All posts by BBG Al Ilmu

Amalan Pelebur Dosa…

Ibnul Qoyyim rohimahullahu berkata :

المعاصي والفساد : توجب الهمّ ، والغمّ ، والخوف ، والحزن ، وضيق الصدر ، وأمراض القلب . ولا دواء لها إلا : الاستغفار ، والتوبة

“Dosa dan kerusakan menyebabkan munculnya: Kegelisahan, Kegalauan, Ketakutan, Kesedihan, Kesempitan dada, Dan berbagai penyakit kalbu, Maka tidak ada obat yang bisa menyembuhkannya kecuali istighfar dan taubat.”

[Zadul Ma’ad 191]

Ustadz DR. Sufyan Baswedan MA, حفظه الله تعالى.

ref : https://www.facebook.com/Dr.SufyanBaswedan.MA/

Antara Subhaanallah Dan Maa-Syaa Allah, Kapan Membacanya..?

PERTANYAAN :

Ustadz, ketika kita kagum melihat keindahan alam, apa yang baiknya kita baca ? Subhanallah atau maa syaa Allah?

JAWAB :

Melihat keindahan alam hakikatnya adalah melihat keagungan Allah dan kekuasaanNya yang mencengangkan.
Dalam surat Aali Imron Allah menyuruh melihat dan memikirkan kekuasaan Allah.

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,”  [QS. 3:190]

“(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Rabb kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” [QS. 3:191]

⚉  DR Muhammad bin Ishaq dalam kitabnya Attasbih fil kitab wassunnah (2/31) berkata:
“Menyaksikan tanda tanda kekuasaanNya dalam penciptaan langit dan bumi menjadikan orang orang yang berfikir bertasbih.”

Allah juga berfirman dalam surat Al Isra ayat 1: “Maha suci Allah yang telah memperjalankan hambaNya di waktu malam…”

Di sini Allah bertasbih mensucikan diriNya yang telah memperlihatkan kekuasaanNya yang mengagumkan.

⚉  Imam Abul Qasim Al Ashbahaani rohimahullah berkata menafsirkan:

سبحان ههنا للتعجب فوجب أن يحمل على ما هو أعجب…

Subhaan dalam ayat ini bermakna takjub, maka wajib dibawa kepada yang lebih mengagumkan…
[Al Hujjah fii bayaanil mahajjah 1/115]

Dalam surat yaasin Allah berfirman,

سُبْحَانَ الَّذِي خَلَقَ الْأَزْوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنبِتُ الْأَرْضُ وَمِنْ أَنفُسِهِمْ وَمِمَّا لَا يَعْلَمُونَ

“Maha suci Dia yang telah menciptakan seluruhnya berpasang pasanganan dari apa yang tumbuh di bumi dan dari mereka sendiri dan apa apa yang mereka tidak ketahui.”
[Yaasin : 36]

Keindahan alam adalah menunjukkan kepada kekuasaan Allah, maka kita ucapkan ‘subhaanallah’ untuk mensucikan Allah dari kekurangan dalam penciptaanNya sehingga menunjukkan kesempurnaan ciptaanNya.

⚉  Ibnu Aasyuur rohimahullah berkata:
“Penggunaan ‘subhaan’ pada asalnya adalah membatalkan segala sesuatu yang tak layak bagi Allah.
Ketika tampak sesuatu yang menunjukkan keagungan Allah dan kekuasaanNya, hilanglah keraguan dalam kekuasaanNya dan batallah kesyirikan. Maka orang yang yang menyaksikannya hendaklah mengucapkan tasbiih untuk mensucikan Allah dari kelemahan.”
[Attahriir wattanwiir karya ibnu Aasyuur 15/10]

Adapun ucapan ‘Maa Syaa Allah’ dalam surat alkahfi

وَلَوْلَا إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَاءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ

“Dan tidakkah kamu mengucapkan Maa syaa Allah laa quwwata illaa billah saat memasuki kebunmu ?”
[Al Kahfi: 39]

Itu disyariatkan ketika melihat harta yang kita miliki.

⚉  Ibnu Katsir rohimahullah berkata:
“Artinya tidakkah kamu saat kagum ketika memasuki kebunmu dan kenikmatan yang Allah berikan kepadamu, kamu memuji Allah yang telah memberimu harta dan anak yang tidak diberikan kepada selainmu ?..
Oleh karena itu sebagian salaf berkata, ‘Siapa yang merasa kagum dengan keadaannya atau anaknya atau hartanya hendaknya ia mengucapkan ‘Maa syaa Allah laa quwwata illa billah.’
[Tafsir ibnu katsir surat alkahfi ayat 39]

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.

Ref : https://www.facebook.com/UBCintaSunnah

HAKIKAT BID’AH dan Hukum-Hukumnya – Tercelanya Bid’ah # 2…

Dari kitab yang berjudul Haqiiqotul Bid’ah wa Ahkaamuhaa, tentang Hakikat Bid’ah dan Hukum-Hukumnya, ditulis oleh Syaikh Sa’id bin Nashir Al Ghomidi, حفظه الله تعالى.
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA (Tercelanya Bid’ah # 1…) bisa di baca di SINI

=======

🌿 Tercelanya Bid’ah # 2 🌿

Alhamdulillah.. wash-sholaatu was-salaamu ‘alaa Rosuulillah…

Kita lanjutkan kajian kitab Haqiiqotul Bid’ah (Hakikat Bid’ah)

⚉  Masih menyebutkan dalil-dalil tentang tercelanya bid’ah.

Allah Ta’ala berfirman [QS Aali-‘Imron : 105-107]

 وَلا تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِنْ بَعْدِ مَا جاءَهُمُ الْبَيِّناتُ وَأُولئِكَ لَهُمْ عَذابٌ عَظِيمٌ (105

‘Dan janganlah kalian seperti orang-orang yang berpecah-belah dan berselisih setelah datang kepada mereka keterangan, dan bagi mereka azab yang pedih’

‎يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ

‘Pada hari wajah-wajah menjadi putih dan wajah-wajah menjadi hitam’

‎فَأَمَّا الَّذِينَ اسْوَدَّتْ وُجُوهُهُمْ أَكَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمانِكُمْ فَذُوقُوا الْعَذابَ بِما كُنْتُمْ تَكْفُرُونَ

‘Adapun orang-orang yang wajahnya hitam, (dikatakan kepada mereka), apakah kalian kafir setelah keimanan kalian, maka rasakanlah azab disebabkan oleh kekafiran kalian’

‎وَأَمَّا الَّذِينَ ابْيَضَّتْ وُجُوهُهُمْ فَفِي رَحْمَتِ اللَّهِ هُمْ فِيها خالِدُونَ

‘Adapun orang-orang yang putih wajah mereka, mereka berada dalam rahmat Allah dan mereka kekal didalamnya.’

Ayat ini ditafsirkan oleh Ibnu ‘Abbas, dimana Ibnu ‘Abbas mengatakan bahwa orang-orang yang putih wajahnya itu wajah Ahlus-sunnah wal Jama’ah, sedangkan orang-orang yang wajahnya hitam itu wajah ahli bid’ah dan kesesatan
[HR. Al Aallikaai dalam syarah al ‘itikod Ahlusunnah wal Jama’ah]

Kemudian Abu Umamah Al Bahiri juga ketika melihat orang-orang khowarij terbunuh, beliau berkata,

كلاب النار…. كلاب النار…..كلاب النا ر

‘anjingnya api neraka.. anjingnya api neraka’

‎شر قتلى تحت أديم السماء خير قتلى من قتلوه

‘Seburuk-buruknya yang terbunuh dibawah langit adalah orang-orang khowarij dan sebaik-baiknya orang yang dibunuh adalah yang dibunuh oleh orang-orang khowarij.’

Kemudian beliau membawakan ayat tadi,

‎يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ

Lalu ada orang yang berkata kepada Abu Umamah, ‘apakah engkau mendengarnya langsung dari Rosulullah ‎shollallahu ‘alayhi wasallam ?’
Kata Abu Umamah, ‘kalau aku tidak mendengarnya 2 kali atau 3 kali atau 4 kali atau 5 kali atau 6 kali atau 7 kali, maka aku tidak akan menyampaikannya kepada kalian’  [HR. Tirmidzi, Ibnu Majah juga Imam Ahmad bin Hambal dalam musnajnya]

Maka ini menunjukkan bahwa betapa tercelanya kebid’ahan.

Kemudian beliau membawakan hadits dari Nabi ‎shollallahu ‘alayhi wasallam dimana Rosulullah ‎shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda,

‎أما بعد فإن خير الحديث كتا ب اللّٰه، وخير الهدي هدي محمد ﷺ وشر الأمور محدثاتها و كل بدعة ضلالة

‘Sesungguhnya sebaik-baiknya ucapan adalah Kitabullah dan sebaik-baiknya petunjuk adalah petunjuk Muhammad ‎shollallahu ‘alayhi wasallam dan seburuk-buruknya perkara adalah yang di ada-adakan dan setiap bid’ah itu sesat.’  [HR. Abu Dawud, Nasa’i dan yang lainnya]

Dari Imam Nasa’i memberikan tambahan

‎و كل ضلالة في النار

‘dan setiap kesesatan itu tempatnya dalam api neraka’

Disini Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam dalam khutbah-khutbahnya mengingatkan tentang bahaya bid’ah.

Beliau shollallahu ‘alayhi wasallam mengatakan bahwa seburuk-buruk perkara adalah yang di ada-adakan yaitu kebid’ahan, karena kebid’ahan itu perkara yang sangat buruk dalam agama ini yang bisa merusak kemurnian Islam.

Kemudian Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam mengatakan ‘..dan setiap bid’ah itu sesat, dan setiap kesesatan itu dalam neraka..’, ini menunjukkan bahwa kebid’ahan itu semuanya sesat. Adapun ucapan sebagian ‘Ulama akan adanya bid’ah hasanah itu adalah bid’ah secara bahasa saja.

Juga Nabi ‎shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda

‎من أحدث في أمر نا هذا ما ليس منه فهو رد

‘Siapa yang mengada-ada dalam urusan kami ini, apa-apa yang bukan darinya, maka ia tertolak.’ [HR. Imam Bukhori dan Muslim)

Ini menunjukkan bahwa perbuatan bid’ah itu ditolak

Demikian pula hadits Al ‘Irbadl bin Sariih yang masyur, dimana Nabi ‎shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda,

‎فإنه من يعش منكم فسير ى اختلافاً كثير اً فعليكم بسنتي وسنة الخلفاء الر اشدين المهديين عضوا عليها بالنواجذ وإياكم ومحدثات الأمور فإن كل محدثة بدعة

“Sesungguhnya orang yang hidup diantara kalian kelak akan melihat perpecahan yang banyak, maka saat itu hendaklah kalian berpegang kepada sunnahku dan sunnah Khulafa Ar Rasyidin yang tertunjuki, gigit ia dengan gigi geraham, jauhi oleh kalian perkara-perkara yang baru, karena setiap yang baru itu bid’ah.”

Ini Nabi ‎shollallahu ‘alayhi wasallam mengabarkan bahwa ummatnya akan berpecah belah, lalu Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam memberikan dua solusi:

1⃣  Berpegang kepada sunnah Rasul dan sunnah Khulafa Ar Rasyidin, sunnah para sahabat
2⃣  Menjauhi kebid’ahan

Dan tentu perkara ini berat sekali dizaman yang sangat penuh fitnah dan perpecahan seperti ini

👉🏼  Makanya Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam menyebutkan dalam hadits lain, bahwa berpegang kepada sunnahku disaat ummatku berpecah belah seperti memegang bara api.

Semoga Allah memberikan kepada kita kekuatan terus untuk berpegang kepada sunnah Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam dan sunnah para sahabat serta meninggalkan berbagai macam kebid’ahan
.
.
Wallahu a’lam 🌴
.
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.

Dari kitab yang berjudul Haqiiqotul Bid’ah wa Ahkaamuhaa, tentang Hakikat Bid’ah dan Hukum-Hukumnya, ditulis oleh Syaikh Sa’id bin Nashir Al Ghomidi, حفظه الله تعالى.
.
Silahkan bergabung di Telegram Channel dan Facebook Page :
https://t.me/aqidah_dan_manhaj
https://www.facebook.com/aqidah.dan.manhaj/

Artikel TERKAIT :
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Haqiiqotul Bid’ah wa AhkaamuhaaHakikat Bid’ah dan Hukum-Hukumnya
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Showarif ‘Anil HaqHal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari KEBENARAN
⚉   PEMBAHASAN LENGKAP – Al IshbaahManhaj SALAF Dalam Masalah TARBIYAH dan PERBAIKAN

KITAB FIQIH – Apabila Tempatnya Imam Lebih Tinggi Daripada Tempat Makmum…

Dari pembahasan Kitab Fiqih Mausu’ah Muyassaroh, yang ditulis oleh Syaikh Hussain Al Uwaisyah, حفظه الله تعالى
.
PEMBAHASAN SEBELUMNYA – Imam Berpaling Dari Kanan dan Kiri Saat Hendak Menghadap Ke Makmum…  – bisa di baca di SINI

=======

Alhamdulillah.. wash-sholaatu was-salaamu ‘alaa Rosuulillah…

Kita lanjutkan fiqihnya…

⚉  APABILA IMAM TEMPATNYA LEBIH TINGGI DARIPADA TEMPAT MAKMUM (ATAU SEBALIKNYA).

Dari Abu Mas’ud al Anshori, ia berkata,

“Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam melarang seorang imam berdiri ditempat yang lebih tinggi sementara makmum berada dibawahnya.”
[HR Ad Daruquthni dan dihasankan oleh Syaikh Albani rohimahullah]

Dari Hammam bahwasanya, Khuzaifah pernah mengimami manusia diatas sesuatu (diatas bangunan), lalu Abu Mas’ud menarik gamis Khuzaifah setelah selesai sholat ia berkata, ‘apakah kamu tidak tahu bahwasanya mereka dilarang dari hal ini ?’ Kata Khuzaifah, ‘benar, aku ingat ketika engkau tadi menarikku.’
[HR. Imam As Syafi’i dalam Al Umm dan Abu Daud dan di shohihkan oleh Syaikh Albani rohimahullah]

Namun apabila imam ada maslahat untuk berada lebih tinggi daripada makmum yaitu untuk mengajarkan tentang tatacara sholat, maka ini boleh.

Sebagaimana dalam hadits Abu Hazim bin Dinar,

bahwasanya orang-orang datang pada Sahal bin Sa’ad as Sa’idi. sementara mereka sedang berdebat/berselisih tentang mimbar Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam itu terbuat dari apa (artinya kayunya terbuat dari kayu apa).

Lalu kemudian Sahal bin Sa’ad as Sa’idi berkata, ‘demi Allah aku mengetahui terbuat dari kayu apa ia, sungguh aku melihat dihari pertama diletakkan mimbar dan dihari pertama Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam duduk diatasnya.’ Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam mengirim kepada fulana (seorang wanita yang disebut Sahal namanya) dimana beliau bersabda, ‘perintahkan tukangmu (tukang kayu) untuk membuatkan aku mimbar yang aku bisa duduk diatasnya apa bila aku berbicara kepada manusia,’ maka wanita itu memerintahkannya lalu iapun membuatnya dari kayu-kayu hutan (pepohonan hutan) lalu ia datang membawanya dan wanita itupun mengirimkannya kepada Rosulullah shollallahu ‘alayhi wasallam kemudian Rosulullah pun memerintahkan supaya mimbar itu diletakan, kemudian aku melihat Rasulullah shollallahu ‘alayhi wasallam sholat diatasnya (diatas mimbar), beliau bertakbir diatas mimbar, kemudian ruku’ diatas mimbar, kemudian beliau turun sambil mundur kemudian sujud dibawah mimbar kemudian kembali lagi keatas mimbar, kemudian setelah selesai sholat Rosulullah menghadap kepada manusia dan bersabda, ‘wahai manusia sesungguhnya aku melakukan ini agar kalian mengikutiku dan mempelajari sholatku.’  [HR Bukhari dan Muslim]

Syaikh Albani rohimahullah, ia berkata dalam kitab Tamaamul Minna, ketika membantah orang yang mengatakan boleh imam berada ditempat yang lebih tinggi secara mutlak dengan berdasarkan atsar-atsar sebagian sahabat dan tabi’in kata beliau, ‘akan tetapi atsar-atsar itu bertabrakan dengan atsar-atsar lain dari Umar, Asya’bi serta Ibrohim An Nakho’i, diriwayatkan Ibnu Abi Syaibah dan Abdur Rozzaq, bahwasanya keduanya /mereka melarang hal tsb, yaitu imam berada diatas makmum.’

Ini menunjukkan bahwa para sahabat atau salaffush-sholih berbeda pendapat tentang bolehkah imam berada lebih tinggi kedudukkannya daripada makmum, namun yang rojih karena telah ada hadits-hadits yang shohih dari Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam yang melarangnya maka itu tidak dibolehkan kecuali kalau ada hajat untuk mengajarkan sholat.
.
.
Wallahu a’lam 🌻
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى 
.
.
Dari Kitab Fiqih Mausu’ah Muyassaroh, yang ditulis oleh Syaikh Hussain Al Uwaisyah, حفظه الله تعالى
.
.
ARTIKEL TERKAIT
Pembahasan Fiqih Mausu’ah Muyassaroh…

Diantara Sebab Kekalahan…

Syaikh Abdurrazaq bin Abdul Muhsin Al-Badr hafizhahullahu Ta’ala berkata :

“Jika kaum Muslimin melalaikan jihad melawan diri sendiri, mereka tidak akan mampu jihad melawan musuh-musuh mereka, sehingga dengan sebab itu terjadi kemenangan musuh terhadap mereka.”

[Khuthab wa Mawa’izh min Hajjatil-Wada halaman 53]

Ustadz DR. Sufyan Baswedan MA, حفظه الله تعالى.

ref : https://www.facebook.com/Dr.SufyanBaswedan.MA/

Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah – Sifat Orang Mulia dan Hina…

Simak penjelasan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc حفظه الله تعالى berikut ini : (tunggu hingga audio player muncul dibawah ini:

Dari pembahasan Kitab Roudhotul Uqola wa Nuz-hatul Fudhola (Tamannya Orang-Orang Yang Berakal dan Tamasya-nya Orang-Orang Yang Mempunyai Keutamaan) karya Abu Hatim Muhammad Ibnu Hibban al Busty rohimahullah.

ARTIKEL TERKAIT :
Kumpulan Artikel – Nasihat Ibnu Hibban rohimahullah…

===============

Bila Apa yang Kau Tuliskan Dicela…

Sobat..
Tak perlu begitu sedih ketika apa yang kau tulis dan share didustakan orang, dilecehkan maupun dikomentari miring…
Itu hak mereka…
Nabi saja tidak lepas dari celaan dan kecaman…
Apalagi dirimu…

Jika takut dengan komentar dan celaan, lebih baik tak masuk ke dalam dunia maya, karena jejaring sosial bagaikan jalan raya yang dilintasi semua kendaraan, semua orang dengan segala macam kepentingan.

Jangan pernah berharap semua orang akan memberikan kata “like” dengan apa yang kau goreskan… itu mustahil…

Lebih penting dari itu adalah memperbaiki niatmu, untuk apa dan untuk siapakah engkau menulis dan menshare…
Sekiranya hanya untuk menunjukkan bahwa engkau hebat, engkau berilmu, maka urungkan niatmu…

Sekiranya tujuannya hanyalah mengumpulkan sebanyak-banyaknya folower dan menyeru manusia kepada dirimu, maka mundurlah dan batalkan keinginanmu…

Setelah niatmu benar…
Selanjutnya lihat dan perhatikan dengan baik konten yang kau tulis, jangan sampai apa yang kau tulis menyelisihi apa yang tertera dalam Quran dan Sunnah Nabimu, pilihlah bahasa yang santun, hindari penyebutan nama, institusi sekiranya mendatangkan kemudaratan yang lebih besar…

Setelah itu berserahlah pada Allah, semoga saja satu dua orang bisa mendapat petunjuk karenamu akan lebih berharga dari unta merah bahkan dunia seisinya…

Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan MA,  حفظه الله تعالى.

ref : https://www.facebook.com/abufairuzcom/