim kemarau,
jika terang siang berakhir datanglah gelapnya malam,
tiada banjir yang abadi kecuali akan mengering,
tiada lautan yang surut kecuali akan datang pasang,
tiada tangisan yang mengalir kecuali berganti tawa,
tiada derita kecuali berganti bahagia,
tiada pertemuan yang kekal kecuali kan datang perpisahan..

“Segala yang didunia ini fana dan berubah..”

Jika hari ini dialah kekasih anda, maka tidak mustahil esok menjadi musuh bebuyutan.
Jika hari ini ialah teman setia, besok lusa dia berkhianat..

“Jika pagi ini ia beriman, boleh jadi esok petang dia menjadi kafir..”

Ada mantan preman yang tobat,
ada juga mantan santri yang murtad,
ada mantan pendeta dan ada pula mantan ustadz,
ada mantan istri dan ada pula mantan suami..

Seorang mukmin hendaklah senantiasa berubah kepada yang lebih baik dalam segala sisi kehidupannya. Berubah untuk lebih sholeh, lebih santun, lebih gairah menimba ilmu, lebih giat dalam berinfaq, lebih gigih dalam berdakwah, lebih semangat berkorban untuk kejayaan Islam dan kaum muslimin…

Bukan lagi masanya berleha-leha,
bukan waktunya untuk tidur lelap,
bukan lagi zamannya bersantai-santai..

“Siapa yang ingin menyingsing fajar, harus mau berjalan malam..”

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

Dakwah Itu IBADAH…

Karena ia ibadah, maka metodenya baku tak menerima kreasi maupun innovasi. Segala kreasi baru dalam ibadah tidak akan pernah mampu membangun kembali kejayaan Islam…

Apapun nama dan sebutannya berupa ”dakwah gaul” dengan mencampur adukkan yang haq dan batil, antara dakwah dan musik, antara dakwah dan film religi, antara dakwah dan seni menari……..

pasti kan menemukan jalan buntu, meski terlihat sesaat hebat, modern, namun kan segera hilang tenggelam di telan masa..

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى

Tantangan Dakwah…

Dakwah itu penuh tantangan…

1. Baik dari diri sendiri.. seperti tantangan riya, ujub, hubbuz zhuhur, tafawwuqul Aqran dan lain-lain.
2. Baik dari rival yang seprofesi, disebabkan hasad, iri dan dengki, fanatik maupun ta’assub pada individu, tokoh, yayasan maupun perkumpulan tertentu…
3. Dari musuh-musuh dakwah, ahlul ahwa wal bida’…

Solusinya:

1. Berjuang untuk mengikhlaskan niat lillahi ta’ala semata, dengan terus menterapi penyakit-penyakit hati semisal ujub, bangga, riya dst..

2. Terus menerus bergantung pada Allah, berdoa padaNya agar diberikan keikhlasan dan taufiq, dijauhkan dari kejelekan diri dan syaitan.

3. Berusaha semakin memperbagus akhlak dalam berinteraksi dengan sesama teman para da’i dengan berhusnuz zhan pada mereka, mengalah dan bersabar dengan perangai mereka, tetap berupaya membina hubungan dan persahabatan dengan mereka.

4. Mencari akar permasalahan dalam dakwah, setelah tau baru berusaha mencarikan jalan keluarnya.

5. Banyak meminta nasehat dengan para senior yang telah mendahui kita dalam berdakwah.

6. Barusaha untuk senantiasa mengajak mereka bermusyawarah dalam menghadapi berbagai problematika dakwah..

Wallahu a’lam…

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى