Category Archives: Syafiq Riza Basalamah

Indahnya Duduk Bersama Ulama

Ust. Syafiq Riza Basalamah
 
Disebutkan dalam kitab al Mukhtar fi Fara-idil Uquul wal Akhbaar(hal 55):

Telah berkata Abdullah bin Abi Musa Tusturi, “pernah ada yang berkata kepadaku, “Di mana pun kamu berada, berusahalah untuk berada di dekat orang yang alim”.
Maka aku pergi ke Bairut dan di sana aku mendatangi Majlis Imam Awza’I.

Pada suatu hari tatkala aku berada bersamanya, tiba-tiba ia bertanya tentang aku, maka aku menjelaskan kepadanya tentang diriku. (di mana dahulunya ia adalah orang Majusi lalu memeluk islam).

Kemudian beliau bertanya, “Apakah ayahmu masih hidup?”.

“Iya, aku meninggalkannya di Irak dalam kondisi masih beragama majusi”, jawabku.

“Bisakah Kamu pulang kepada ayahmu, moga Allah memberinya hidayah lewat kamu”. Kata beliau.

“Apakah kamu memandang bahwa hal itu baik?, tanyaku.

“iya, jawab beliau”.

Maka aku kembali ke Irak menjumpai ayahku, ternyata aku mendapatinya dalam kondisi sakit.
Dia berkata kepadaku, “Wahai ananda, ajaran apa yang kamu ikuti?”.

Maka aku terangkan kepadanya, bahwa aku telah masuk islam. Lalu ia berkata, “Jelaskan kepadaku tentang agamamu itu!.

Aku pun menguraikan tentang agama islam dan orang-orang islam, lalu ia berkata, “Aku mempersaksikanmu bahwa aku telah masuk islam”.

Subhnalllah, tidak berapa lama setelah itu ia meninggal dunia… dan setelah aku menguburkannya, aku kembali ke Bairut dan di sana aku ceritakan kepada Awza’i tentang apa yang telah terjadi.

Akhi/Ukhti…
sudah saatnya kita melihat dengan siapa kita bersahabat dan berkumpul???.

Tiga Kelompok Yang Sholatnya Tidak Terangkat

Ustadz Syafiq Riza Basamalah

بسم الله الرحمن الرحيم

Akhiy / Ukhtiy,

Berapa tahun kita berislam???

Berapa tahun kita Beribadah???

Berapa banyak ibadah kita yg diterima???

Berapa banyak amalan kita yg tidak diterima???

Untuk yg pertama dan kedua, kita tahu…

Untuk yg ketiga, Wallahu A’lam

Untuk yg keempat, insyaAllah kita dapat mengetahuinya…

Bagaimana???

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:

‫‫
‪))‬ثَلَاثَةٌ لَا تَرْتَفِعُ صَلَاتُهُمْ فَوْقَ رُءُوسِهِمْ شِبْرًا رَجُلٌ أَمَّ قَوْمًا وَهُمْ لَهُ كَارِهُونَ وَامْرَأَةٌ بَاتَتْ وَزَوْجُهَا عَلَيْهَا سَاخِطٌ وَأَخَوَانِ مُتَصَارِمَانِ‪((‬
‬‬

“Ada tiga kelompok yg shalatnya tidak terangkat walau hanya sejengkal di atas kepalanya (tidak diterima oleh Allah).

•Orang yg mengimami sebuah kaum tetapi kaum itu membencinya

•Istri yg tidur sementara suaminya sedang marah kepadanya

•Dua saudara yg saling mendiamkan (memutuskan hubungan).” (HR. Ibnu Majah dan dihasankan oleh Al-Albani, al Misyakah no. 1128)

Kalau anda termasuk dari yg diatas, maka ketahuilah bahwa amalan anda tidaklah diangkat.

Untuk orang yg ketiga, ingatlah bahwa orang2 yg beriman itu saudara, bukan hanya yg dr satu kandung dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menekankan, dalah hadits Riwayat Muslim yang atinya:‫‬

“Pintu-pintu Surga dibuka pada hari Senin dan Kamis. Maka semua hamba yg tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun akan diampuni dosa2nya, kecuali seseorang yg antara dia dan saudaranya terjadi permusuhan. Lalu dikatakan, ‘Tundalah pengampunan terhadap kedua orang ini sampai keduanya berdamai, tundalah pengampunan terhadap kedua orang ini sampai keduanya berdamai, tundalah pengam-punan terhadap kedua orang ini sampai keduanya berdamai”.

Maukah kita mejadi mereka???