Category Archives: Abdurrahman Thoyyib

Amalan Di Bulan Sya’ban…

Fadhilatusy Syaikh Ibrahim Ar-Ruhaili, حفظه الله تعالى

Definisi Sya’ban
Sya’ban adalah nama untuk bulan kedelapan dari penanggalan arab yang jatuh diantara bulan Rojab dan Ramadhan. Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Itulah bulan yang dilalaikan oleh manusia yang jatuh diantara bulan Rojab dan Ramadhan (HR. Ahmad, An-Nasa’i, dan dishahihkan oleh pentahqiq kitab Al-Musnad).

Kata “Sya’ban” itu sendiri bermakna berpencar. Ada dua pendapat ulama tentang sebab penamaan ini:

1. Dahulu orang-orang arab berpencar di bulan ini karena mencari air atau untuk berperang. Ibnu Faris berkata: “Dinamakan bulan Sya’ban karena mereka (orang arab) berpencar untuk mencari air.” Imam An-Nawawi rohimahullahu berkata: “Dinamakan Sya’ban karena mereka berpencar di bulan ini disebabkan banyaknya peperangan.”

2. Ada pula yang mengatakan dinamakan Sya’ban karena muncul diantara bulan Rojab dan Ramadhan. Tsa’lab berkata: “Sebagian mengatakan sebab dinamakan Sya’ban karena muncul diantara bulan Ramadhan dan Rojab.”

Amalan Yang Disyariatkan di Bulan Sya’ban

⚫ MEMPERBANYAK PUASA

Di dalam hadits disebutkan bahwa Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam dahulu banyak melakukan puasa di bulan Sya’ban bahkan beliau lebih banyak berpuasa dibanding bulan-bulan selainnya. Diriwayatkan oleh Aisyah rodhiyallahu ‘anha bahwa beliau pernah berkata: Dahulu Rosulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa (di bulan Sya’ban) sehingga kami mengatakan beliau tidak pernah berbuka. Dan beliau berbuka hingga kami mengatakan beliau tidak berpuasa. Tidak pernah aku melihat Rosulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasa satu bulan penuh selain Ramadhan. Dan beliau tidak pernah memperbanyak puasa selain di bulan Sya’ban.” (Shahih Bukhari bersama Fathul Bari 4/213 no.1969 dan Shahih Muslim 2/810 no.1156)

Di dalam riwayat lain dari Aisyah rodhiyallahu ‘anha beliau berkata: Tidak pernah Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa dalam suatu bulan lebih banyak dari bulan Sya’ban. Bahkan beliau puasa Sya’ban sebulan penuh.” (HR. Bukhari 4/213 no.1970)

Imam Tirmidzi menukil ucapan Abdullah bin Mubarak rahimahumallahu, beliau mengatakan:Di dalam bahasa Arab diperbolehkan untuk mengatakan dia berpuasa sebulan penuh jika dia banyak berpuasa di bulan tersebut.” Imam Tirmidzi mengatakan: “Abdullah bin Mubarak bermaksud menggabungkan kedua hadits di atas.” (Sunan Tirmidzi 3/105)

Hadits ini menunjukkan akan kekhususan bulan Sya’ban untuk memperbanyak puasa di dalamnya dibanding bulan-bulan lain. Ini menunjukkan akan keutamaan puasa di dalamnya dibanding puasa di bulan lain.

Ibnu Rojab rohimahullahu berkata: Puasa di bulan Sya’ban lebih utama dibanding puasa di bulan-bulan haram. Dan sebaik-baik ibadah sunnah adalah jika telah mendekati bulan Ramadhan baik sebelum atau sesudahnya. Perumpamaannya seperti ibadah sunnah rawatib yang mengiringi ibadah wajib sebelum atau sesudahnya. Dan hal ini untuk menyempurnakan kekurangan dalam ibadah wajib. Demikian pula dengan puasa sebelum dan sesudah Ramadhan. Sebagaimana ibadah sunnah rawatib itu lebih afdhal daripada ibadah sunnah yang mutlak seperti dalam shalat maka puasa sebelum dan sesudah Ramadhan itu lebih afdhal daripada puasa yang jauh darinya.” (Lathaif Al-Ma’arif hal. 129)

Ibnu Rojab rohimahullah diatas menyebutkan bahwa puasa Sya’ban itu seperti sunnah qobliyah Ramadhan dan puasa Enam hari Syawwal seperti sunnah ba’diyah Ramadhan. Dari sini nampak hikmah syariat dalam mensyariatkan untuk memperbanyak puasa di bulan Sya’ban sebagaimana dalam banyak riwayat.

Diantara yang paling shahih apa yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari hadits Usamah bin Zaid dia berkata: “Wahai Rosulullah, aku tidak pernah melihat anda banyak berpuasa (sunnah) lebih dari Sya’ban”. Beliau menjawab: Itulah bulan yang manusia melalaikannya yang jatuh diantara bulan Rojab dan Ramadhan. Itulah bulan diangkatnya amalan-amalan kepada Allah Robb semesta alam. Dan aku suka amalanku diangkat dalam keadaan aku sedang berpuasa.” (HR. Ahmad dan An-Nasa’i serta dihasankan oleh pentahqiq kitab Musnad)

Bid’ah yang terjadi di Bulan Sya’ban

1. Bid’ah sholat alfiyah. Ini adalah bid’ah di malam pertengahan Sya’ban yaitu melaksanakan shalat seratus roka’at dengan berjamaah. Sang imam membaca surat Al-Ikhlas 10 kali disetiap roka’at. Atau sepuluh roka’at tapi Imam membaca surat Al-Ikhlas 100 kali setelah membaca Al-Fatihah. Ini adalah bid’ah yang mungkar.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rohimahullahu berkata: Adapun hadits marfu’ kepada Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam tentang sholat (alfiyah) ini maka ini dusta dan palsu menurut kesepakatan ulama ahli hadits.

Ibnu Al-Qayyim rohimahullahu berkata: Yang aneh adalah orang-orang yang pernah mencium bau ilmu tentang sunnah tapi tertipu dengan lelucon ini dan dia pun mengerjakan sholat tersebut.”

2. Mengkhususkan malam Nisfu/pertengahan Sya’ban dengan mengerjakan sholat dan melaksanakan puasa di siang harinya. Mereka berdalil dengan hadits “Apabila telah datang malam Nisfu Sya’ban maka kerjakanlah sholat dan berpuasalah pada waktu siangnya”. Ini adalah hadits yang tidak ada asalnya. Kita tidak boleh mengamalkan kecuali yang shahih haditsnya. Maka jelas kebid’ahan menghidupkan malam Nisfu Sya’ban. Kalau ada orang berpuasa pada tanggal 15 Sya’ban dengan niat menghidupkan Nisfu Sya’ban maka ini adalah bid’ah. Adapun jika dia berpuasa tanggal 15 tersebut dengan meniatkan untuk puasa Ayyaam Al-Biidh (13,14 dan 15 disetiap bulan hijriah) dengan didahului oleh puasa dua hari sebelumnya (13 dan 14) maka ini adalah sunnah yang telah dijelaskan dalam hadits-hadits shahih. Akan tetapi puasa Ayyaam Al-Biidh bukan hanya di Bulan Sya’ban saja tapi disyariatkan di setiap bulannya.

3. Sholat 6 roka’at di malam Nisfu Sya’ban dengan tujuan untuk mencegah bala’ serta memperpanjang usia. Dengan membaca surat Yaasin dan do’a. Ini adalah bid’ah yang tidak berdasarkan dalil dari syariat bahkan ulama telah menjelaskan akan kebid’ahannya.

Imam An-Nawawi rohimahullahu berkata: Sholat yang dikenal dengan sholat Roghoib yaitu 12 roka’at dikerjakan antara maghrib dan isya’ di malam Jumat pertama bulan Rojab dan sholat malam Nisfu Sya’ban 100 roka’at. Kedua sholat tersebut merupakan bid’ah dan perbuatan mungkar yang jelek. Jangan sampai tertipu dengan disebutkannya kedua sholat tersebut dalam kitab “Quut Al-Quluub” dan “Ihya’ Ulumuddin”. Dan jangan pula tertipu dengan hadits yang menyebutkan kedua sholat tersebut, karena haditsnya batil. Dan jangan tertipu dengan sebagian fatwa ulama yang ditulis di lembaran-lembaran kertas tentang sunnahnya kedua sholat tersebut. Karena ini adalah suatu kesalahan.” (Al-Majmu’ Syarhul Muhadzdzab, 4/56)

Ustadz Abdurrahman Thoyyib Lc, حفظه الله تعالى

[1] Makalah ini diterjemahkan dengan sedikit ringkasan oleh Abu Nafisah Abdurrahman Thoyyib dari www.al-rehaili.net.

[2] Maqaayis Al-Lughah 3/192.

[3] Tahrir Alfaadz At-Tanbiih hal.120.

[4] Lisan Al-Arab 1/502.

[5] Iqtidha’ shirat Al-Mustaqim li mukhalafati ashhabil jahiim 2/146.

[6] Al-Manaar Al-Muniif hal.99

[7] Al-Majmu’ Syarhu Al- Muhadzdzab 4/56

da1804181025

Tingkatan Iman Kepada Takdir…

Diantara rukun iman yang wajib diyakini oleh seorang Muslim adalah Iman kepada Takdir. Iman kepada takdir memiliki 4 tingkatannya:

1. Al-Ilmu (Ilmu)

⚉   Yaitu kita meyakini bahwa Allah Maha Mengetahui atas segala sesuatu yang terjadi di alam semesta ini, perinciannya, atau globalnya. Dia mengetahui apa yang telah terjadi, apa yang sedang terjadi, apa yang akan terjadi, apa yang tidak akan terjadi, seandainya terjadi dan bagaimana kejadiannya.

Dalilnya:
Allah berfirman:
Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua perkara yang ghoib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia Maha Mengetahui apa yang ada di daratan dan di lautan, dan tidak ada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak juga sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).” (QS. Al-An’am: 59)

2. Al-Kitaabah (catatan)

⚉   Yaitu kita mengimani bahwa Allah telah mencatat takdir seluruh hamba-Nya, 50 ribu tahun sebelum penciptaan langit dan bumi.

Dalilnya:
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
Allah telah mencatat seluruh taqdir makhluk lima puluh ribu tahun sebelum Allah menciptakan langit dan bumi.” (HR. Muslim)

3. Al-Masyii-ah (kehendak)

⚉   Yaitu kita mengimani bahwa apa yang Allah kehendaki pasti terjadi dan apa yang tidak Dia kehendaki tidak akan mungkin terjadi.

Dalilnya:
Allah berfirman:
“Katakanlah: ‘Wahai Robb Yang memiliki kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan-Mu-lah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu. Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam, Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rizki atas siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (batas).” (QS. Ali ‘Imran: 26-27)

4. Al-Kholqu (penciptaan)

⚉   Yaitu kita mengimani bahwasanya segala sesuatu yang ada di dunia ini adalah ciptaan Allah. Dan segala sesuatu selain Allah adalah Makhluk.

Dalilnya:
Allah berfirman:
Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu.” (QS. Az-Zumar: 62)

Faedah dari Ustadz Abdurrahman Thoyyib Lc, حفظه الله تعالى

Wahai SALAFI SEJATI, Bersabarlah.. !

Oleh: Syaikh Sulaiman Ar-Ruhaili, حفظه الله تعالى

Wahai orang-orang yang Allah muliakan dengan aqidah Ahlussunnah wal Jama’ah, tegarlah dan bersabarlah !

Janganlah engkau takut karena tidak ada orang yang menolongmu dan karena sedikitnya orang yang berjalan bersamamu ! Sesungguhnya engkau termasuk al-Firqah An-Najiyah (golongan yang selamat), Ath-Thaifah Al-Manshurah (kelompok yang ditolong oleh Allah) dan Ahlussunnah wal Jama’ah. Barangsiapa yang termasuk dari mereka maka dialah imam meskipun dia sendirian dan dia adalah jama’ah meskipun dia seorang diri.

———————————————–

Diterjemahkan dari telegram fawaaid Syaikh DR.Sulaiman Ar-Ruhaili, حفظه الله تعالى tanggal 11 Februari 2018.

Ustadz Abdurrahman Thoyyib Lc, حفظه الله تعالى