Benarkah Ubaidullah bin Jahsy Pindah Ke Agama Nasrani..?

Diungkapkan dalam kitab-kitab sirah bahwa Ubaidullah bin Jahsy beralih ke agama Kristen di negeri Habasyah (Ethiopia). Ia hijrah ke negeri ini bersama istrinya, Ummu Habibah. Apakah berita kemurtadannya ini terbukti diriwayatkan dengan sanad shahih ?

Ketika menyebutkan beberapa orang yang menghindari penyembahan orang-orang Quraisy terhadap berhala, Ibnu Ishaq berkata. “Mereka adalah Waraqah bin Naufal, Ubaidullah bin Jahsy, Utsman bin Huwairits dan Zaid bin Amru bin Nufail. Sebagian mereka berkata pada sebagian yang lain, ‘Kalian tahu, demi Allah, kaum kalian ini sama sekali tidak berada dalam kebenaran. Mereka telah jauh menyimpang dari agama nenek moyang mereka, Ibrahim. Apa hebatnya sebongkah batu yang kita kelilingi, padahal ia tidak bisa mendengar, tidak bisa melihat, tidak membahayakan maupun memberi manfaat ? Carilah (kebenaran) untuk diri kalian masing-masing, sebab demi Allah kalian tidak berada di atas kebenaran.’

Mereka kemudian berpencar ke berbagai negeri untuk mencari agama yang hanif, agama Ibrahim. Selanjutnya Waraqah bin Naufal mantap masuk agama Nasrani. Ubaidullah bin Jahsy tetap dalam kebimbangan hingga ia masuk Islam kemudian hijrah bersama kaum muslimin ke Habasyah. Ia membawa istrinya, Ummu Habibah binti Abi Sufyan yang juga telah masuk islam. Tetapi ketika tiba di negeri ini Ubaidullah memeluk agama Nasrani dan meninggalkan agama Islam sampai ia mati di sana sebagai seorang kristiani.”

Kemudian Ibnu Ishaq berkata, “Muhammad bin Ja’far bin Zubair telah bercerita kepadaku, “Ubaidullah bin Jahsy –ketika telah masuk Kristen—melewati sahabat-sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang ada di negeri Habasyah. Ia berkata, ‘Kami telah melihat, sedangkan kalian masih meraba-raba.’ Maksudnya, kami telah menemukan kebenaran, sedangkan kalian masih mencari-carinya dan belum menemukannya.” (Ar-Raudhul Unuf, II: 538)

Guru Ibnu Ishaq dalam hadits ini adalah Muhammad bin Ja’far bin Zubair bin Awwam, seorang perawi tsiqoh. Ia wafat tahun seratus sekian belas hijriah, termasuk dalam tingkatan keenam yang merupakan tingkatan kumpulan perawi yang tidak pernah bertemu dengan sahabat. Jadi hadits ini mursal. Selanjutnya, Ibnu Ishaq menuturkan peristiwa datangnya Ja’far bin Abi Thalib dari Habasyah. Ia berkata, “Muhammad bin Ja’far bin Zubair bercerita kepadaku dari Urwah yang berkata, “Ubaidillah berangkat (Ke Habasyah) bersama kaum muslimin sebagai serorang muslim. Ketika telah tiba di negeri Habasyah, ia memeluk agama Nasrani.” Urwah melanjutkan, “Bila ia melewati muslimin –Dan seterusnya seperti hadits di atas—“ Sanad hadits ini shahih tetapi mursal. Riwayat ini adalah yang paling shahih berkenaan dengan berita beralihnya Ubaidullah bin Jahsy ke dalam agama Nasrani.

Ibnu Ishaq juga menyebutkan hal ini dalam kisah pernikahan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan Ummu Habibah. Ia mengatakan, “Setelah menikahi Zainab, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memperistri Ummu Habibah binti Abi Sufyan. Sebelumnya, Ummu Habibah adalah istri Abdullah (Ubaidullah) bin Jahsy. Ia mati meninggalkannya di negeri Habasyah dan ia telah memeluk Kristen.” (Sirah Ibni Ishaq, Tahqiq Muhammad Hamidullah, 241) Hadits ini tanpa sanad.

Kisah ini juga diriwayatkan Ibnu Sa’ad dalam Ath-Thabaqat. Ia berkata, “Muhammad bin Umar mengabarkan kepada kami, Abdullah bin ‘Amru bin Sa’id bin ‘Ash, Ummu Habibah Menuturkan, “Dalam mimpi aku melihat Ubaidullah bin Jahsy, suamiku dalam rupa yang sangat buruk dan menjijikkan. Aku terperanjat. Spontan aku mengatakan, ‘Demi Allah, keadaannya akan berubah.’ Dan ternyata keesokan harinnya ia berkata, ‘Wahai Ummu Habibah, aku telah meneliti semua agama dan aku tidak melihat yang lebih baik daripada Agama Nasrani. Dulu aku pernah memeluk keyakinan ini. Kemudian aku masuk agama Muhammad, dan kini aku kembali ke agama Nasrani.’ Aku berkata, ‘Demi Allah, itu tidak lebih baik bagimu.’ Aku lalu mengisahkan mimpi yang aku lihat, tetapi ia tidak memperdulikannya. Akhirnya ia kecanduan minum khamr sampai meninggal dunia.” (Thabaqat Ibnu Sa’ad, VII: 97)

Ibnu Sa’ad juga meriwayatkan kisah ini ketika menyebutkan jumlah istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Saat membicarakan Ummu Habibah, ia berkata, “Sebelum menjadi istri Rasulullah shallalahu ‘alaihi wa sallam, ia menikah dengan Ubaidullah bin Jahsy yang telah masuk Islam dan hijrah ke Habasyah. Namun kemudian Ubaidullah murtad dan memeluk agama Kristen. Ia mati di sana dalam agama Kristen.” (Thabaqat Ibni Sa’ad, VII: 218)

Dalam dua hadits ini, guru Ibnu Sa’ad adalah Waqidi. Haditsnya ditinggalkan meskipun pengetahuannya sangat luas. Hakim meriwayatkannya secara mursal dalam al-Mustadrak dari Zuhri. Disebutkan didalamnya, “Kemudian ia mengalami keguncangan pikiran dan memeluk Kristen hingga mati sebagai seorang Kristiani. Allah menguatkan keislaman Ummu Habibah, di mana ia menolak masuk Kristen.” (Al-Mustadrak, IV: 21). Hakim juga meriwayatkannya secara maushul (bersambung sanadnya) dari jalur Waqidi, didalamnya disebutkan tentang mimpi Ummu Habibah (Al-Mustadrak, IV: 22) seperti riwayat Ibnu Sa’ad. Riwayat-riwayat mursal Zuhri itu dha’if. (Demikian dikatakan Al-Hafizh dalam At-Talkhishul Habir. IV: 111)

Imam Dzahabi mengatakan, “Yahya bin Sa’id berkata, ‘Riwayat mursal Zuhri lebih buruk di banding riwayat mursal lainnya. Sebab ia sebenarnya perawi yang hafalannya bagus dan setiap perawi yang ia bisa sebutkan pasti ia sebutkan. Namun, ia meninggalkan perawi yang tidak disukainya untuk disebutkan’. Aku (Dzahabi) mengatakan, “Riwayat mursal Zuhri seperti mu’dhal, sebab dalam sanad ini telah gugur dua orang. Tidak bisa kita beranggapan bahwa Zuhri hanya tidak menyebutkan sahabat saja. Andai ia langsung meriwayatkan dari sahabat, pasti ia menjelaskannya dan mampu menyambungkan sanadnya. Siapa memangdang riwayat mursal Zuhri seperti mursal Sa’id bin Musayib, Urwah bin Zubair serta perawi yang sekelas keduanya, berarti ia tidak tahu apa yang ia katakana. Ya, mursalnya seperti mursal Qatadah dan perawi setingkat dirinya.” (Siyar A’lamin Nubala’, V: 338-339)

Thabari dalam tharikhnya juga meriwayatkan berita ini secara mursal yakni dalam bab berita tentang istri-istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dari Hisyam bin Muhammad ketika bercerita tentang Ummu Habibah, “Suaminya lalu masuk Kristen dan berusaha agar istrinya mengikuti. Tetapi Ummu Habibah enggan dan bersabar mempertahankan agamanya. Akhirnya suaminya mati dalam keyakinan Kristen.” (Tarikh Thabari, II: 213). Hadits ini disamping mursal juga diriwayatkan dari Hisyam bin Muhammad bin Saib al-Kalbi, seorang pengikut Syiah yang matruk.

Imam Ahmad berkata, “Ia tidak hanya orang yang pandai bersenda gurau dan ahli nasab. Aku tidak yakin ada orang yang meriwayatkan hadits darinya.” (Lisanul Mizan, VI: 196). Ibnu Atsir mengutip riwayat ini dalam kitab Tarikhnya (Al-Kamil Fii Tarikh, II: 210) dari Ibnu Kalbi.

Sementara itu, Baihaqi meriwayatkannya dalam ad-Dala’il dari jalur Ibnu Luhai’ah dari Abi Aswad dari Urwah yang berkata, “Dari Bani Asad bin Khuzaimah adalah Ubaidullah bin Jahsy. Ia mati di negeri Habasyah sebagai seorang penganut agama Nasrani. Ia bersama istrinya Ummu Habibah binti Abi Sufyan. Namanya Ramlah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyuntingnya. Utsman bin Affan yang menikahkan beliau dengan Ummu Habibah di Habasyah.” (Dalailun Nubuwwah, III: 460)

Dalam hadits ini terdapat dua cacat, mursal dan Ibnu Luhai’ah yang dha’if. Matannya pun sedikit aneh. Ibnu Katsir berkata, “Adapun ucapan Urwah bahwa Utsman menikahkan Ummu Habibah dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ini gharib (aneh). Sebab waktu itu Utsman telah pulang ke Mekkah, kemudian hijrah bersama istrinya, Ruqayyah.” (Al-Bidayah Wan Nihayah, IV: 143)

Ibnu Abdil Bar tidak menuliskan biografi Ubaidullah bin Jahsy dalam Al-Isti’ab, demikian pula Ibnu Atsir dalam Ushul Ghabah dan Ibnu Hajar dalam Al-Ishabat. Saat membicarakan biografi saudaranya, Abdullah dalam al-Ishabat Ibnu Hajar tidak menyinggung Ubaidullah sama sekali.

Sementara itu Ibnu Abdil Bar dalam Al-Isti’ab pada biografi Abdullah berkata, “Ia dan saudaranya Abu Ahmad bin Abd bin Jahsy temasuk dalam kelompok Muhajirin pertama yang melakukan dua kali hijrah. Sedangkah saudara keduanya, Ubaidullah bin Jahsy masuk Kristen di Habasyah. Ia mati di sana sebagai seorang Kristiani dan istrinya Ummu Habibah berpisah darinya.” (Al-Isti’ab –catatan kaki al-Ishabah-, II: 263). Demikian pula disebutkan Ibnu Atsir dalam biografi Abdullah.

Pada biografi Ummu Habibah dalam Al-Ishabah, ibnu Hajar berkata, “Ketika suaminya, Ubaidullah, memeluk Kristen dan murtad dari agama islam, ia menceraikan dirinya. Ibnu Sa’ad meriwayatkan dari jalur Ismail bin Amru bin Sa’id al-Umawi yang berkata, -dan seterusnya-.” (Al-Ishabat, IV: 299). Ibnu Hajar menyebutkan kisah yang diriwayatkan oleh Ibnu Sa’ad dari Waqidi dan telah dijelaskan di atas.

Dan pada biografi Ummu Habibah dalam At-Tahdzib, XII: 419, Al-Hafizh Ibnu Hajar tidak menyinggung beralihnya Ubaidullah ke agama Nasrani, ia berkata, “Ummu Habibah hijrah ke Habasyah bersama suaminya, Abdullah bin Jahsy. Dan suaminya ini mati di sana. Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahi Ummu Habibah yang masih berada di Habasyah pada tahun 6 Hijriah. Dikatakan pula tahun 7 Hijriah.”

Dzahabi berkata dalam as-Siyar ketika membicarakan biografi Ummu Habibah, “Ibnu Sa’ad berkata, ‘Waqidi mengabarkan kepada kami dan seterusnya, mengabarkan kami’. Ia menyebutkan mimpi Ummu Habibah dan kemurtadan suaminya. Kemudian Dzahabi berkata, “Riwayat ini munkar’ (Siyar a’lamin Nubala’, II: 221). Namun ia tidak menjelaskan alasan kemunkarannya.

Diantara bukti yang menguatkan bahwa berita kemurtadan Ubaidullah bin Jahsy tidak benar adalah riwayat-riwayat shahaih tentang pernikahan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan Ummu Habibah, Di mana riwayat-riwayat ini tidak sedikit pun menyinggung berita ini. Imam Ahmad meriwayatkan dengan sanad shahih dari jalur Zuhri, dari Urwah, dari Ummu Habibah bahwa ia dulu istri Ubaidullah bin Jahsy yang datang ke negeri Najasyi dan mati di sana. Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahi Ummu Habibah saat ia masih di Habasyah. Najasyi yang menikahkannya dengan beliau dan memberinya mahar 4.000 dirham.” (Al-Fathur Rabbani, XVI: 170) Abu Dawud (‘Aunul Ma’bud, kitab an-Nikah, bab Ash-Shadaq, VI: 137, hadits No. 2093) dan Nasai (Kitab An-Nikah, bab Qisthu Fil Ashdiqah, VI: 119, Albani menshahihkannya dalam Shahih An-Nasai, II: 705) juga meriwayatkannya.

👉🏼  Dari uraian tadi, wallahu a’lam dapat disimpulkan bahwa kisah murtadnya Ubaidullah bin Jahsy tidak benar berdasarkan beberapa alasan berikut:

PERTAMA, kisah ini tidak diriwayatkan dengan sanad shahih dan bersambung. Sebab, riwayat yang bersambung berasal dari Waqidi (padahal ia perawi matruk), dan riwayat yang mursal bersumber dari Urwah bin Zubair. Kita tidak mungkin berhujjah dengan riwayat mursal (menurut pendapat bolehnya berhujjah dengan riwayat mursal) dalam permasalahan seperti ini, yang berimplikasi menghukumi murtad pada salah seorang muslim generasi pertama.

KE-DUA, riwayat-riwayat yang shahih tentang pernikahan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan Ummu Habibah tidak menyebutkan kemurtadan suami pertamanya ini, seperti riwayat Ahmad, Abu Dawud dan Nasai yang telah disebutkan di atas.

KE-TIGA, orang yang termasuk generasi pertama Islam kecil kemungkinan murtad dari agamanya. Apalagi, ia termasuk orang yang hijrah bersama istrinya demi menyelamatkan agama ke negeri yang jauh dan asing. Terutama Ubaidullah bin Jahsy termasuk orang-orang yang menjauhi keyakinan paganisme Quraisy, dan bersama Waraqah serta lainnya ia mencari agama yang Hanif sebagaimana telah disebutkan dalam riwayat ibnu Ishaq (tanpa sanad) di awal pembahasan ini. Dan dalam riwayat Ibnu Sa’ad (dari Waqidi) menyatakan bahwa sebelum masuk islam ia telah memeluk agama Kristen. Sudah dimaklumi berita akan diutusnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sudah popular di kalangan Ahlu Kitab, baik Yahudi maupun Nasrani. Sulit dibayangkan, bagaimana orang yang menunggu-nunggu agama baru untuk ia anut kemudian (setelah memeluknya) ia murtad dan memeluk agama yang telah di hapus.

Selain itu, pernikahan Nabi dengan Ummu Habibah terjadi pada tahun 6 atau 7 Hijriah. Sementara anggapaan murtadnya Ubaidullah terjadi tidak lama sebelum pernikahan ini. Padahal pada masa ini, agama islam telah meraih ketenaran dan diakui hingga di luar Jazirah Arab. Bahkan telah ada orang yang menampakkan keislaman dan menyembunyikan kekufuran seperti orang-orang munafik.

KE-EMPAT dalam Tanya jawab antara Heraklius (Raja Romawi) dan Abu Sufyan –yang kala itu masih musyrik-, di antara pertanyaan yang diajukan Heraqlius kepadanya adalah, “Apakah di antara para pengikutnya ada yang murtad karena benci terhadap agamanya setelah ia memeluknya?” Abu Sufyan menjawab, “Tidak.”

Andai Ubaidullah telah beralih memeluk agama Nasrani, tentunya Abu Sufyan mendapat kesempatan untuk mendiskreditkan Nabi dan dakwah beliau sebagaimana ia lakukan ketika ditanya, “Apakah ia berkhianat ?” Aku (Abu Sufyan) menjawab, “Tidak. Dan sekarang ini kami sedang berada dalam masa genjatan senjata. Kami tidak tahu apa yang tengah ia rencanakan.”

Abu Sufyan berkata, “Tak ada satu perkataan yang dapat aku sisipkan (untuk menjelek-jelekkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam) selain ucapan ini.” (HR Bukhari, kitab bad’ul wahyi, Fathul Bari, I: 42)

Jadi, permasalahan berita kemurtadan ini berkaitan dengan salah seorang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahkan ia termasuk golongan pertama yang memeluk islam. Prinsip dasarnya, sesuatu tetap pada kondisi awal (selagi tidak ada bukti kuat yang mengubahnya -penerj). Jika sanad tentang berita kemurtadan Ubaidullah bin Jahsy itu shahih, tidak perlu lagi berpanjang lebar membahasnya. Tetapi ketika sanad tersebut tidak terbukti shahih, maka banyak nash-nash syariat yang memerintahkan untuk membela kehormatan seorang muslim. Terlebih lagi bila orang tersebut adalah seorang sahabat, bahkan termasuk kelompok muslim pertama.

Sebagai penutup, Ibnu Hibban meriwayatkan dalam Shahihnya, XIII: 386, ia bercerita, “Sa’id bin Katsir bin Ufair bercerita kepada kami, Laits bercerita kepada kami, dari Ibnu Musafir, dari Ibnu Syihab, dari Urwah, dari Aisyah yang menuturkan, ‘Kemudian Ubaidullah bin Jahsy hijrah bersama Ummu Habibah binti Abu Sufyan ke negeri Habasyah. Ketika telah tiba di Habasyah ia jatuh sakit. Ketika kematian terasa telah dekat, ia berpesan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu menikahi Ummu Habibah. Dan Najasyi mengirim Syurahbil bin Hasnah untuk mengawal perjalanan Ummu Habibah (Dari Habasyah menuju Madinah).”

Diketik ulang dari Buku Kisah-Kisah Masyhur Tapi Tak Shahih Dalam Sirah Nabawiyah, terjemah dari Kitab Maa Syaa-a wa Lam Yatsbut Fi As-Sirah An-Nabawiyyah oleh Muhammad bin Abdullah al-Ausyan.

Ref : http://wanitasalihah.com/benarkah-ubaidullah-bin-jahsy-pindah-ke-agama-nasrani/

Raihlah pahala dan kebaikan dengan membagikan link kajian Islam yang bermanfaat ini, melalui jejaring sosial Facebook, Twitter yang Anda miliki. Semoga Allah Subhaanahu wa Ta’ala membalas kebaikan Anda.